Enjoy Jakarta #2: Pengalaman Menginap di Hotel THE BnB Kelapa Gading

Halo, kaum backpacKeren dan travelista. Selamat datang di episode 2 seri “Enjoy Jakarta” ๐Ÿ˜€ #macemsinetronsaja #biarlah

Untuk malam pertama dalam kunjungan saya jalan-jalan di Jakarta ini, saya menginap di Hotel BnB yang terletak di Jl. Bukit Gading Raya, Boulevard Gading Barat, Kelapa Gading – Jakarta Utara. Jangan tanya kode posnya berapa, gue nggak tahu. Lokasinya relatif mudah ditemukan, cukup belok kiri (dari arah bunderan Kelapa Gading) di Marina Kelapa Gading. Nah, hotelnya ada di sisi kanan jalan, tampak bagai seonggok balok raksasa yang dijatuhkan dari langit. Asyiknya lagi, saya bisa menginap gratis di hotel bintang 3 ini. Bukan karena menang kontes blog kok, tapi karena… kepentingan bisnis ๐Ÿ˜‰

THE BnB Hotel

THE BnB Hotel

Hotel THE BnB ini masih terbilang baru, jadi maklum kalau belum terlalu banyak orang yang tahu. Bangunannya tidak terlalu tinggi, seperti hotel bintang 3 kebanyakan, dengan desain interior bergaya modern minimalis dan warna merah – putih yang mendominasi. Tarif normalnya sekitar Rp 325.000,00 per malam. Nah, sekarang lagi ada promo sampai tanggal 30 September ini, makanya buruan book! #malahpromosi

Setelah melalui sebuah pintu masuk dari kaca berwarna merah ngejreng, saya disambut oleh sepasang petugas resepsionis yang berdiri di balik front-desk. Mereka kompak menyapa dengan ramah sambil melengkungkan seuntai senyum, menjiwai tulisan “Hello, there. Apa kabar?” yang terpampang di belakangnya. Saya lantas melakukan prosedur check-in dengan mengisi data diri dan menunjukkan kartu identitas.

Sambil menunggu kunci kamar, saya berjalan mengelilingi lantai satu hotel ini. Di depan front-desk, sepasang kursi unik berwarna merah mejeng mengapit sebuah meja. Ini dia kursi merah khas hotel The BnB, yang selalu gue lihat di website resmi mereka di sini. Bergerak ke kiri, saya menemukan lobby,ย  ruang makan besar, dan cafe Kafein. Semuanya dalam satu ruangan besar, tanpa sekat.

Bagian lobby-nya enak banget buat leyeh-leyeh. Sofa-sofa empuknya berdiri beralaskan karpet bulu yang unik, seperti bulu ayam tapi lebih besar. Di sebelahnya, berderet meja-meja panjang dengan beberapa eksemplar surat kabar ibukota yang menunggu untuk dibaca. Ada sebuah freezer di sudut ruangan berisi minuman-minuman kemasan, tak jauh dari televisi layar datar yang siap mengusir kebosanan. Sementara di tepi kanan ruangan besar itu, cafe “Kafein” menata dirinya dengan meja-meja dan kursi-kursi kayu yang imut serta beberapa tanaman (entah asli atau sintesis) berbentuk bulat. Dua orang bartender tampak siaga di balik bar. Disediakan pula beberapa bangku di teras hotel untuk bersantai menikmati kopi.

PHTO0018.JPG

Cafe “Kaffein”

PHTO0041.JPG

Peta Jakarta di depan meja resepsionis, lumayan buat cari rute

PHTO0042.JPG

Front-desk

PHTO0043.JPG

Koran-koran yang siap dibaca

PHTO0044.JPG

Peraturan makan di THE BnB

PHTO0045.JPG

Tanaman-tanaman bulat

PHTO0046.JPG

Pengunjung mau nongkrong di Kaffein

PHTO0048.JPG

Sang petugas resepsionis memanggil saya, memberikan sebuah kunci kamar bernomor 1019. Kuncinya unik! Alih-alih memiliki bentuk konvensional seperti yang sudah biasa kita lihat, kunci kamar ini berbentuk sebuah kartu merah. Selain berguna untuk membuka dan mengunci pintu kamar, juga berfungsi untuk menggunakan lift dan menyalakan / mematikan lampu. Canggih! Thanks to bapak room boy yang mengajarkan kecanggihan itu pada saya yang katrok ini.

PHTO0047.JPG

Oh ya, ada sebuah ruangan dengan beberapa set komputer untuk mengakses internet di seberang lift, di samping meja resepsionis. Sangat memahami segmentasinya yang adalah kalangan urban-explorer yang muda, enerjik, dinamis, dan memiliki mobilitas yang tinggi. Username dan password diberikan bersamaan dengan pemberian kunci kamar ๐Ÿ™‚

Kamar saya ada di lantai 1. Ternyata lantai paling bawah tadi dinamakan lantai L, lalu di atasnya ada lantai M yang berisi ruang-ruang pertemuan, baru akhirnya lantai 1 dan 2 (sampai 3 nggak sih? lupa) yang berisi kamar-kamar pengunjung. Untuk ruang-ruang pertemuan di lantai M, bakal gue jelasin nanti ๐Ÿ™‚

Tiba di lantai 1, pintu lift terbuka. Kami dihadapkan dengan sebuah lorong temaram dengan kamar-kamar yang mengapit di kedua sisinya. Sampai di kamar 1019, bapak room boy menempelkan kartu pada papan biometri kecil di bagian yang biasanya menjadi engsel pintu. Terdengar bunyi beep, lalu pintu terbuka. Beliau memasukkan kartu ke dalam sebuah slot di samping pintu bagian dalam. Seketika lampu kamar menyala. Wuogh! Keren pake “Z”! Saya lalu ditinggalkan seorang diri di dalam kamar.

Lorong temaram

Lorong temaram

Slot kartu untuk menyalakan lampu

Slot kartu untuk menyalakan lampu

Udara sejuk AC menyergapku, perlahan melenyapkan rasa gerah yang menyelimuti raga. Di balik pintu kamar ini, ada sebuah wastafel lengkap dengan cermin dan sabun cuci tangan. Sebuah rak kayu berisi sandal, odol, sikat gigi, dan dua botol air mineral bertengger di sisinya.

Jangan bingung cari tempat sampahnya, ada di bawah wastafel

Jangan bingung cari tempat sampahnya, ada di bawah wastafel

Wastafel

Wastafel

Perlengkapan yang disediakan

Perlengkapan yang disediakan

Kamar mandi terletak di sisi yang lain, dengan kaca buram yang menjadi sekatnya. WC dan shower dipisahkan. WC-nya tidak memiliki selang, gue harus memaksakan diri pakai tisu untuk membersihkan kotoran saat pup -____-. Tidak ada tong sampah, hanya menyediakan sebuah kantung plastik putih untuk membuang tisu-tisu kotor. Di bagian atas WC, tiga buah handuk diletakkan dengan rapih di atas sebuah partisi. Sementara itu, selembar kain putih kasar untuk keset (yang tadinya gue kira handuk juga) diletakkan di atas kloset. Sebuah sabun cair yang juga bisa digunakan sebagai shampoo disediakan di kamar mandi. Jadi nih ya, kalau misal mentok-mentoknya kurang persiapan banget dan lupa bawa sabun, odol, sikat gigi, sendal, dan handuk, masih tetep aman. Semuanya ada di hotel!

PHTO0030.JPG

Sebuah televisi layar datar mejeng di atas meja kayu, menyuguhkan saluran-saluran televisi nasional dan lokal yang tangkapan sinyalnya kurang jernih. Sebuah colokan standar dan colokan kaki tiga ada di dekat meja. Jadi kalau mau liburan sambil tetep ngerjain deadline, bisa banget kok! Apalagi kursinya itu nyaman banget. Empuk, bisa berputar, ditambah sebuah bantal bertuliskan “Hello, Gorgeous!” yang asyik kalau dipeluk.

PHTO0022.JPG

Dua buah ranjang empuk berjejer di sudut ruangan, dilapisi dengan sprei berwarna putih. Ada satu buah colokan lagi di dekat tempat tidur. Jadi, digabungkan dengan colokan di dekat rak, ada total 3 colokan standar dan 1 colokan kaki tiga di kamar ini. Sudah lebih dari cukup kalau buat gue. Kalau masih kurang, bawa terminal sekalian roll-cable aja, dan kamar siap difungsikan sebagai kantor dadakan.

Onion Head Emoticons 25

PHTO0028.JPG

Yang menarik buat saya adalah lampu tidurnya ini nih, berbentuk trapesium lonjong yang terkesan modern, unik, dan simpel ๐Ÿ™‚

Setelah beberapa menit menghabiskan waktu dengan menyaksikan Channel News Asia, saya memutuskan untuk mandi. Sempet agak kebingungan bagaimana menyalakan shower-nya. Saya tekan tuasnya berkali-kali, malah air keran mengucur. Saya putar-putar tombol di atasnya juga nggak guna. Ternyata, selain tuas yang harus ditekan, tombolnya juga harus ditarik. Baru air shower-nya ngocor. Payah banget gueee!

Onion Head Emoticons 20

Enak! Air yang hangat, bahkan terkesan agak panas, sukses merilekskan tubuh yang sudah capek dan kedinginan. Saya tidak menemukan remote AC di dalam kamar untuk menaikkan suhunya ๐Ÿ˜ฆ

Hotel THE BnB ini dekat dengan kawasan kuliner di Boulevard Kelapa Gading, Mal Kelapa Gading 1-2-3, La Piazza, dan Mall of Indonesia. Saya dan teman kamar saya memutuskan untuk makan malam di Sop Iga Jakarta – Kafe Phoenam (dua tempat jadi satu) di Boulevard Kelapa Gading. Detil cerita tentang makan malam ini akan saya pisahkan di postingan berikutnya ๐Ÿ™‚

Waktu sarapan di Hotel THE BnB adalah pukul 6 – 10 pagi. Untuk hari Sabtu, 14 September 2013 ini, menunya adalah fuyunghai, chicken black pepper, dan dua macam sayuran semacam cap cay, lengkap dengan roti tawar, buah-buahan, dan kopi atau teh sebagai pilihan minuman. Saya cukup mengambil fuyunghai dan chicken black pepper saja ๐Ÿ˜€

Sejatinya, peraturan makan di Hotel THE BnB ini adalah “self clearing service”. Jadi, setelah pengunjung mendaftarkan dirinya dan mengambil makanan, piring dan gelas kotornya dikembalikan sendiri di spot yang sudah ditentukan. Sayangnya peraturan yang mengajarkan kemandirian ini tidak banyak diterapkan oleh para pengunjungnya. Yang tertib cuma bule-bule asing dan anak-anak muda. Sayangnya lagi, staff juga tidak menegur atau mengingatkan pengunjung yang tidak membereskan piring kotornya sendiri. Takut disemprot kali yaaa, hihihi.

Sebelum check-out pukul 12.00 (bisa juga late check-out jam 12.30), saya keliling-keliling hotel dulu, terutama ke lantai M untuk ambil beberapa gambar dan mencari informasi. Lantai M ini diisi dengan ruang-ruang pertemuan. Ada berbagai tipe tempat duduk yang disediakan: lesehan, seminar / satu arah, saling berhadapan, atau melingkar. Tinggal pilih sesuai dengan jenis forum yang akan diselenggarakan. Sebuah ruangan terbentang luas di depan ruang-ruang itu, mungkin bisa difungsikan sebagai lobby atau ruang prasmanan kali ya.

Ruang lesehan

Ruang lesehan

Ruang satu arah dengan sekat

Ruang satu arah dengan sekat

Ruang berhadap-hadapan

Ruang berhadap-hadapan

Ruang melingkar

Ruang melingkar

Buat prasmanan kali yak

Buat prasmanan kali yak

View dari depan pintu lift lantai 1

View dari depan pintu lift lantai 1

Sekitar jam 11.30 saya sudah check-out pergi meninggalkan hotel. Sedih rasanya harus meninggalkan hotel yang nyaman dan gratisan ini. Entah di mana saya harus tidur malam ini, karena teman saya yang rencananya akan menjadi travel-guide dan tempat nginep gratis sedang terkena musibah. Nggak enak juga kalau maksa-maksa.

Nah, kalau ada temen-temen yang juga mau jalan-jalan di Jakarta, pilihlah hotel yang berlokasi di daerah-daerah yang dekat dengan kawasan lifestyle dan wisata, seperti Kelapa Gading di Jakarta Utara ini. Gampang kok cari hotel yang murah di Jakarta, tinggal buka web Voucher Hotel. Voucher Hotel ini adalah sebuah web reservasi hotel dengan harga-harga murah, diskon hingga 75% dari published rate hotel tersebut. Hebatnya lagi, selain melayani pemesanan hotel hingga Eropa dan Amerika (jadi nggak cuma lokal Indonesia), reservasi juga bisa dilakukan melalui aplikasi chatting messenger seperti BBM, Whatsapp, atau Yahoo Messenger. Nggak cuma itu, Voucher Hotel juga menyediakan Travel Guide yang sangat bermanfaat!

Setelah masuk halaman utama Voucher Hotel, langsung pilih kota yang akan menjadi tujuan kamu. Jakarta, misalnya. Seluruh hotel yang sudah di-voucher akan tertera di situ. Sayang Hotel THE BnB ini belum masuk, mungkin karena hotelnya masih baru juga sih. Tapi tenang, masih banyak hotel lain yang ditawarkan sesuai kebutuhan dan budget kamu. Biar makin afdol, follow akun twitter @VoucherHotelCom dan like fanpage Voucher Hotel (lihat sidebar —>)

Cheers! ๐Ÿ™‚

Iklan

3 thoughts on “Enjoy Jakarta #2: Pengalaman Menginap di Hotel THE BnB Kelapa Gading

  1. Hai Mas Matius Teguh Nugroho! Salam kenal..

    Tulisan mengenari review hotel ini sangat bagus. Kalau tidak keberatan tertarik jadi kontributor majalah kantorku gak mas? Lebih lanjutnya bisa hubungi saya via email : fauziah@divusi.com ya. Ditunggu konfirmasinya as soon as possible. Trims ๐Ÿ™‚

    Regards,
    Fauziah

Like atau komentar dulu, kak. Baca tanpa komentar itu kayak ngasih harapan semu :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s