Lika-Liku Menjadi Digital Nomad (+ Review Modem WiFi HKM M22)

Sudah lebih dari 2,5 tahun gue bekerja dari rumah atau Work From Home (WFH). Sejak pandemi merebak, agency tempat gue bekerja memberlakukan WFH penuh per Maret 2020. Hal ini membuat gue bisa bekerja dari mana aja, selama ada gawai dan koneksi internet. Dulu pas jaman ngantor, rasanya asyik banget membayangkan jadi digital nomad yang bisa bekerja dari mana saja. Ternyata, kenyataannya tak seindah itu. 

Nah, kalo sebelumnya gue udah share Lika-Liku Menjadi Hotel Reviewer, kali ini gue mau cerita keseharian gue sebagai digital nomad selama hampir 3 tahun terakhir. Sebagian isinya sudah gue singgung di Kompasiana. 


1 | Lebih Banyak Distraksi

Remote working memang kelihatannya seru banget, tapi ternyata lebih banyak distraksi daripada saat bekerja di kantor. Kalo di rumah, distraksinya adalah pekerjaan rumah dan anggota keluarga sendiri. Kadang pengen nguwel-uwel istri aja gitu daripada meeting sama klien 🤣🤣🤣 Sementara kalo di luar, distraksinya adalah lingkungan sekitar: orang-orang ngobrol, suara musik di cafe yang terlalu kenceng, suara kendaraan di jalan raya, dsb. 

Gue punya pengalaman nggak enak sama pengunjung lain di cafe. Suatu hari, gue lagi “ngantor” di sebuah co-working space di Jogja. Namanya udah co-working space lho ya, jadi gue expect suasana yang tenang dan terkendali. Eh datanglah serombongan ibu-ibu yang super heboh dan ngobrol ketawa-ketawa dengan suara kenceng. Rupanya mereka lagi kumpul buat perayaan ulang tahun atau semacamnya. Gue dengan sopan bilang, “Bu, boleh lebih tenang nggak?” Lalu dengan ketusnya dijawab oleh salah satu ibu, “Nggak bisa.” 

Akhirnya gue pindah ke lantai 2.


2 | Koneksi adalah Kunci

Namanya anak agency, digital nomad, atau remote worker, kestabilan koneksi internet adalah kunci. Nggak akan jadi masalah kalo koneksi lelet ini cuma sebentar, atau gue nggak lagi harus standby saat itu juga (nggak harus ikut meeting, nggak ada kerjaan dadakan atau deadline). Tapi kalo gue pas lagi meeting atau pas ada deadline dan koneksi kacrut, wah… rasanya pengen banting laptop. 

(Eh jangan ding, ini laptop kantor)

Koneksi yang labil ini biasanya terjadi saat cuaca hujan, dalam perjalanan, atau di daerah yang sinyal adalah privilege, seperti saat gue tinggal sebulan di Banyuasin, Sumatera Selatan. 

Kabupaten Banyuasin adalah tempat tinggal Ara, istri gue, yang saat itu masih jadi tunangan. Di sana, cuma ada sinyal Telkomsel 😅 XL gue cuma dapet EDGE, bahkan sering-seringnya sama sekali nggak ada sinyal internet. Untungnya Ara pake Telkomsel, jadi gue bisa tethering dari hape dia. Nah, tethering gini ada kekurangannya. Pertama, bikin boros baterai hape Ara. Kedua, gue nggak bisa jauh-jauh dari Ara. Ketiga, kalo sinyal Ara aja lelet, maka nggak ada lagi yang bisa diharapkan wkwkwk. 

Modem mifi HKM M22, bisa dipakai hingga 10 gawai!

Makanya, pas direkomendasikan mbak Lidya Fitrian tentang modem mifi HKM M22 yang bisa unlock semua operator, gue langsung tertarik! Kelebihannya pake modem wifi adalah bisa menghemat baterai smartphone. Ulasan lebih lengkapnya akan gue bahas di bawah.


3 | Gadget Pendukung

Gue pernah kerja di dalam kereta api, bandara, hotel, warung makan biasa (bukan yang cozy kayak cafe), bahkan pas lagi dalam perjalanan pulang dari curug. Namanya kerja remote dan mobile, tentu butuh beberapa gadget pendukung. Pilih notebook yang ringan dan mudah dibawa-bawa. Charger adalah teman hidupmu, syukur-syukur punya powerbank. Earphone atau headset juga nggak boleh absen, biar bisa enak dengerin klien ngomong dan nggak hah heh hoh terus. 

Nah, modem mifi HKM M22 ini untungnya punya bentuk ergonomis yang compact dan enak dibawa-bawa. Dimasukin ke sling bag Eiger gue aja nggak makan tempat. Disakuin? Sabi juga. Warnanya yang hitam dengan layar LCD 1,44″ yang interaktif membuat tampilannya elegan. Di layar ini kita bisa melihat kekuatan sinyal, daya baterai, dan notifikasi. 

Modem mifi HKM M22 yang praktis dibawa ke mana pun

4 | Lebih Boros

Kalo di kantor gue bisa menikmati koneksi internet (kadang dikorupsi buat netflixan atau download drama wkwk), air minum, bahkan katering makan siang dengan gratis. Sejak remote working ya jadi harus ditanggung sendiri 😅 Tentu saja pengeluaran jadi membengkak, khususnya biaya makan, jajan, dan kuota internet. 

Kadang kalo lagi waras, maskaan istri atau beli nasi bungkus aja cukup. Tapi kalo udah jenuh (dan ini sering terjadi), jadi order cemilan atau es kopi dari platform ojek online. Dulu pas ngantor, ada banyak jajanan di sekitar kantor, jadi tinggal jalan kaki dikit dan paling cuma keluar Rp10 ribu paling banyak. Mana cuaca Jogja sering panas, pengennya jadi es terooosss. 

Pun dengan kuota internet. Pasalnya, gue dan Ara sama-sama suka nonton. Dari sekadar scroll-scroll IG Reels dan TikTok seharian, nonton travel vlog di Youtube, sampai binge-watching anime dan drama korea di Netflix wkwkwk. Anjir wibu! Syukurnya modem mifi HKM M22 ini bisa dipakai sampai 10 device. Total gadget kami paling 3 perangkat aja, masih ada banyak slot. 


5 | Membagi Waktu

Bekerja secara mobile sebagai digital nomad juga menuntut gue untuk lebih bijak membagi waktu. Kapan waktu untuk bekerja, kapan buat foto-foto, kapan buat jalan, kapan buat ngedit konten, kapan buat istri, kapan buat ngurus keperluan rumah tangga, dsb. Olahraga dan waktu buat diri sendiri nggak boleh dilewatkan untuk menjaga kesehatan jiwa dan raga. 


Review Modem Mifi HKM M22

Beberapa fitur dan keunggulan mifi ini udah gue singgung di atas. Nah, di sini gue akan menyorot fitur-fitur lainnya yang nggak kalah menarik. 

Gue sendiri udah nggak asing dengan modem wifi, udah mulai pake dari kisaran tahun 2013. Waktu itu, gue memakai modem operator CDMA bergengsi pada masanya. Taulah ya, hehe. Sempat mandheg pake mifi saat tahun-tahun ngantor di kisaran 2017-2020, lalu sejak 2020 pake lagi buat WFH. 

Nah, walaupun modem mifi HKM M22 ini memang udah di-unlock agar bisa digunakan semua operator, tapi juga ada paket bundling dengan XL dan Telkomsel. Cocok banget kan buat gue sama Ara? Untuk bundling dengan Telkomsel, ada Paket Utama 14 GB dengan paket tambahan dengan harga spesial! Masing-masing Lite (10 GB, Rp75 ribu), Medium (20 GB, Rp125 ribu), dan Heavy (30 GB, Rp200 ribu).

Ada paket bundling modem mifi HKM M22 dengan Telkomsel
Pengguna XL kayak gue? Ada paket bundling-nya juga nih

Bundling dengan XL juga nggak kalah cakep. Paket utamanya 25 GB yang berlaku selamanya dan malah bisa dipake di 10 negara karena gratis XL Pass Lite selama 1 tahun. Ke-10 negara itu adalah Singapura, Malaysia, Kamboja, Taiwan, Hong Kong, Macau, Bangladesh, Sri Lanka, Nepal, dan tentu saja Indonesia. Kalo diisiin pulsa, langsung auto jadi kuota. 

Mifi yang Cepat!

Cepat booting berkat chipset ASR1803s Series, cepat surfing berkat teknologi LTE Category 4. Download-nya sampai 159 mbps, upload-nya sampai 50 mbps. Anti lelet lelet club.

Ini krusial banget kalo gue lagi online meeting. Koneksi yang nggak stabil akan membuat suara terputus-putus atau lagged kayak lagi nge-DJ. Nggak lucu kan kalo pas meeting sama klien. Nah dengan modem mifi HKM M22 ini, koneksi lebih stabil, lebih pede juga kalo harus presentasi ke klien. 

Booting yang lambat pernah gue rasakan saat menyewa mifi untuk traveling ke luar negeri. Sempat agak cemas takut modemnya nggak berfungsi semestinya, dan harus ikhlas menghabiskan belasan menit tanpa koneksi internet.

Baterai dan Tanpa Baterai

Di atas, gue udah cerita kalo gue sempet stop pake mifi. Selain karena sudah difasilitasi kantor, penyebab lainnya adalah gue males harus rutin nge-charge modem wifi juga (padahal hape dan laptop udah harus selalu dicolok juga). Ini kerasa banget ribetnya ketika gue lagi mobile dan akses stopkontaknya terbatas. Laptop harus dicolok, hape juga udah sama-sama low bat. 

Dengan kapasitas 2.050 mah, modem mifi HKM M22 ini bisa digunakan sampai 9 jam! Nggak cuma itu, ada fjtur ByPass juga yang memungkinkan mifi tetap menyala dan beefungsi normal tanpa baterai. Mifi bisa kita hubungkan dengan USB Adaptor sebagai sumber energi selama 24 jam! Manfaatkan banget nih pas di rumah atau di tempat lainnya yang punya akses stopkontak melimpah. 

Ajaib! Modem mifi HKM M22 bisa digunakan tanpa baterai.

Web UI

Merasa nggak nyaman dengan layar LCD di mifi yang terlalu mungil untukmu? Nah, modem mifi HKM M22 juga memanjakan pengguna dengan website di mana kita bisa mengubah SSID, password, cek statistik pemakaian, dsb. 

Jadi kalo gue rangkum, ada 10 unique selling point dari modem mifi HKM M22.

  1. Chipset ASR1803s Series
  2. LCD Interaktif 1,44″
  3. LTE Category 4
  4. Fitur ByPass
  5. Tersedia Web UI
  6. Unlock All Operators
  7. Battery
  8. Koneksi Hingga 10 Pengguna
  9. Praktis & Fleksibel
  10. Biaya Sesuai Kebutuhan. 
Selamat menjelang Hari Raya Natal bersama modem mifi HKM M22

Nah, fitur mana yang paling menarik buat kamu? Suka pake modem wifi juga nggak? Dengan sederet keunggulannya, modem mifi HKM M22 cocok banget kamu gunakan untuk kelancaran kegiatan sehari-hari. Nggak cuma cocok buat yang sama-sama digital nomad atau anak agency, karena modem mifi HKM M22 cocok buat semua!

5 komentar

  1. Gue ada kepikiran mau pake modem WiFi tapi belum kesampaian sampai saat ini bang. Mungkin nantilah

    1. Jangan kelamaan ditunda sebelum terlambat

      1. Oke siap. Hehe

  2. ainunisnaeni · · Balas

    dulu aku pemakai modem wifi punyanya smartfren, ehh tiba-tiba modemnya nggak mau dicharger dan sampe sekarang hampir 2 tahunan ngandalin hotspot dari hape, mana masih dikoneksikan ke laptop pula, otomatis hape juga jadi cepet boros baterai.
    mau coba nyari lagi modem yang cocok, masih bingung pilih yang mana.
    lah kok pas kamu bahas ini, jadi galau kan hahaha

    1. Modem lamaku yang smartfren juga batrenya mblendung haha. Ayo beralih ke HKM.

Like atau komentar dulu, kak. Baca tanpa komentar itu kayak ngasih harapan semu :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Lonely Traveler

Jalan-jalan, Makan dan Foto Sendirian

Guru Kelana

Perjalanan sang guru di berbagai belahan dunia

dyahpamelablog

Writing Traveling Addict

Daily Bible Devotion

Ps.Cahya adi Candra Blog

bardiq

Travel to see the world through my own eyes.

Mollyta Mochtar

Travel and Lifestyle Blogger Medan

Jalancerita

Tiap Perjalanan Punya Cerita

LIZA FATHIA

a Lifestyle and Travel Blog

liandamarta.com

A Personal Blog of Lianda Marta

D Sukmana Adi

Ordinary people who want to share experiences

PAPANPELANGI.ID

Berjalan, Bercerita; semoga kita terbiasa belajar dari perjalanan

Guratan Kaki

Travel Blog

Omnduut

Melangkahkan kaki ke mana angin mengarahkan

Efenerr

mari berjalan, kawan

BARTZAP.COM

Travel Journals and Soliloquies

Bukanrastaman

Not lost just undiscovered

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

Eviindrawanto.Com

Cerita Perjalanan Wisata dan Budaya

Plus Ultra

Stories and photographs from places “further beyond”.

backpackology.me

An Indonesian family backpacker, been to 25+ countries as a family. Yogyakarta native, now living in Crawley, UK. Author of several traveling books and travelogue. Owner of OmahSelo Family Guest House Jogja. Strongly support family traveling with kids.

Musafir Kehidupan

Live in this world as a wayfarer

Cerita Riyanti

... semua kejadian itu bukanlah suatu kebetulan...

Ceritaeka

Travel Blogger Indonesia

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

Winny Marlina

Winny Marlina - Whatever you or dream can do, do it! lets travel

Olive's Journey

What I See, Eat, & Read

tindak tanduk arsitek

Indri Juwono's thinking words. Architecture is not just building, it's about rural, urban, and herself. Universe.

dananwahyu.com

Menyatukan Jarak dan Waktu

%d blogger menyukai ini: