Review Hostel: 98SG, Singapura

SUPERTRIP #1 – SIKUNANG Part 5

Dibutuhkan ketelitian ekstra untuk dapat menemukan Hostel 98SG yang beralamat di Lorong 27 nomor 96, Geylang, ini. Tak ada papan nama besar atau mencolok, hanya sebuah tulisan “98SG” dengan ukuran yang biasa-biasa saja di atas sebuah pintu. Iya, di atas sebuah pintu, hostel ini terletak di atas sebuah ruko yang ditempati oleh usaha yang lain. Dari Stasiun MRT Aljunied, silakan keluar melalui Exit A lalu berbelok ke kiri. Kamu akan melalui kawasan pertokoan dan warung makan. Hostel 98SG ada di sudut pertigaan kedua, di samping toko Mayflower. Hanya membutuhkan waktu 3-5 menit untuk mencapainya dari stasiun, jadi kalau kamu udah jalan jauh dan nggak nemu-nemu, berarti mungkin kamu kebablasan.

Kami membuka pintu dengan sedikit ragu. Melangkah masuk ke dalam, kami kemudian dihadapkan dengan sebuah tangga yang suram, lembab, dan berbau apak. Ewww, hostel macam apa ini? Batin gue, takut kalau-kalau kami memesan hostel yang salah. Kami menemukan sebuah pintu lain di ujung tangga, dengan sepatu dan sendal yang berserakan di depannya. Gue menekan tombol. Sebentar kemudian pintu terbuka, di mana seorang pemuda chinese dan berkacamata melongok dari balik daun pintu.

Tangga suram menuju pintu hostel

Tangga suram menuju pintu hostel

Saat itu baru sekitar pukul 12.00 siang, belum tiba saatnya untuk check-in. Tapi syukur banget, kami sudah diperbolehkan untuk check-in dan tidak dikenakan biaya apapun. Baiknya lagi, staff hotel itu — namanya Franky — meng-upgrade kamar kami dengan memberikan sebuah asrama 4 kamar, bukan 6 kamar, dan sekali lagi tanpa ada biaya tambahan.

Franky lantas memberikan sedikit penjelasan kepada kami di ruang tengah, sambil meminta gue untuk mengisi sebuah form. Dia memberikan tiga buah kunci, masing-masing untuk hostel, kamar, dan loker. Deposit sebesar 30 SGD diberikan untuk loker dan akan dikembalikan saat check-out. Karena kami akan check-out besok pagi sekitar pukul 09.00, kami harus mengembalikan kunci malam ini. Awalnya gue agak jengkel dengan peraturan itu, kenapa harus buru-buru mengembalikan kunci malam ini kalau baru besok pagi check-out? Tapi gue lalu sedikit maklum karena dia harus terjaga hingga pukul 3 pagi yang artinya — dia baru bangun tidur pada siang hari. Jadi, total biaya yang harus kami berdua keluarkan untuk menginap semalam di 98SG adalah 29.5 SGD, atau 14.25 SGD per orang. Per orang membayar biaya ekstra 3 SGD di luar biaya yang tertera di internet (12 SGD). Harusnya sih jadi 15 SGD ya, tapi entah kenapa biaya totalnya jadi sedikit lebih murah.

Our 4-bed dorm

Our 4-bed dorm

Kamar kami memang tidak berjendela, tapi tetap nyaman karena ada fasilitas pendingin ruangan / AC. Isinya tidak lebih dari dua buah ranjang bertingkat, loker, dan terminal colokan listrik yang sudah disesuaikan dengan tipe colokan listrik di Indonesia. Setiap kasur dilengkapi dengan bantal dan selimut tebal yang nyaman.

Ruang tengah yang besar itu dibedakan menjadi 3 bagian. Bagian yang pertama terletak di depan kamar kami, di ujung ruangan. Sebuah sofa besar berhadapan dengan sebuah televisi layar datar yang juga berukuran besar, lengkap dengan speaker dan colokan listrik tipe Singapura. Bagian selanjutnya diisi dengan sebuah meja dan beberapa kursi yang mengitarinya, biasa dipakai penghuni hostel untuk ngobrol atau sarapan. Yang terakhir adalah satu set meja-kursi dengan satu buah komputer yang dapat digunakan oleh seluruh penghuni yang membutuhkan.

Hostel sudah dilengkapi dengan fasilitas wifi dan sudah tersambung dengan komputer tersebut. Untuk pengaturan dengan smartphone kamu, coba minta tolong sama Franky deh. Kami kesulitan mengkoneksikan smartphone kami dengan wifi hostel dan baru bisa berhasil setelah diutek-utek Franky.

Dapur tersedia di sisi ruang tengah. Hostel ini memang nggak menyediakan sarapan, tapi ada sereal dan kopi-kopian yang bisa dikonsumsi bebas oleh penghuni hostel. Jangan lupa untuk membersihkan piring atau gelas kotor masing-masing ya. Nggak ada dispenser, adanya water heater. Kalau mau diisikan ke botol minum kamu, ya harus didinginin dulu, hehe. Di dapur juga ada mesin cuci besar. Butuh biaya ekstra juga kalau mau menggunakan jasa laundry mereka.

You can see the railway from the window

You can see the railway from the window

Wastafel dan kamar mandi

Wastafel dan kamar mandi

Setelah dapur, ada kamar mandi dan wastafel. Kamar mandinya kecil, tapi nggak terlalu masalah buat gue. Airnya suam-suam kuku, tapi nggak apa-apa deh daripada nggak sama sekali. Tipe kamar mandinya standar hostel-hostel murah dengan shower dan pintu geser. Ada yang hanya shower, ada yang dengan kakus. Catatan: kamar mandi paling ujung difungsikan sebagai gudang.

Artikel Terkait:

Rekomendasi 4 Hostel Murah di Singapura

Memahami Transportasi Publik di Singapura: MRT, LRT, Bus, Sentosa Express

Hostel ini cukup gue rekomendasikan buat kamu yang mau backpacker-an ke Singapura. Pertama, harganya murah, nggak sampai Rp 150.000,00 kok (sementara standar hostel di Singapura adalah Rp 200.000,00-an). Kedua, deket banget sama stasiun MRT Aljunied. Ada Ananas Cafe di situ, yang terkenal sebagai warung makan serba 2 SGD. Ketiga, banyak warung makan murah di sekitar hostel yang bisa kamu jadikan alternatif. Keempat, hostel-nya nyaman dan bersih kok (meskipun dari luar tampak tidak meyakinkan). Yang kelima dan terakhir, staf hostel-nya ramah dan asyik, mungkin karena masih sama-sama muda.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Kebetulan gue dan Aska nginep di 98SG bersamaan dengan dua kelompok turis Indonesia lainnya. Cocok buat gue yang kadang minder kalau isi hostelnya hanya ada backpacker-backpacker bule yang tinggi dan besar, hahaha. Pemesanan bisa dilakukan via Hostelworld atau langsung email ke book@98SG.com. Gue pernah coba email langsung untuk menanyakan masalah harga total, tapi nggak dibales. Mungkin Franky sibuk karena harus melakukan semuanya seorang diri, jadi lebih baik via Hostelworld saja. Cheers!

Iklan

14 komentar

  1. Boleh nih minggu depan dicobain nyingapur lagi ahhhh….

    1. Duh yg tinggalnya di Batam. Jadi gampang deh bolak balik Singapore.

      1. Kalo penginepan murah kan nggak harus pp sehari

  2. Kayaknya ini penginapan yang sama dengan yang aku tempatin bareng Farchan @efenerr pas 2012 dulu deh. saking gak ngehnya, jadi gak nyadar namanya hostel 98sg. :)) Btw kak itu di tengah, tulisannya kok nabrak sama foto ya? apa di tampilan laptop aku aja? Coba dicek deh.

    1. Wah, nggak sadar namanya? Book langsung di tempat ya?
      Nggak ada tulisan yg nabrak sama foto tuh, kak. Mungkin yg tulisannya nongol saat pointer diarahkan ke foto ya.

  3. pintunya surem 😐 ini dekat sama stasiun?

    1. Iya, mas. Deket stasiun MRT Aljunied.

      1. hooh~ tapi sumpah, dari pintu masuknya keliatan serem itu hehee

      2. Ember, mas. Tapi pas udah masuk homey juga 🙂

  4. […] sama dengan hostel 98SG sebelumnya di Singapura, Serenity Hostel ini pun terletak di atas sebuah bangunan lain, tepatnya […]

  5. mas, september ini aku mau ke singapura..nah kalo mau ke MRT Aljudin itu kalo dari changi gimana ya? terus akses kalo mau ke merlion, little india, china town, sentosa dll itu gampang ga kira2? thanks mas.

    1. Dari Bandara Changi, kamu naik Skytrain dulu (transportasi di dalam bandara) ke stasiun MRT. Terus di vending machine tinggal pilih stasiun Aljunied. Untuk rutenya gimana, kamu tinggal lihat di peta yg ada di stasiun.
      Coba deh, kamu ubek-ubek blog saya lagi. Klik label Singapore di sisi kiri. Nanti semua tulisan yg bahas Singapore bakal muncul. Terlalu panjang kalo dibahas di sini 🙂

  6. […] hostelworld, hostelbooker, atau airbnb. Dalam kunjungan gue ke Singapura kemarin, gue menginap di 98SG di daerah Geylang. Tarif total per orang cuma 14.25 SGD kok, kalau dirupiahkan hanya sekitar […]

  7. […] Tulisan khusunya bisa dibaca di: Review Hostel 98SG Singapura […]

Like atau komentar dulu, kak. Baca tanpa komentar itu kayak ngasih harapan semu :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Jilbab Backpacker

Travel-Architecture-Halal Lifestyle Blog

Guru Kelana

Perjalanan sang guru di berbagai belahan dunia

Ferdi Cullen-The Microtraveller

A microtraveller is a journey local or overseas that is short, flexible, simple, cheap – yet still fun, exciting, challenging, refreshing and rewarding

Pink Traveler

Kemasi ranselmu dan pergilah melihat dunia

#FDCG

SEBUAH CATATAN TENGIK ANAK TEKNIK

dyahpamelablog

Writing Traveling Addict

Andromeda Noholo

Yang terjadi di Andromeda

fainun.com

Family Blogger Indonesia

Daily Bible Devotion

Ps.Cahya adi Candra Blog

Lonely Traveler

Jalan-jalan, Makan dan Foto Sendirian

bardiq

Travel to see the world through my own eyes.

CERITA LIANA

Travel More, Share More

Casa Fasa

Travel & Life

Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

Mollyta Mochtar

Travel and Lifestyle Blogger Medan

Tukang Ngider

Ngider terus, terus ngider. KUY, DER!

Liza-Fathia.Com

a Lifestyle and Travel Blog

liandamarta.com

A Personal Blog of Lianda Marta

Eka Hei

Selalu ada cerita dalam setiap langkah

D Sukmana Adi

Ordinary people who want to share experiences

Papan Pelangi

tempat berjalan dan bercerita

Peregrination

Jalan-Jalan | Kuliner | Review

Guratan Kaki

Travel Blog

Omnduut

Melangkahkan kaki ke mana angin mengarahkan

The Spiffy Traveler

Exploring Endless Paradise

Efenerr

mari berjalan, kawan

BARTZAP.COM

Travel Journals and Soliloquies

Bukanrastaman

Not lost just undiscovered

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

Travel Blog Evi Indrawanto

Cerita Perjalanan Wisata dan Budaya

Plus Ultra

Stories and photographs from places “further beyond”.

backpackology.me

An Indonesian family backpacker, been to 25+ countries as a family. Yogyakarta native, now living in Crawley, UK. Author of several traveling books and travelogue. Owner of OmahSelo Family Guest House Jogja. Strongly support family traveling with kids.

Musafir Kehidupan

Live in this world as a wayfarer

Fahmi Anhar

Travelogue

Cerita Riyanti

... semua kejadian itu bukanlah suatu kebetulan...

Sharon Loh

Food dan Travel Blogger Indonesia

Ceritaeka

Travel Blogger Indonesia

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

Usemayjourney

Melihat, Mendengar, Memaknai

Winny Marlina

Winny Marlina– whatever you or dream can do, do it! travel

%d blogger menyukai ini: