Terlambat Pulang

Minggu, 17 Agustus 2014.

Gelap masih belum sepenuhnya terangkat. Langit pun masih belum lepas dari warna indigo yang kelam. Namun aku sudah harus memaksakan diriku terbangun. Susah payah membuka kelopak mata dengan kantuk yang masih menggelayut. Mengabaikan dinginnya udara pagi, aku menyiram tubuhku dengan air sebelum akhirnya bersiap-siap. Bukan untuk bergereja pagi seperti biasanya, tapi untuk berangkat ke Gunung Kidul bersama bapak dan ibu.

Semalam kami sudah mengepak barang-barang bawaan ke dalam tas dan kardus, jadi pagi ini kami tinggal menambahkan sedikit barang. Beberapa menit kemudian, aku sudah berada di dalam bus Jogja – Wonosari. Terhimpit ruang sempit di antara kursi, penumpang lain, dinding bus, dan ransel 60L-ku sendiri di sudut paling belakang.

Bus mungil ini disesaki kaum komuter yang sudah biasa bolak-balik Yogyakarta – Wonosari setiap harinya. Dia meliuk-liuk dengan cukup hati-hati melalui jalanan khas pegunungan yang sempit. Jika ceroboh, bus akan meluncur tanpa hambatan ke bawah jurang yang menganga di sisi kiri jalan. Aku menikmati pemandangan dari balik jendela bus yang kusam, melihat kotak-kotak rumah dan petak-petak sawah yang terbentang jauh di bawah sana. Saat malam tiba, titik ini menjadi sebuah tempat berkumpul bernama Bukit Bintang yang populer di kalangan wisatawan dan anak muda lokal.

Langit biru yang bersih, cerah, dan... PANAS!

Langit biru yang bersih, cerah, dan… PANAS!

Memoriku bekerja. Terkenang masa saat aku dulu masih remaja, aku biasa ikut bapak dan ibu pulang kampung ke Gunung Kidul saat Idul Fitri. Aku masih bisa merasakan betapa senangnya menceburkan diri untuk mandi di Kali Oyo seperti yang warga desa lain lakukan. Sayang, saat ini kebiasaan tersebut sudah lenyap. Keberadaan fasilitas MCK yang sudah lebih baik di beberapa rumah membuat sungai perlahan ditinggalkan.

Karena saat ini Terminal Wonosari sudah dipindahkan ke lokasi baru, lebih luas dan lebih megah, kami bertiga turun di sebuah persimpangan. Dengan jasa tukang ojek yang sudah siap siaga di sudut simpang, kami bergerak menuju Pasar Wonosari. Di situ Lik Ngatiyo sudah menunggu kami dengan mobil colt-nya yang difungsikan sebagai angkutan umum. Lik Ngatiyo bukanlah bagian dari kerabat kami di Gunung Kidul, namun beliau tinggal berdekatan dengan rumah alm. kakek-nenek dan menjalin hubungan baik dengan kami.

Pagi itu hanya ada kami bertiga dan satu keluarga muda yang membawa anaknya yang masih kecil. Setelah seluruh penumpang siap di dalam mobil, paklik tidak menunggu waktu lama lagi untuk berangkat. Mobil melaju melalui jalanan beraspal mulus tanpa banyak hambatan. Kota kecil ini masih tenang dan jauh dari lalu lintas yang semrawut.

Lepas dari wilayah kota Wonosari, kami memasuki jalan pedesaan yang sempit, namun untungnya sudah berkualitas baik. Jalan sudah diaspal dengan halus, tak lagi berbatu-batu seperti belasan tahun lalu. Satu hal yang aku banggakan dari Yogyakarta adalah betapa provinsi ini memiliki infrastruktur yang baik untuk daerah-daerahnya. Tidak seperti di tempat aku merantau saat ini, di dalam kota saja banyak jalan berlubang.

Panorama klasik itu tersaji kembali. Hutan pohon minyak kayu putih terbentang luas dengan latar Pegunungan Sewu. Rumah-rumah warga dengan atap trapesium berdiri dengan renggang. Aku masih ingat, dulu aku dan beberapa anak desa sering main ke dalam hutan hanya untuk memetik beberapa helai daun minyak kayu putih. Menggosok-gosoknya pada telapak tangan, menghirupnya, tertawa-tawa senang bagai pecandu yang mabuk ganja.

Jalanan khas pedesaan kami

Jalanan khas pedesaan kami

Setibanya di rumah, mbokdhe menyambut kami dengan tubuh rentanya yang sudah payah. Pakdhe Ngatijo (kakak ibuku) belum pulang, masih bergelut di bawah terik matahari mencari rumput untuk pakan sapi dan kambingnya. Kami bertiga lalu bersilaturahmi dengan empat rumah lain di sekelilingnya. Mereka memang masih berkerabat dengan kami. Tapi jangan tanya bagaimana struktur hierarki kekerabatan ini, aku pun tak terlalu paham. Hahaha. Aku hanya paham satu rumah yang berisi keluarga dari keponakan ibuku dan satu rumah lagi berisi kakak perempuan ibu (mbokdhe… entah, lupa namanya) dengan suaminya.

 

Menjelang sore, aku diajak mas Supri ikut menyaksikan lomba desa yang bertempat di Klayar Reservoir. Aku memanggilnya “mas”, karena aku tak tahu pasti harus memanggilnya “pakdhe” atau “paklik”. Jujur, aku tak paham bagaimana hubunganku dengannya. Tolong jangan pecat aku dari garis silsilah, nanti aku coba Googling deh.

Entah bagaimana warga desa menyebut nama Klayar Reservoir ini. Nama ini aku ketahui dari papan penunjuk jalan. Dulu, reservoir ini hanyalah sebuah bendungan biasa.

*Bener kan ya ini bendungan?*

Tapi kemudian ada pihak yang mempercantik bendungan ini. Kini sudah ada beberapa gazebo di tepi bendungan dan sebuah perahu untuk berkeliling. Biasanya tempat ini digunakan sebagai tempat pemancingan, namun saat ini digunakan sebagai arena perlombaan. Ada beberapa penjual makanan, seperti mi ayam dan tukang es, entah mereka memang biasa berjualan di situ atau tidak.

DSC_3499

DSC_3498 DSC_3497

Kami bertiga (bersama anak mas Supri yang masih balita, Tio) hanya melihat dari seberang. Padahal Tio sudah merengek ingin mendekat.

Sayang, kami datang saat matahari saat bersinar terik. Tempat ini sepertinya nyaman untuk menghabiskan waktu saat sunset atau sunrise. Menikmati detik-detik tenggelamnya sang surya di kaki langit, menenangkan diri dengan air yang bergerak tenang, sambil menenggak segelas es minuman bersoda. Tapi… hei, ini ‘kan di desa. Orang desa macam apa yang malah santai-santai menikmati sunset sementara keluarganya sibuk di kandang atau di ladang?

Tak lama kemudian, kami berdua kembali ke rumah. Tio dittipkan kepada kakaknya yang ada di tempat kejadian perkara. Aku diberitahu bahwa sebenarnya desa kami ini cukup dekat dengan objek wisata Goa Pindul yang populer itu. Sekitar 20-30 menit berkendara, atau 5 jam menunggang sapi. Dari papan petunjuk juga, aku tahu ada sebuah air terjun yang ada di daerah ini. Namun, aku agak sungkan untuk meminta mereka mengantarkanku ke sana. Mereka seperti sibuk setiap saat, selalu ada yang dikerjakan dari pagi hingga sore.

Malamnya, kami dijamu dengan menu tongseng kambing, ayam goreng, dan beberapa menu pelengkap lainnya yang sebenarnya disiapkan untuk acara nyewu besok malam. Nikmat 🙂

23 komentar

  1. eh drimu pernah ke Jepang belum?

    1. Belum, kak 😦
      Kenapah?

      1. mw nanya nagoya

      2. Coba tanya ke Febri atau mas Fahmi

      3. fahmi pernah ya

  2. November ini Jogja masih kemarau. Kalau sudah masuk musim hujan saatnya saya keliaran lagi ke air terjun yg dirimu sebut dekat sana, hahaha.

    1. Hahaha. Aku tunggu fotonya aja deh, penasaran tapi nggak bisa ke sana :3

  3. Waah.. Gunungkidul, kita berasal dari tanah kelahiran yang sama bro.. baca tulisanmu jadi pengen mudik juga nih

    1. Aku lahir di Jogja sih mas, hehehe. Ibu asli Gunung Kidul. Makasih ya udah mampir 🙂

  4. Nyantai banget suasananya… Jadi kepingin singgah ke sana, ehmm kapan dirimu mudik? biar bisa ikutan liburan ke kampung Gunung Kidul hehehehe

    1. Hahaha. Sebenernya bulan ini bapak sama ibu mau ke sana lagi, njagong manten. Tapi aku ra melu, mas 😦

  5. Home is where the heart is 🙂
    Bahwa sejauh apa pun kita merantau, rumah tetap menunggu dengan segala isinya, untuk dikenang dan dinikmati kembali.
    Membaca tulisan ini membuat saya ingin cepat-cepat pulang kampung 😀

    1. Nice quote 🙂

      Kampungnya di mana, bro? Sekarang merantau di mana?

      1. Saya asli NTB, bro.
        Sekarang merantau di Jakarta 🙂

      2. Wow, jauh juga ya. Nggak apa2. Karena dengan merantau, kita jadi tau rasanya merindukan rumah dan keluarga 🙂

      3. Yep, bener banget 😀

  6. aku suka pantai2 di daerah gunkid… cakep2, walo ga bisa utk berenang… 🙂 ..kalo goa pindulnya, udh prnh jg, tp cukup sekali deh… soalnya ga menantang adrenalin 😀

    1. Iya emang cakep-cakep. Nggak kalah sama yang di Bali 🙂

      Oh iya nggak menantang adrenalin? Gue juga belum pernah sih *gubrak*

  7. […] memang memiliki objek-objek wisata budaya, sejarah, kuliner, seni, dan sosial di dalam kotanya, Yogyakarta juga sudah memiliki moda transportasi yang cukup baik melalui […]

  8. wooo smangat kak ^^

Like atau komentar dulu, kak. Baca tanpa komentar itu kayak ngasih harapan semu :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Jilbab Backpacker

Travel-Architecture-Halal Lifestyle Blog

Guru Kelana

Perjalanan sang guru di berbagai belahan dunia

Ferdi Cullen-The Microtraveller

A microtraveller is a journey local or overseas that is short, flexible, simple, cheap – yet still fun, exciting, challenging, refreshing and rewarding

Pink Traveler

Kemasi ranselmu dan pergilah melihat dunia

#FDCG

SEBUAH CATATAN TENGIK ANAK TEKNIK

dyahpamelablog

Writing Traveling Addict

Andromeda Noholo

Yang terjadi di Andromeda

fainun.com

Family Blogger Indonesia

Daily Bible Devotion

Ps.Cahya adi Candra Blog

Lonely Traveler

Jalan-jalan, Makan dan Foto Sendirian

bardiq

Travel to see the world through my own eyes.

CERITA LIANA

Travel More, Share More

Casa Fasa

Travel & Life

Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

Mollyta Mochtar

Travel and Lifestyle Blogger Medan

Tukang Ngider

Ngider terus, terus ngider. KUY, DER!

Liza-Fathia.Com

a Lifestyle and Travel Blog

liandamarta.com

A Personal Blog of Lianda Marta

Eka Hei

Selalu ada cerita dalam setiap langkah

D Sukmana Adi

Ordinary people who want to share experiences

Papan Pelangi

tempat berjalan dan bercerita

Peregrination

Jalan-Jalan | Kuliner | Review

Guratan Kaki

Travel Blog

Omnduut

Melangkahkan kaki ke mana angin mengarahkan

The Spiffy Traveler

Exploring Endless Paradise

Efenerr

mari berjalan, kawan

BARTZAP.COM

Travel Journals and Soliloquies

Bukanrastaman

Not lost just undiscovered

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

Travel Blog Evi Indrawanto

Cerita Perjalanan Wisata dan Budaya

Plus Ultra

Stories and photographs from places “further beyond”.

backpackology.me

An Indonesian family backpacker, been to 25+ countries as a family. Yogyakarta native, now living in Crawley, UK. Author of several traveling books and travelogue. Owner of OmahSelo Family Guest House Jogja. Strongly support family traveling with kids.

Musafir Kehidupan

Live in this world as a wayfarer

Fahmi Anhar

Travelogue

Cerita Riyanti

... semua kejadian itu bukanlah suatu kebetulan...

Ceritaeka

Travel Blogger Indonesia

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

Usemayjourney

Melihat, Mendengar, Memaknai

Winny Marlina

Winny Marlina– whatever you or dream can do, do it! travel

%d blogger menyukai ini: