10 Hal yang Bisa Dilakukan di Pontianak, Kalimantan Barat [Part 2]

Sebetulnya, gue pengen ke Tugu Khatulistiwa bareng Yonky. Perjalanan dengan seorang kawan tentu lebih menyenangkan daripada dengan seorang driver hotel, begitu pikir gue waktu itu. Namun, sampai gue bosen di Rumah Adat Melayu pun, Yonky masih sibuk dengan agendanya, sehingga gue akhirnya meminta driver Hotel Harris Pontianak, bang Daus, untuk menjemput dan mengantarkan ke Tugu Khatulistiwa.

Bang Daus tiba nggak lama kemudian. Tanpa banyak basa-basi, mobil lalu meluncur menuju Tugu Khatulistiwa yang berada di sisi lain kota.

Seperti kota-kota lainnya yang dibelah dua oleh sebuah sungai besar, Pontianak pun begitu, ada kesenjangan di antara kedua sisi kotanya. Kami melaju menyeberang jembatan Tol Kapuas yang tak selebar dan semegah Jembatan Ampera, Palembang. Sementara di bawah sana, perkampungan padat penduduk mengapit kedua sisi sungai yang lebar. Jembatan Tol Kapuas hanya memiliki 2 lajur, ditambah 2 lajur kecil untuk kendaraan roda dua di masing-masing tepi.

Hotel HARRIS Pontianak berada di sisi kota Pontianak yang modern. Deretan hotel, cafรฉ, warung kopi, gedung perkantoran, dan gereja mengisi kedua sisi jalan-jalannya. Usai menyeberang sungai, kami berada di sisi kota yang lebih bersahaja tanpa banyak bangunan modern dan tempat-tempat hiburan. Jalan-jalannya kecil, trotoar pun tak serapi di sisi sebelah.


Tugu Khatulistiwa Pontianak

Dari pusat kota, perjalanan menuju Tugu memakan waktu sekitar 20 menit. Maklum, Tugu ini memang berada di daerah pinggiran kota. Perjalanan menuju Tugu melalui Keraton Kadriyah dan Masjid Jami, sehingga ketiga obyek ini dapat digabungkan dalam satu agenda seharian.

Tugu Khatulistiwa (Equator Monument), Pontianak

Nggak ada tiket masuk untuk memasuki Tugu Khatulistiwa. Pengunjung cukup membayar biaya parkir sebesar Rp 5.000,00. Dari tempat parkir, kami berjalan cepat menghampiri Tugu di bawah guyuran sinar matahari Pontianak yang ganas!

Ada 2 buah tugu di sini, yang satu berada di luar, yang satu lagi berada di dalam bangunan. Tugu di dalam bangunan adalah Tugu Khatulistiwa yang sesungguhnya, namun Tugu di luar lebih menarik buat difoto, hehe. Keempat tonggaknya terbuat dari kayu ulin / belian, menyangga 2 buah lingkaran yang menunjukkan arah utara dan selatan.

Suka sama bajunya? Open Order 90K (belum termasuk ongkir), tanpa minimum kuota ๐Ÿ˜€

Tugu yang asli dibangun pada akhir Maret 1928, dengan tonggak tertingginya mencapai ukuran 4.4 meter. Sementara duplikasi yang lebih besar, berukuran 5 kali tinggi, baru dibangun tahun 1991.

Nggak banyak yang bisa dilakukan di dalam gedung, pengunjung bisa berfoto dan membaca panel-panel berisi informasi antariksa dan foto-foto memorabilia Tugu Khatulistiwa. Sebetulnya bisa meminta sertifikat di sini, sebagai kenang-kenangan bahwa kita sudah menjejakkan kaki di garis khatulistiwa, tapi gue lupaaaaaa aaaaaaaaakkk.

Titik Kulminasi Khatulistiwa 2017

Tugu Khatulistiwa dilihat dari Titik Kulminasi

Banyak wisatawan Malaysia yang ke sini lho, apalagi karena Pontianak berbagi satu daratan Borneo dengan Malaysia dan Brunei Darussalam. Ada 12 negara yang dilalui Garis Khatulistiwa, tapi hanya Pontianak yang menjadi kota khatulistiwa. Woo-hoo!


Ngopi-Ngopi di Tepi Sungai Kapuas

Udah puas di Tugu Khatulistiwa, jangan buru-buru pulang dulu. Bang Daus mengajak gue melipir ke tepi sungai, melalui Titik Kulminasi Khatulistiwa (Equinox) yang terjadi akhir Maret lalu. Gue ceritain singkat buat yang belum paham, kulminasi adalah kondisi di mana matahari berada persis di atas garis Khatulistiwa. Saat kulminasi terjadi, bayangan akan lenyap dan telur dapat berdiri tegak tanpa harus dipegangi, yaaayyy! Kalau yang itu sih, dipegang dulu baru tegak #eh.

Nah, titik kulminasi tahun ini sudah bergeser beberapa meter dari titik Tugu Khatulistiwa.

View this post on Instagram

Kalo udah puas di Tugu Khatulistiwa, jangan buru-buru pulang. Melipir dulu deh ke "promenade" Sungai Kapuas. Yes, Tugu Khatulistiwa ini terletak di tepi sungai! Seru kan? . Di sini, kamu bisa menikmati Sungai Kapuas yang bergelombang tenang, kapal-kapal yang hilir mudik, atau menyusuri promenade yang nyaman untuk pejalan kaki. . Pas banget, lagi ada kapal warung kopi. Gue pun masuk ke dalam kapal, memesan secangkir kopi hitam dan pop mie. Cuma ada itu sih, wkwkwk. Harganya, hm.. Rp 20.000,00. Lalu tetiba pengunjung lainnya ikutan masuk. . . #thetravelearn #travel #traveling #travelgram #travelpics #travelphotography #igtravel #instatravel #traveler #travelblog #travelblogger #backpacker #backpackerlife #backpackerstory #wanderer #wanderlust #river #kapuas #pontianak #kalimantan #kalimantanbarat #borneo #indonesia #WonderfulIndonesia #disvover #discoverglobe #discoverearth #discoverindonesia

A post shared by Matius Teguh Nugroho (@nugisuke) on

Kawasan tepi Sungai Kapuas ini cantik. Ada promenade atau jalur pedestrian, kelihatannya belum lama dibangun, yasyik buat jalan-jalan santai di tepi sungai. Asal jangan pas siang bolong kayak sekarang aja sik, hehe. Dari promenade, kami menyaksikan pemandangan kapal-kapal besar yang berjalan melintasi Sungai Kapuas yang agung.

Pas banget, ada kedai kopi perahu yang sedang menambatkan hatinya, eh, perahunya di promenade. Gue dan Bang Daus masuk, duduk rileks menikmati secangkir kopi dan Pop Mie. Beberapa pengunjung lalu menyusul kami dan ikut duduk di dalam perahu. Wah, kami bawa hoki nih, hihihi..

Selfie from the boat

Namun, sampai pengunjung udah agak rame dan bang Daus mulai mabuk sekali pun, perahu tak juga menunjukkan tanda-tanda akan berjalan. Maka, kami sudahi kunjungan lalu membayar secangkir kopi dan segelas Pop Mie yang kami nikmati: Rp 20.000,00. Oke sip, lain kali ke kopi perahu, gue mau bawa bekel makanan sendiri aja.

Ternyata, gue menikmati juga kunjungan ke Tugu ini bareng Bang Daus. Orangnya ramah, sepanjang jalan kami asyik berbincang seputar politik ibukota dan isu SARA yang sedang melanda negeri. Inilah salah satu hal yang gue suka dalam sebuah perjalanan, kesempatan untuk mendapat kawan baru dan mendapat sudut pandang baru yang lebih kaya.


Taman Alun Kapuas

Sebagai pecinta area publik terbuka nan rindang, apalagi berada di tepi sungai, gue nggak boleh melewatkan kunjungan ke Taman Alun Kapuas. Tempat ini populer sebagai tempat kumpul murah meriah bagi warga lokal Pontianak. Begitu sampai di sana, gue dan Yonky langsung dibuat pusing dengan lahan parkir yang tersedia.

Taman Alun Kapuas, Pontianak

Taman Alun Kapuas, Pontianak

Selfie with Yonky

Kami sendiri nggak terlalu menikmati tamannya, tapi ada air mancur di tepi taman yang berbatasan dengan sungai. Ada tulisan Taman Alun Kapuas juga, tapi karena selalu dipenuhi pengunjung lain, jadi males buat difoto. Dari tempat parkir, kami berjalan terus hingga ke tepi sungai. Pas banget, ada perahu yang sudah terisi penuh dan siap berlayar. Tanpa pikir panjang, gue ajak Yonky naik ke atas perahu.

Kami duduk di lantai atas yang terbuka dan lebih leluasa! Perahu berjalan pelan melintasi Sungai Kapuas, melalui rumah-rumah apung yang memadati kedua sisi sungai. Dari atas perahu, kami memperhatikan kehidupan sehari-sehari warga lokal Sungai Kapuas. Ibu-ibu mencuci baju dan memandikan anaknya di tepi sungai. Anak-anak bebas berenang, paddleboarding, melompat ke dalam sungai tanpa ada rasa gentar yang bergetar. Perahu-perahu warga hilir mudik, bersaing dengan kapal besar yang merayap lambat.

Video, klik untuk memutar:

View this post on Instagram

The Life of Kapuas River . I took this shortage on my boat ride along Kapuas River from Taman Alun Kapuas, Pontianak. . Sungai ini tampak begitu hidup dengan perkampungan terapung, istana dan masjid kesultanan di tepi sungai, perahu warga lokal yang hilir mudik, atau anak-anak yang bebas bermain di sungai. Sunday, 23 April 2017 Click active link on bio for the full story. . . #thetravelearn #travel #travelgram #travelblog #travelblogger #instavideo #videogram #pontianak #kalimantanbarat #borneo #river #indonesia #wonderfulindonesia #pesonaindonesia #indonesiabagus #indonesiaindah #indonesiajuara #geonusantara #discoverindonesia #discover #discoverearth #discoverglobe #wanderlust #wanderer #adventure #adventuretime #adventuremode

A post shared by Matius Teguh Nugroho (@nugisuke) on

Di atas perahu menyusuri Sungai Kapuas, Pontianak

Polisi Air di Sungai Kapuas, Pontianak

Perjalanan menaiki perahu ini cukup lama rupanya. Perahu terus berjalan hingga melalui Jembatan Tol Kapuas, sebelum akhirnya berputar arah dan kembali ke tempat semula.

โ€œJelang Ramadhan dan Lebaran, warga di kedua tepi sungai saling adu tembak meriam,โ€ tutur Yonky, menceritakan salah satu kebudayaan setempat.

Masjid Jami di tepi Sungai Kapuas

Kehidupan warga lokal di tepi Sungai Kapuas

Terang matahari mulai meredup, digantikan dengan rona warna jingga yang memenuhi cakrawala. Gue terpana, seiring dengan perahu yang melejut lembut menghadap arah terbenamnya sang surya. Gelap perlahan turun merayap, membungkus gedung-gedung dan kapal di kejauhan dalam siluet.

Menjelang akhir perjalanan, seorang awak kapal menarik biaya perjalanan kepada setiap penumpang, ditambah makanan dan minuman jika ada. Luar biasa, untuk pengalaman seperti ini, per orang hanya dimintai ongkos Rp 15.000,00. Ah, gue cinta elu, Pontianak!

Melejut menuju arah matahari terbenam

Dramatic sunset of Kapuas River

Taman Alun Kapuas di penghujung senja


Ngopi di โ€œJalan Kopiโ€

Dalam perjalanan berkeliling Pontianak di malam pertama, gue dan Yonky sempat melalui sebuah jalan kecil yang merupakan anak Jalan Gadjah Mada, Jalan Kopi-nya Pontianak. Jalan kecil itu dipenuhi, bener-bener dipenuhi, dengan deretan warung kopi di kedua sisinya. Menarik, karena semua warung itu terisi pengunjung!

Suasana di depan Taman Alun Kapuas

Penasaran dengan sensasi ngopi bareng warga lokal, di malam kedua ini pun gue meminta Yonky untuk membawa gue ke salah satu kedai kopi itu. Yang mana aja, terserah! Maka, usai menikmati seporsi cumi dan es cincau di Gleam Cafรฉ, kami segera berpindah lapak ke jalan itu.

Yonky memilih kedai bernama Plan B, yang namanya sama dengan nama sebuah coffee shop di bilangan Bangsar, Kuala Lumpur. Kami memesan secangkir kopi, nugget, dan pisang keju. Meski cuma โ€œkedai kopiโ€, tapi ada fasilitas wifi loh. Password-nya juga lucu. Silakan mampir sendiri kalau penasaran sama password-nya.

Kopi, nugget, dan pisang keju

With Yonky and friend (gue lupa siapa namanya, haha)

Salah satu rekan Yonky ikut bergabung bersama kami malam itu. Kami pun larut dalam obrolan ringan sampai sekitar pukul 10 malam. Bahkan, mereka sempat berwacana untuk membawakan gue arak Pontianak! Sayangnya wacana ini nggak terwujud sampai waktu kepulangan gue keesokan harinya ๐Ÿ˜€

Jalan di Pontianak yang dipenuhi deretan kedai kopi

Sebagai pecinta kopi warung, rasanya gue akan betah tinggal berminggu-minggu di Pontianak, bahkan berbulan-bulan! Menjajal setiap kedai kopinya, menikmati sore di tepi Sungai Kapuasโ€ฆ Pokoknya, gue cinta Pontianak! Bersambung ~

Iklan

37 komentar

  1. Wah banyak juga kegiatan di ponti. Ke tugu khatulistiwa ada dapet sertifikat ga hehee…

    Minum kopi di pinggir sungai kapuas juga lumayan. Aku lihat pas scene film tukul widji di sana.

    1. Aku lupa minta sertifikat ๐Ÿ˜ฆ

      1. Gak penting juga sih.. bukan buat melamar kerja juga kan ๐Ÿ˜

      2. hahahaha, lumayan buat kenang-kenangan wkwk

  2. Nah, akses yang MURAH ini yang harus dicontoh Palembang. Sekarang sih udah lumayan, naik kapal ke kampung Al-Munawwar bayar 10 ribu, tapi ya tetep kayaknya kudu nawar2 karena harga bukaannya tinggi.

    Sertifikat itu lucu juga ya hwhwhw, macam main olahraga ekstrim aja dapet sertifikat hahaha

    1. Iya, mas. Mudah-mudahan perahu di Palembang juga bisa murah tanpa harus adu tawar ๐Ÿ˜€

  3. Hahaha lucu juga ya di dalem tugu ada tugu!

    1. Hehe iya, Shar. Tugunya dari dalam menerabas ke luar.

  4. Titik Kulminasinya sekarang sudah cantik. Dulu waktu aku ke sini, masih berupa tembok sederhana. Dan satu lagi yang menarik di Pontianak warung kopinya itu ya, kita bisa beli setengah dengan judul Kopi Pancong ๐Ÿ™‚

    1. Iya betul, mbak. Pontianak dan kopinya itu daya tarik buat saya ๐Ÿ˜€

  5. Belum pernah menginjakkan kaki ke Kalimantan. Seneng baca cerita ini.. ikut merasakan perjalanannya. ๐Ÿ™‚ Semoga suatu saat ada rezeki untuk ke sana.

    1. Wah, senengnya bisa menginspirasi. Tiket ke Kalimantan murah kok, semoga segera ya ๐Ÿ˜€

  6. Loh di Kapuas ada wisata susur sungai juga to? Asyik tuh.

    1. Ada, mas. Asyik kan? Murah meriah lagi ๐Ÿ˜€

  7. Seru tuh anak2 yg main pake boat, ada yg nyediakan buat wisatawan juga gak, nug?

    1. Nah kalo buat yang wisatawan kurang tahu. Paling deal-dealan sama anaknya aja, koh. Hehe

  8. seriusan baru tahu bentuk nya Tugu Khatulistiwa (Equator Monument) … heee
    maklum kurang liburan, wkwkkw

    1. Hehe, berarti harus ke sana langsung nih ๐Ÿ˜€

  9. Dulu pas jaman masih kerja di swasta sering banget bolbal Pontianak, tapi nggak pernah eksplor >.<

    1. Kadang hal yang udah terbiasa jadi luput dari penjelajahan ya, kak

  10. Pengen ke Pontianak, kota kelahiran suami..

    1. Ayo, mbak. Pontianak asyik kok ๐Ÿ˜€

  11. […] 10 Hal yang Bisa Dilakukan di Pontianak, Kalimantan Barat (Bagian 2) […]

  12. Kalimantan kan menarik sungainya yang luas itu, sensasi ngopi di pinggir kali itu yang kudu didapat kalo ke sana ya

    1. Iya. Kalo cuma punya waktu sebentar di Pontianak, selain mampir di tugu, juga fokuslah dengan pengalaman ngopi di kedai perahunya. Di mana lagi bisa kayak gini ๐Ÿ™‚

  13. Kok ya sedih ngeliet titik kulminasinya cuma gitu doang ๐Ÿ˜‘
    Semacam ga niat
    Padahal kalo dikelola baik, pasti bakal jadi point of interest yang bagus
    Oya, itu minta sertifikat bayar berapa Nug?

    1. Hehe. Itu aja katanya udah lebih baik dari sebelumnya, mas.
      Aku lupa minta sertifikat ๐Ÿ˜ฆ

  14. Kl titik kulminasi berubah, brati monumennya juga ga update dong ya. Hehhee.
    Btw sunset kapuas keren bgt tu

    1. iya, koh. titik kulminasi tiap tahun itu berubah sedikit demi sedikit..

  15. Nah, meski udh mainstream, buat yang belum pernah kyk gue ya perlu kesini seenggaknya sekali yaa haha

    1. Aku suka nya ke tempat2 mainstream, bang. Hahaha

  16. pengen ke titik kulminasi bawa jam matahari buat ngeliat bahwa emang nggak ada bayangannya yang jatuh dari tiangnyaa

    1. Tunggu kulminasi matahari berikutnya, hehehe

  17. waaaaah, tugu khatulistiwaaa. dari SD kalo disebutkan kota pontianak pasti yang terbayang dengan garis khatulistiwaaa. tapi setelah memba novel tere liye yang berjudul aku, kau, dan sepucuk angpau merah, aku baru tahu kalo pontianak itu nama lain dari kuntilanak. heheheh. terus lebaran kemarin, ada sodara yang tinggal di sana mudik ke aceh dan dia bercerita banyak tentang ponti

    1. Bener banget! Tau tradisi meriam karbit? Nah, tradisi itu konon untuk mengusir kuntilanak ๐Ÿ™‚

      1. Iya, pernah baca juga tentang meria karbit itu. Kalo di aceh ada juga tradisi meriam karbit

      2. Ooo di Aceh ada juga. Tujuannya sama, kak?

Like atau komentar dulu, kak. Baca tanpa komentar itu kayak ngasih harapan semu :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Jilbab Backpacker

Travel-Architecture-Halal Lifestyle Blog

Guru Kelana

Perjalanan sang guru di berbagai belahan dunia

Ferdi Cullen-The Microtraveller

A microtraveller is a journey local or overseas that is short, flexible, simple, cheap โ€“ yet still fun, exciting, challenging, refreshing and rewarding

Pink Traveler

Kemasi ranselmu dan pergilah melihat dunia

#FDCG

SEBUAH CATATAN TENGIK ANAK TEKNIK

dyahpamelablog

Writing Traveling Addict

Andromeda Noholo

Yang terjadi di Andromeda

fainun.com

Family Blogger Indonesia

Daily Bible Devotion

Ps.Cahya adi Candra Blog

Lonely Traveler

Jalan-jalan, Makan dan Foto Sendirian

bardiq

Travel to see the world through my own eyes.

CERITA LIANA

Travel More, Share More

Casa Fasa

Travel & Life

Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

Mollyta Mochtar

Travel and Lifestyle Blogger Medan

Jalancerita

Tiap perjalanan punya cerita

Tukang Ngider

Ngider terus, terus ngider. KUY, DER!

Liza-Fathia.Com

a Lifestyle and Travel Blog

liandamarta.com

A Personal Blog of Lianda Marta

Eka Hei

Selalu ada cerita dalam setiap langkah

D Sukmana Adi

Ordinary people who want to share experiences

Papan Pelangi

tempat berjalan dan bercerita

Peregrination

Jalan-Jalan | Kuliner | Review

Guratan Kaki

Travel Blog

Omnduut

Melangkahkan kaki ke mana angin mengarahkan

The Spiffy Traveler

Exploring Endless Paradise

Efenerr

mari berjalan, kawan

BARTZAP.COM

Travel Journals and Soliloquies

virustraveling.com

Pack your dream and GO!!

Bukanrastaman

Not lost just undiscovered

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

Travel Blog Evi Indrawanto

Cerita Perjalanan Wisata dan Budaya

Plus Ultra

Stories and photographs from places โ€œfurther beyondโ€.

backpackology.me

An Indonesian family backpacker, been to 25+ countries as a family. Yogyakarta native, now living in Crawley, UK. Author of several traveling books and travelogue. Owner of OmahSelo Family Guest House Jogja. Strongly support family traveling with kids.

Musafir Kehidupan

Live in this world as a wayfarer

Fahmi Anhar

Travelogue

Cerita Riyanti

... semua kejadian itu bukanlah suatu kebetulan...

Sharon Loh

Food dan Travel Blogger Indonesia

Ceritaeka

Travel Blogger Indonesia

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

Usemayjourney

Melihat, Mendengar, Memaknai

Winny Marlina

Winny Marlinaโ€“ whatever you or dream can do, do it! travel

%d blogger menyukai ini: