Makan Sambil Nostalgia di Sagoo Kitchen – Parijs van Java (PVJ) Mall

Sebagai seorang mahasiswa perantauan dan anak kost yang tidak memiliki budget banyak buat makan, gue terbilang jarang banget yang namanya makan di cafe atau restoran (apalagi cafe di pusat kota). Paling pol juga di cafe Jatinangor yang harganya murah meriah gyahahahaha. Ini gue bisa makan enak di Sagoo Kitchen karena diajak kumpul sama temen-temen volunteer sebuah pelatihan training. Sebut saja Pelatihan Dahlia #pffft

Sagoo Kitchen ini terletak di lantai dasar PVJ, di seberang warung “Si Solar.” Begitu masuk, kita langsung disambut dengan konsep tradisional yang mengguyur seluruh interiornya. Melirik ke sebelah kanan, ada aneka macam cemilan dan pernak-pernik era 90-an yang dipajang ditata dengan apik dan bisa dibeli. Tuh kaaannn bikin nostalgiaaaaaaaaa

Wan Wan Emoticons 28

Image

ImageSee? ada permen “Davos” yang jadi langganan emak gue dari jaman baheula biar nggak ngantuk dengerin khotbah di gereja. Rasa mint-nya strong banget! (lebih tepat disebut pedes mungkin)Image

ImageWaaaaaa ada mainan “Dakon” (entah apa bahasa Indonesianya, lupa) dan perkakas-perkakas jaman penjajahan!

Gue bergabung dengan temen-temen gue yang duduk tepat di tengah ruangan. Bisa jeprat-jepret sekeliling nih. Seperti yang gue bilang tadi, konsep jadoel kental banget di interiornya.

Image

Image

Image

Image

Liat deh waiternya. Memakai baju perpaduan Jawa-Cina.

Kelar foto-foto, gue mengalihkan perhatian ke daftar menu yang udah nganggur di depan gue. Well, rata-rata menunya memiliki kisaran harga Rp 20.000-Rp 30.000-an. So, kalo lo mau makan minum enak di sini tanpa ribet ngitung berapa jumlah orderan lo, sediain aja duit Rp 50.000,00.

Image

Yah, habis makan di sini, kalian siap-siap puasa sehari deh muahahahaha

Wan Wan Emoticons 29

Nah, sekarang mari kita intip apa aja yang gue sama temen gue pesen. Gue sengaja mencari menu yang unik, tapi tetep terjangkau. Yah, jangan di atas Rp 30.000,00 lah. Pilihan gue pun jatuh pada menu bertitel “Bakmie Petruk Goreng” dan “Teh Tubruk” sebagai minumnya. Jeng jeng jeng!!! Ini diaaaaaa!!!

ImageBakmie Petruk Goreng ini terbuat dari bakmie (ya iyalah) dengan kubis, orak-arik telor, keekian (bener nggak nih nulisnya? gue rada lupa), sedikit kremesan, dan kerupuk jadul. Kerupuknya bikin nostalgia lagi asli. Porsinya lumayan yak, gue jadi ngerasa nggak salah pilih

Wan Wan Emoticons 45

Sedikit evaluasinya adalah: ehem, jujur, kerupuknya agak melempem. Jadi nggak renyah lagi. Terus, meski gue udah pesen “pedes”, tapi nyatanya nggak ada rasa pedes yang nyangkut di lidah gue. Cabe mahal kayaknya.

Yang bikin gue rada zonk adalah Teh Tubruknya. Ini bukan kesalahan Sagoo-nya kok. Ini akibat pergaulan bebas gue aja yang sotoy. Teh Tubruk ini hampir nggak ada bedanya sama teh-teh biasa, hanya saja lebih kental. Liat deh, daun-daun tehnya menggumpal di dasar gelas sampai menghabiskan setengah space gelasnya. Dan ternyataaaaaaaaa, nggak dikasih gula #hiks

Wan Wan Emoticons 23

DSC_0153

Yah, seenggaknya rasa penasaran gue udah hilang meski rada “nggondhuk”. Oke, kita beralih ke pesenan dua orang temen gue (temen-temen yang lain udah kelar makan pas gue dateng). Senasib, mereka memilih menu bakmie juga. Udah ketebak prinsip keuangan mereka sama kayak gue bahahahahaha.

ImageBakmie Dua Mata pesenan si Alin

ImageBakmie Kriuk pesenan si Ang. Disajikan hotplate, tapi filling-nya nggak terlalu rame sih.

Kelar makan, udah siap-siap ngeluarin dompet, eh ternyata semuanya dibayarin. Tau gini tadi pesen menu yang lebih mahal deh -________-

*Selesai*

Iklan

Like atau komentar dulu, kak. Baca tanpa komentar itu kayak ngasih harapan semu :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s