Sehari Berkeliling Georgetown, Penang

SUPERTRIP #1 – SIKUNANG Part 13

Seharusnya rencana untuk seharian berkeliling kota Georgetown ini kami lakukan kemarin. Rencananya, begitu pagi-pagi tiba dari Johor Bahru, kami langsung menjelajah kota seharian sebelum check-in di hotel pada sore hari. Lalu, rencananya, kami akan menghabiskan malam pertama kami di Georgetown dengan bersantap malam sekaligus berbaur bersama warga lokal di Gurney Drive. Tapi rencana tetaplah rencana. Manusia berencana, jadwal bus juga yang menentukan #eh. Sebuah perjalanan panjang dan penuh perjuangan membuat kami sampai di Georgetown pada sore hari dalam keadaan tubuh yang siap ambruk di tengah jalan.

So, plan’s changed. Kami hanya memiliki waktu satu hari dua malam untuk mengeksplor Georgetown dan sekitarnya. Sebuah waktu yang sempit, memang. Agenda berkeliling kota kami lakukan pagi ini. Setelah sebelumnya check-out dan menitipkan tas ransel kami di hostel, kami segera memulai penjelajahan kami dengan berjalan kaki menyusuri Lebuh Gereja. Sebentar kemudian kami melintasi sebuah kuil bernama King Street Temple, yang hanya bisa gue foto-foto dari luar, dan Pinang Peranakan Mansion — salah satu objek wisata populer di Georgetown.

Gue melangkah masuk ke dalam Pinang Peranakan Mansion dengan penuh semangat dan sukacita surga. Seorang petugas datang menghampiri gue dengan seuntai senyum sumringah, mengucapkan selamat datang dan menginformasikan bahwa — gue harus merogoh kocek sebesar 20 RM untuk bisa masuk ke dalam dan menikmati koleksi historis yang ada. Glek! Bisa ditebak, semangat gue langsung lenyap menguap ke udara. Gue lalu berkata bahwa kami mau berkeliling dulu dan akan kembali nanti — entah nanti sore, nanti malam, nanti tahun depan, atau nanti kalau jadi.

Kami melanjutkan langkah kecil kaki kami di bawah teriknya matahari Penang pada hari Minggu kuturut ayah ke kota pagi itu. Sang surya bersinar terlalu kuat dan penuh kejayaan tanpa terhalang awan-awan. Kami berjalan melalui warga lokal yang sedang menikmati car free day dengan berjalan kaki atau bersepeda di kawasan Lebuh Pantai. Beberapa penjaja makanan membuat car free day semakin semarak, salah satunya adalah bapak-bapak berkacamata penjual es yang juga berjualan semalam. Entah sampai jam berapa dia berjualan tadi malam, dan dari jam berapa dia berjualan pagi ini, tapi gue senang melihat semangatnya. Gue yakin akan selalu ada berkat untuk “orang-orang spesial” seperti bapak.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Setelah mengambil foto Wisma Kastam Penang yang cantik itu, kami lalu bergerak menuju Lebuh Aceh dan Lebuh Armenia. Ada dua objek wisata utama di situ, yakni Masjid Jamek Lebuh Aceh dan Khoo Kongsi.

Masjid Melayu Lebuh Acheh, atau Masjid Jamek Lebuh Acheh, merupakan salah satu masjid tertua di kota Georgetown yang sudah berdiri sejak 1801. Nyonya Meneer kalah telak! Bukan kebetulan juga kalau masjid ini terletak di Lebuh Aceh, karena memang masjid ini didirikan oleh seorang Aceh bernama Tengku Syeriff Syed Hussain Al-Aidid. Minaret masjid memang dibuat dengan gaya Arabik, namun atap masjid didesain dengan gaya Aceh.

Khoo Kongsi rupanya seperti sebuah kompleks, di dalamnya bukan hanya ada kuil Leong San Tong, namun juga Eight Houses dan Sixteen Houses. Sebuah clan house, yaitu tempat tinggal bersama orang-orang dalam satu klan (atau marga, kalau kata orang Batak), dengan kuil indah yang kaya akan detil ukiran dan arsitektur yang rumit.

Kami sendiri hanya bisa masuk sampai di area kuil. Saat berusaha masuk lebih dalam, gue dihentikan oleh seorang penjaga yang mengatakan bahwa gue harus membayar 5 RM untuk masuk ke dalam. Ya sudah, kami lalu keluar kompleks dan naik bus dari jalan raya terdekat menuju Padang Kota Lama.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Nah, Padang Kota Lama adalah pusatnya Georgetown Heritage Site. Ada banyak bangunan-bangunan tua di sini, seperti Queen Victoria Memorial Clock Tower, City Hall, Town Hall, dan Fort Cornwallis. Menara jam tersebut diprakarsai oleh seorang jutawan Penang bernama Cheah Chen Eok pada tahun 1897 sebagai penghormatan terhadap Ratu Victoria. Tingginya mencapai 60 kaki dengan bagian bawah yang berbentuk oktagon atau segi delapan.

Padang Kota Lama ini memiliki fungsi sejenis seperti alun-alun, sebuah tanah lapang yang luas tempat warga kota berkumpul. Selain memiliki sebuah lahan berumput yang luas, ada juga sebuah taman dengan beberapa wahana bermain sederhana, tempat yang cocok buat piknik keluarga atau sekedar duduk-duduk di bawah rimbunnya pepohonan — seperti yang dilakukan Aska. Yang paling gue suka, Padang Kota Lama ini ternyata berbatasan langsung dengan promenade — sebuah ruang terbuka luas di mana kita bisa menikmati laut lepas sambil berjalan santai di sepanjang trotoar lebar yang bersih atau duduk ngelamun seharian. Sayangnya saat itu siang hari, matahari bersinar tepat di atas kepala dan menghabiskan waktu dengan berpanas-panasan di tepi promenade bukanlah ide yang bagus. Kulit gue sudah terlalu eksotik.

Gue lantas membeli setangkup es puter seharga 2 RM, lumayan buat pengganjal perut karena gue belum sarapan dari sejak meninggalkan hostel pagi ini. Gue kemudian menikmatinya sambil menyaksikan remaja-remaja lokal yang sedang menikmati hari Minggunya dengan bermain bola Basket. Secara logika, kalori yang sudah gue keluarkan untuk perjalanan beberapa kilometer di bawah terik matahari ini tidak sebanding dengan kalori yang gue dapatkan kembali dari setangkup kecil es puter. Tapi sepertinya perut gue sudah mati rasa, mau diajak kompromi dengan dompet, jadi setangkup kecil es puter ini pun terasa cukup-cukup aja buat gue.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Puas menghabiskan es puter, gue masuk ke dalam Fort Cornwallis yang meminta tebusan seharga 2 RM untuk setiap orang dewasa. Buat gue isinya nggak terlalu menarik. Mengabaikan patung Francis Light yang menyambut kedatangan setiap pengunjung, gue menghampiri sebuah chapel atau gereja kecil yang teronggok kesepian di sudut benteng. Rasa penasaran gue berakhir sia-sia karena tidak ada apa-apa di dalam kapel itu.

Gue lalu masuk ke dalam ruang-ruang melengkung yang berderet di sepanjang benteng. Di dalamnya terdapat uraian perjalanan hidup Francis Light dan sejarah Fort Cornwallis ini sendiri. Gue lalu berjalan menghampiri menara, namun ternyata menara itu tidak bisa dimasuki. Gue pun bertolak ke tepi benteng, di tempat meriam-meriam diletakkan berjajar di sepanjang dinding benteng yang diarahkan ke laut lepas. Ingin rasanya mengarahkan meriam itu kepadamu, hingga aku bisa menembakkan rudal cintaku tepat ke hatimu #abaikan.

 

Masih dengan semangat untuk menjelajah Georgetown, gue berjalan menghampiri City Hall melalui trotoar di sekeliling Padang Kota Lama yang begitu lega, bersih, dan teduh. Beberapa bangunan lain yang ada di sekitar Padang Kota Lama ini adalah gedung Hong Leong Bank dan Chinese Chamber of Commerce. Rupanya saat itu sedang dilangsungkan sebuah acara lokal. Gue nggak terlalu paham acara apa, namun yang jelas banyak warga lokal dengan kaos seragam yang memenuhi kawasan City Hall dan Town Hall, dengan beberapa stand tempat berteduh dan seorang MC yang terus berkoar-koar di tengah siang yang membara ini.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Setelah sedikit beristirahat dengan duduk-duduk di sebuah bangku di tepi trotoar, gue menghampiri Aska dengan langkah gontai untuk melanjutkan agenda menuju Kek Lok Si Temple. Dia segera bangkit berdiri begitu melihat kedatangan gue. Gue kemudian menanyakan petunjuk arah kepada sepasang Polis Diraja Malaysia wanita yang sedang berdiri bercakap-cakap di tepi trotoar Padang Kota Lama. Sempat terjadi kesalahpahaman di antara kami bertiga, karena kedua polisi itu malah memberikan penjelasan panjang lebar untuk berjalan kaki menuju Khoo Kongsi. Gue lalu mengatakan bahwa tujuan gue adalah Kek Lok Si, yang disambut dengan sebuah seruan serentak, “KEK LOK SI?! ASTAGAAA…” Keduanya lalu memberitahu gue untuk mengambil bus Rapid Penang dengan jurusan Air Itam.

Iklan

33 komentar

  1. asyik gk kesana? belum pernah kesana

    1. Sebenernya asik, banyak bangunan tua, banyak objek wisata. Tapi panas bingiiittt! Hahaha.

      1. kalau di Indonesia ada yg mirip ama George Town gk?

      2. Menurut aku ya, Jogja 😀

      3. beuhg hahahha ok noted 🙂

      4. aku penasaran soalnya top kan ya itu wisata

  2. Sarashanti · · Balas

    itu bangunan tuanya memanggil-manggil banget ih. pengen ke Goergetown belom kesampean 😀

    1. Wah suka bangunan tua juga ya? Sama dong, ehehe. Di sana banyak bangunan tua yang terawat, kak. Surga deh buat para pengagum arsitektur.

      1. Sarashanti · ·

        Iyaa saya seneng banget mengamati bangunan (walaupun bukan arsitek). Makanya seneg juga jalan-jalan dalem kota alias city tour. Hehehe

  3. pantes temen gw saranin mulu ke penang, aaak keren ternyata

    1. Ayo ayo ke Penang. Tunggu cerita perjalanan berikutnya, masih bahas Penang 😀

  4. kotanya tjantik ya…

    1. Yes! Tapi panas banget!

  5. cantik-cantik, tapi klihatan panas bingit yaahh..
    widih udah part 13 aja nih ceritanyaa..

    1. Kelihatan kan panasnya? Direkomendasikan pake topi atau payung deh.

      Haha maklum aku kalo nulis detil dari proses sampai apa yg terjadi atau dirasakan.

      1. perasaan pada travelmatenya mana?
        #eh
        #dilemparpancing

      2. Hah? Kakak salah ketik ya?

  6. Paranakan Mansion itu keren banget dalamnyaaa. Sampe aku tulis jadi cerita tersendiri di buku DestinASEAN 🙂 udah naik ya jadi RM 20? Tahun lalu masih RM 15.

    1. Iya, kak. Aku baca DestinASEAN 🙂

      1. Ooops >.< barti udah tau yaaa. Hahaha

      2. Iya hahaha. Tapi gue lupa kalo bayar >,,<

  7. […] karena takut nggak bisa menepati janji. Mudah-mudahan sih, gue bisa menyelesaikan rangkaian city tour dan Kek Lok Si Temple pada sore hari, sekitar pukul 3 atau 4, sehingga masih sempat ke Batu […]

  8. […] Kami berjalan kaki sekitar 2 kilometer menuju Menara Kembar Petronas atau Petronas Twin Tower, destinasi wajib yang nggak boleh diabaikan saat bepergian ke Kuala Lumpur. Badan udah lengket karena keringat, belum mandi sejak kemarin pagi, dan diperparah dengan udara Kuala Lumpur yang lembab meskipun tidak seterik Georgetown, Penang. […]

  9. […] megahnya Menara Kembar Petronas, atau menyusuri Sungai Singapura yang romantis, hingga berkeliling kota Georgetown yang cantik. Aku disadarkan akan satu hal, bahwa perkara jalan-jalan itu bukan perkara uang, namun […]

  10. […] Caves bisa dikunjungi tanpa dimintai tiket masuk. Nggak kayak di Penang, masuk peninggalan benteng Fort Cornwallis aja bayar 2 RM, padahal bentengnya juga cuma gitu […]

  11. […] bangunan kuno yang indah, seperti di Chinatown Singapura yang membuat gue kagum tiada henti dan Georgetown Heritage Site yang bangunan-bangunan lamanya masih sangat terawat. Karena itulah, menyusuri Lilau Square hingga […]

  12. […] Kuala Lumpur, gue juga jalan-jalan di Georgetown (Penang) dalam rangkaian perjalanan selama satu minggu itu. Tapi karena gue di sana nggak sampai 2 […]

  13. dalam waktu dekat, aku mau balik lagi ke Penang menyelesaikan satu misi di Fort Cornwallis 😉

    1. Wuihhh, misi apa nih kak? 😀

      1. misi … misi … hehe

      2. Hahaha. Mangga, teh 😀

        Salam aja lah ya buat Penang. Belum puas aku kemarin ke sana.

  14. […] ada mural atau street art pada satu sisi dinding di dekat pintu masuk dari Jl. Cibadak. Kayak di Penang atau Ipoh, Malaysia! Oke banget buat […]

Like atau komentar dulu, kak. Baca tanpa komentar itu kayak ngasih harapan semu :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Jilbab Backpacker

Travel-Architecture-Halal Lifestyle Blog

Guru Kelana

Perjalanan sang guru di berbagai belahan dunia

Ferdi Cullen-The Microtraveller

A microtraveller is a journey local or overseas that is short, flexible, simple, cheap – yet still fun, exciting, challenging, refreshing and rewarding

Pink Traveler

Kemasi ranselmu dan pergilah melihat dunia

#FDCG

SEBUAH CATATAN TENGIK ANAK TEKNIK

dyahpamelablog

Writing Traveling Addict

Andromeda Noholo

Yang terjadi di Andromeda

fainun.com

Family Blogger Indonesia

Daily Bible Devotion

Ps.Cahya adi Candra Blog

Lonely Traveler

Jalan-jalan, Makan dan Foto Sendirian

bardiq

Travel to see the world through my own eyes.

CERITA LIANA

Travel More, Share More

Casa Fasa

Travel & Life

Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

Mollyta Mochtar

Travel and Lifestyle Blogger Medan

Tukang Ngider

Ngider terus, terus ngider. KUY, DER!

Liza-Fathia.Com

a Lifestyle and Travel Blog

liandamarta.com

A Personal Blog of Lianda Marta

Eka Hei

Selalu ada cerita dalam setiap langkah

D Sukmana Adi

Ordinary people who want to share experiences

Papan Pelangi

tempat berjalan dan bercerita

Peregrination

Jalan-Jalan | Kuliner | Review

Guratan Kaki

Travel Blog

Omnduut

Melangkahkan kaki ke mana angin mengarahkan

The Spiffy Traveler

Exploring Endless Paradise

Efenerr

mari berjalan, kawan

BARTZAP.COM

Travel Journals and Soliloquies

Bukanrastaman

Not lost just undiscovered

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

Travel Blog Evi Indrawanto

Cerita Perjalanan Wisata dan Budaya

Plus Ultra

Stories and photographs from places “further beyond”.

backpackology.me

An Indonesian family backpacker, been to 25+ countries as a family. Yogyakarta native, now living in Crawley, UK. Author of several traveling books and travelogue. Owner of OmahSelo Family Guest House Jogja. Strongly support family traveling with kids.

Musafir Kehidupan

Live in this world as a wayfarer

Fahmi Anhar

Travelogue

Cerita Riyanti

... semua kejadian itu bukanlah suatu kebetulan...

Ceritaeka

Travel Blogger Indonesia

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

Usemayjourney

Melihat, Mendengar, Memaknai

Winny Marlina

Winny Marlina– whatever you or dream can do, do it! travel

%d blogger menyukai ini: