3 Bulan ke Mana Aja? Kejenuhan Itu Datang Juga

Dulu, ketika beberapa teman blogger mengeluhkan betapa malasnya mereka menulis padahal masih ada sederet bahan cerita, gue dengan bangganya berpikir dan berkomentar bahwa gue nggak akan begitu. Gue berkata, karena gue orangnya suka berbagi, gue nggak akan kehilangan semangat buat menulis di blog. Apalagi saat itu, gue masih rutin traveling yang mana cerita perjalanan satu hari aja bisa gue breakdown dalam 2-3 tulisan berseri.

Namun ternyata kejenuhan itu menghampiri gue juga.

Iya, selama kurang lebih 3 bulanan ini gue memang masih menulis, tapi frekuensinya kacau, bahkan kalau nggak salah ada masa di mana gue nggak ada tulisan baru selama sebulan. Sebagian di antaranya juga merupakan konten profesional, bukan tulisan personal.

Gue bukan nggak ada bahan cerita. ADA BANGET. Dari review hotel yang udah di-endorse, review buku traveling, rekomendasi Youtuber K-pop reaction, kelanjutan cerita perjalanan #ragistory di Bandung dan Jogja, dan tentu saja apa yang gue alami selama sebulan terakhir di Sumatera Selatan. Tapi, ya gitu, rasanya males dan nggak ada mood. Memangnya kira-kira kenapa gue bisa sampai begitu?


Nggak Berada di Ruang Kerja Ternyaman

Dari sejak 20 Desember 2020 sampai 13 Maret 2021, gue tinggal di rumah keluarga di Jogja. Jadi setelah ke Jogja bareng sama Ara dari Bandung, terus bablas hehe. Habis ngapain juga maksain buru-buru balik Bandung? Toh kerjanya juga Work-From-Home alias bisa di mana aja, yang penting ada PC dan internet. Di Bandung gue sendirian dan harus cari makan sendiri, di Jogja rame-rame sekeluarga dan nggak usah mikirin makan. Penghematan. 

Biar pun gue tetep bayar kost bulanan di Bandung juga jatuhnya tetep lebih hemat dengan gue tinggal di Jogja.

Tapi, tantangannya adalah, kenyamanan bekerja di kamar kost itu nggak gue dapatkan di rumah. Untungnya sekarang gue udah punya kamar sendiri di lantai 2 dan ada ruang kerja di situ dengan meja kayu yang proper dan luas area kerja yang memadai. Nah, kalo di kost gue di Bandung, kursi kerjanya itu kursi kerja kantoran yang empuuuk dan bisa berputar. Ya karena emang gue beli dari kantor gue sih, hehe. Di rumah cuma ada kursi plastik. Mau beli kursi kerja tapi mikir 2 kali karena belum tau berapa lama gue di rumah dan harga kursi kerja itu nggak murah ya, bok.

Ruang kerja gue di Jogja

Selain perkara kursi, cuaca Jogja itu seringkali panas dan gerah, jadi nggak mood ngapa-ngapain termasuk kerja. Makanya gue suka banget kalo turun hujan terus jadi dingin, hahahaha.

Kondisi yang lebih menantang harus gue hadapi di Sumatera Selatan. Setelah 2 bulan 3 minggu di Jogja, tanggal 13 Maret 2021 gue bertolak ke Palembang untuk menginap di tempat Ara. Nggak di Palembang banget sih, tapi di dusun Setia Harapan, desa Sungai Rengit, kec. Talang Kelapa, kab. Banyuasin. Namanya juga di desa, nggak ada yang namanya workspace di rumah-rumah warganya. Workspace mereka kalo nggak di perkebunan kelapa sawit, karet, ya bisnis pribadi kayak warung atau bengkel. 

Selama hampir sebulan di sana, gue harus mencukupkan diri dengan ruang kerja seadanya. Meja kayu dengan sofa, di sudut ruang bersama. Dalam 1 ruangan besar itu ada area nonton TV, dapur, wastafel, dan meja makan. Menerima tamu, nonton TV, makan, semua dilakukan di ruangan itu. Meja kayunya lumayan, hanya saja sofanya mblesek, meskipun udah ditambah tumpuan sekalipun. Karena ketidaknyamanan itulah, gue semakin nggak mood buat kerja dan nulis. Produktivitas gue bener-bener menurun dalam sebulan terakhir, padahal menurut Ara gue tetep kelihatan sibuk banget.

Memang kalo ke tempat Ara ini udah paling bener ambil cuti sih, biar bisa maksimal menikmati hidup sebagai pemuda dusun.

Hello from #ragicouple

Nggak cuma blogging, instagramming aja nggak mood. Cek aja deh aktivitas gue dalam 3 bulan terakhir, terutama sebulan ke belakang. Jarang update feed dan jarang banget IG walking, hal yang biasanya rutin gue lakukan tiap hari selama di Bandung.

Jangankan kerja, nulis, dan main IG, NETFLIXAN AJA NGGAK MOOD. Di rumah gue masih kadang nonton Netflix saat weekend, atau di hari kerja saat nggak banyak kerjaan. Tapi pas di Sumsel, gue nggak Netflixan sama sekali. Selain nggak enak sama Ara yang tiap hari hapenya gue pake tethering (karena hape dan modem gue sama sekali nggak ada sinyal di sana), rasanya di sana memang bukan waktu dan tempat yang pas untuk menikmati personal space. Like, kalo misal pas lagi ada waktu senggang, ya mending gue quality time sama Ara dan keluarganya.


Kesibukan dan Kesukaan Baru

Gue nggak memungkiri juga bahwa gue sedang sangat sibuk dengan pekerjaan. Jadi ketka ada waktu kosong, gue lebih memilih refreshing dengan Youtube-an atau buka-buka Explore Instagram tanpa berkomentar, hanya like dan komentar sekenanya di postingan teratas yang nongol saat gue buka. Belakangan ini juga gue lagi suka nontonin video-video reaction music video atau dance practice K-pop dari lagu-lagu yang gue suka, terutama lagu-lagu baru 2018 ke atas. Ternyata seru! Seneng bisa melihat orang lain menghargai dan menikmati apa yang kita sukai.

Pankapan gue share beberapa rekomendasi Youtuber-nya hehe.

Gue share tulisan kayak gini bukan buat mau mengubah niche blog. Gue masih idealis dengan traveling kok haha. Hanya saja karena sekarang circle blogger gue semakin mengerucut ke orang-orang yang memang mau tulus temenan sama gue whether gue balas blogwalking apa enggak, jadi gue pengen ngabari beberapa update ini.

A day in South Sumatera, taken beautifully by Ara

So, thank you for staying. I’ll do my best to keep this blog alive and to be your friend…

25 komentar

  1. Akupun begitu, Nug… Pernah merasakan jenuh sebagai blogger meski bahan masih setumpuk… Kini giliran lagi semangat 45 buat sharing dan ngeblog lagi pandemi gak ada bahan

    1. Hahaha, tos mas! Mungkin bisa oprek-oprek perjalanan lama?

      1. Iyah, apapun yg bisa ditulis.. Film, acara tv, kuliner, kadang curcol sih ahaha…

      2. Haha malah seru tuh. Lanjotkan!

  2. Memang sih suasana tempat tinggal mempengaruhi mood kita untuk menulis. Blog saya pun sudah jadi sarang laba-laba. Sekarang lebih enak edit video yang tayang di YouTube nggak pakai mikir πŸ˜‚

    1. Aku edit video pun lebih males lagi mbak. Susah memang jadi manusia malesan hahaha πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  3. Belakangan aku ngga seproduktif dulu dalam hal ngeblog, begitu juga main media sosial. Rasanya jenuh aja gitu. Kayak dikejar-kejar sesuatu dan dituntut harus produktif padahal ya ngga juga. Akhirnya aku berdamai dengan semua hal tadi, Mas Nugie. Bahwa aku punya prioritas dan pace yang ngga sama dengan temen-temen blogger lain. So aku berusaha enjoy, nikmati hidup walau sedikit melambat. Dan efek dari mindful ini justru bagus untuk aku hehehe.

    1. Mbak Molly, apa kabar?

      Mungkin memang sudah saatnya kita-kita menerima bahwa pace kita sudah tak secepat blogger-blogger belia.
      Aku pun tetap akan menulis selama blog masih ada. Tak peduli dia masih jadi tren atau jadi lahan cuan.

  4. wah udah sampe sumatera saja..itu rute sepedaan paling enak pake gravel ya om

    1. Ah mas Danang 😁

  5. Aku bbrp kali bolak balik ke blogku, tp kmrn2 itu blm ada juga tulisan baru. Sampe baca2 yg lama hahahahah. Padahal aku juga ngeh, mas Nugi ini bolak balik staycation, blm lagi yg libur ke Jogja, dan Palembang Ama Bandung bareng Ara. Jd kayaknya ga mungkin ga ada bahan :D.

    Aku pernah juga ngalamin bad mood nulis. Skr aja lagi bad mood mas. Bahan sih masih ada. Cm kadang yaa, kalo udh kelewt lamaaaaa, feel nulisnya itu udh ga dapet. Jd pas bikin artikelnya kyk hambar aja gitu :p.

    Mana ga ada jalan2 setahun. Jalan yg jauuuh naik pesawat maksudku. Itu ngaruh bgt sih, mempengaruhi mood nulis. Skr yg aku lg suka bikin itin ke beberapa negara. Ato liat YouTube jejepangan saking kangennya Ama Jepang πŸ˜€

    Kemarin aku bareng anakku liat video kucing2 di Turki mas. Ealaaah mereka malah minta kesana. Krn 2-2nya penyayang kucing bangetttt hahahah. Aku yg tadinya ga ada niat ke Turki lagi, cukup sekali dulu, gara2 liat antusiasnya anak2 malah jd pgn masukin Turki :p. Dipikir2 negara ini udh buka Border. Tapi akunya yg msh takut hrs swab dll hahahahahaha

    1. Typo gara2 autotype ini nyebelin memang. :P. Jalan2 ke BLOG MU maksudnyq, kenapa jd blog ku hahahaha.

      #yg paling atas :p

    2. Hahaha iya makasih sudah terus mampir, mbak Fanny.

      Setuju, traveling beneran itu ngaruh banget. Sekadar ke Malaysia lagi pun jadilah. Yok semangat nulis lagi yok πŸ˜€

  6. I feel you. Kalo mood enggak mendukung, ruang kerja seadanya, ditambah bosen dan stres pula, mau ngapa-ngapain juga enggak enak. Huhu. Solusiku, istirahat sebentar (know when we have to stop), enggak ngapa-ngapain, lakuin hal yang disuka, intinya alihkan fokus ke hal-hal yang menyenangkan dulu. When we’re ready to go back, harapannya semua-muanya udah refreshing lagi.

    Semangat, semangat! πŸ˜€

    1. Bener banget saranmu, Sin. Tetap semangat jugaaa!

  7. Salam sehat bang..terima kasih sudah berbagi. Kejenuhan bisa menyerang siapa saja. Bersyukur nya kita tau penyebab kejenuhan itu dan mau keluar dari kejenuhan itu dan memiliki orang-orang yang mendukung kita keluar dari rasa jenuh itu. Tetap semngat bg.. nikmati saja prosesnya..semua ada waktunya kok… πŸ™‚ πŸ™‚ Smangatttt….

    1. Halo, Rose. Apa kabar? Terima kasih udah mampir dan memberikan semangat πŸ˜€

      1. Halo bang..Puji Tuhan sehat.. Terima kasih juga bang sudah dibolehin mampir.. heheheh… Oya, ntar kalo berkunjung lagi ke Sumatera, bareng kak Ara singgah ke bagian Utara nya bang. πŸ™‚ πŸ™‚

      2. Siap! Aku juga pengen nih ke Sumatera Utara lagi.

  8. Gi, kita toss dulu yuk!
    Jujur, aku sudah dan masih berada di dalam fase kejenuhan ini. Jenuh nulis, padahal bahan tulisannya banyak banget. Baru beberapa hari lalu aku mulai mengupdate kembali blog ku, dan aku kaget, karena ternyata tulisan terakhir sebelum itu adalah di November 2018. Jadi hampir 2.5 tahun aku vakum.

    Sama seperti komen kak Molly di atas, aku sempat merasa kaya dituntut harus produktif, padahal nggak juga. Akhirnya ya aku menyadari, bahwa memang aku harus membagi diri dengan menulis dan kesibukan lainnya. Aku berusaha lebih santai, pergi jalan tanpa harus terbebani ini nanti harus ditulis, harus dibuat konten dan sebagainya. Aku pergi ke beberapa tempat, camping, trekking, kadang juga staycation tanpa mikirin ini nanti mau dipublish dalam bentuk apa. Pokoknya dibawa santai aja. Dan sekarang aku merasa siap buat berbagi lagi, tanpa beban harus seproduktif apa.

    Aku rasa, mungkin ketika kita mengalami kejenuhan-kejenuhan dalam hidup, yang harus kita lakukan adalah rehat. Cuma ya itu, kalau keasikan kadang juga suka bablas.

    Anyway, makasih udah berbagi tulisan ini. Jadi aku bisa ikutan curhat di sini.
    Semangat Gi!

    1. Mas Bart, padahal aku salah satu penikmat tulisan dan perjalanan-perjalananmu. Jarang banget yang tulisan dan destinasinya kayak kita (?), jadi begitu ada yang vakum 1, rasanya kehilangan huhu.

      Sekarang pun setelah pulang, mood menulisku belum sepenuhnya kembali mas. Aku kayaknya beneran butuh waktu kosong, dan suasana yang mendukung.

      Yes bener, aku juga sering merasakan itu saat review hotel. Akhirnya tahun kemarin sengaja beberapa kali nginep di hotel tanpa foto-foto, murni buat istirahat.

      Tos semangat, mas! Makasih buat dukungannya.

  9. akhirnyaaa ada post lagi
    buka buka blogmu dari beberapa hari lalu belum ada postingan dan tau tau udah muncul beberapa
    stay sementara alias pulang kampung sejenak oke juga tuh.
    apalagi Jogya, menyenangkan banget buatku
    soal mood nulis atau enggak, aku sering banget ngalami, biasaya efek karena sibuk sama kerjaan

    1. Hahaha aku kembali, Ai!

      Buatku, Bandung tetap yang terbaik buat nulis. Aku butuh tempat-tempat yang dingin atau sejuk.

      Iya nih sama, belakangan sibuk banget sama kerjaan 😦

  10. […] Masih inget pengalaman gue tinggal di dusunnya Ara di kabupaten Banyuasin yang pernah gue singgung di sini? Kata Ara, saat musim kemarau, mereka harus mengambil air dari sungai di dalam hutan. PDAM belum […]

Like atau komentar dulu, kak. Baca tanpa komentar itu kayak ngasih harapan semu :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Khairunnisa Siregar's

Learn from yesterday, live for today, and hope for tomorrow

Jilbab Backpacker

Travel - Halal Lifestyle Blog

Guru Kelana

Perjalanan sang guru di berbagai belahan dunia

Ferdi Cullen-The Microtraveller

A microtraveller is a journey local or overseas that is short, flexible, simple, cheap – yet still fun, exciting, challenging, refreshing and rewarding

Pink Traveler

Kemasi ranselmu dan pergilah melihat dunia

#FDCG

SEBUAH CATATAN TENGIK ANAK TEKNIK

dyahpamelablog

Writing Traveling Addict

Daily Bible Devotion

Ps.Cahya adi Candra Blog

Lonely Traveler

Jalan-jalan, Makan dan Foto Sendirian

bardiq

Travel to see the world through my own eyes.

CERITA LIANA

Travel More, Share More

Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

Mollyta Mochtar

Travel and Lifestyle Blogger Medan

Jalancerita

Tiap Perjalanan Punya Cerita

Tukang Ngider

Ngider terus, terus ngider. Kuy, der!

Seuramoe Liza

a Lifestyle and Travel Blog

liandamarta.com

A Personal Blog of Lianda Marta

Eka Hei

Selalu ada cerita dalam setiap langkah

D Sukmana Adi

Ordinary people who want to share experiences

Papan Pelangi

witing lungo jalaran soko kulino

Guratan Kaki

Travel Blog

Omnduut

Melangkahkan kaki ke mana angin mengarahkan

The Spiffy Traveler

Exploring Endless Paradise

Efenerr

mari berjalan, kawan

BARTZAP.COM

Travel Journals and Soliloquies

Bukanrastaman

Not lost just undiscovered

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

Jalan-Jalan Terus!

Cerita Perjalanan Wisata dan Budaya

Plus Ultra

Stories and photographs from places β€œfurther beyond”.

backpackology.me

An Indonesian family backpacker, been to 25+ countries as a family. Yogyakarta native, now living in Crawley, UK. Author of several traveling books and travelogue. Owner of OmahSelo Family Guest House Jogja. Strongly support family traveling with kids.

Musafir Kehidupan

Live in this world as a wayfarer

Fahmi Anhar

Travelogue

Cerita Riyanti

... semua kejadian itu bukanlah suatu kebetulan...

Ceritaeka

Travel Blogger Indonesia

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

Usemayjourney

Melihat, Mendengar, Memaknai

%d blogger menyukai ini: