Ayo Traveling dengan Kereta Api

“Naik kereta api, tut tut tuuuuttt, siapa hendak turut?”

Siapa masih ingat dengan lagu Kereta Api di atas? Hehe. Triwulan ini mungkin menjadi momen di mana gue memiliki frekuensi naik kereta api paling tinggi seumur hidup gue. Hanya dalam waktu 3 bulan, gue udah menunggangi si ular besi ini sebanyak 7 kali — atau 8 kali saat hari Minggu nanti tiba. Entah karena udah bosen naik bus atau muak dengan ketidakpastian waktunya (atau juga keduanya, #pffft), gue berpindah hati kepada kereta api sebagai moda transportasi yang terpercaya. Maklum, selama 5 tahun merantau di Bandung, gue memang hampir selalu pulang kampung dengan bus patas karena kondisi kampus yang dlewati jalur bus tersebut dan sangat jauh dari stasiun. Cuma sekali gue pulang kampung naik kereta. Kalau main ke Jakarta pun, gue lebih memilih travel atau bus.

Selain dapat lebih dipercaya untuk urusan ketepatan waktu, naik kereta api juga lebih nyaman dan murah. Sekarang kereta api ekonomi pun sudah dilengkapi dengan AC, udah cukup nyaman buat gue. Pun udah nggak ada lagi tuh yang namanya berdiri atau ngampar nggembel di dalam kereta. Gue pernah mengalami itu sekali dan asli penderitaan banget! #fak. Terakhir kali gue menggunakan bus patas, perjalanan berjalan agak tersendat karena macet, sempat mogok di tengah jalan, dan bensin yang habis! Ampun deejaaaaaayyy!

 

Yang agak gue sayangkan malah hilangnya pedagang-pedagang asongan yang dulu membuat kehidupan stasiun dan kehidupan perut penumpang lebih semarak. Gue sih sama sekali nggak ada masalah dengan mereka. Mereka justru menjadi penolong bagi yang kami yang lapar dan haus karena tidak sempat atau kelupaan membeli makan, namun tak punya cukup uang untuk membeli makanan di dalam kereta #malahcurhat. “Ropimen, ropimen, rokok kopi permen,” begitu seruan khas mereka yang membahana di seantero gerbong, hilir mudik melangkahi badan-badan yang bergelimpangan di lantai kereta.

Tahun lalu, mereka masih diperbolehkan berjualan di dalam stasiun meski dilarang masuk ke dalam gerbong. Nah, sekarang udah bener-bener nggak boleh sama sekali. Gue baru menyadari kenyataan itu setelah semalam membaca spanduk bertuliskan larangan berjualan di dalam stasiun bagi pedagang asongan. Ada yang punya kenalan atau bahkan keluarga yang dulunya bekerja sebagai pedagang asongan di dalam stasiun? Gimana kabar mereka? Apakah dapet kerjaan baru?

Untuk kepulangan gue ke kampung halaman (baca: Yogyakarta) kali ini, pun gue menggunakan jasa moda transportasi ini. Jauh lebih murah daripada dengan bus, hanya Rp 50.000,00. Sayang sih kedatangan kereta Bengawan gue di Stasiun Cirebon Prujakan ini terlambat lebih dari 15 menit. Tapi nggak apa-apa, gue jadi punya waktu buat ngobrol sama temen sesama MT yang secara tak sengaja ketemu di kereta. Meskipun agak nyesek juga sih, karena kalau tau gini, mending tadi ngangkot aja dan nggak usah ngojek. Lebih hemat sepuluh kali! #pffft

 

Teknologi juga membuat pemesanan tiket menjadi lebih efektif dan efisien, nggak usah capek-capek dan ngantri lama-lama di stasiun. Buat kamu yang belum terbiasa, ingat ya, pemesanan tiket kereta api dapat dilakukan secara online maupun di beberapa minimarket (seperti Indomaret, Alfamart, dan Seven Eleven). Cetak tiketnya juga nggak harus di loket karena bisa cetak sendiri di Mesin Cetak Mandiri. Pemesanan secara online bahkan memungkinkan kita untuk berpindah tempat duduk. Kali aja kayak gue, sukanya duduk di barisan A atau C yang deket dengan jendela. Selain di tiket KAI, pemesanan secara online juga dapat dilakukan di tiketkai, paditrain, dsb. Mudah banget deh!

The train and the clean blue sky

The train and the clean blue sky

Kereta penuh saat itu, seolah semua orang tak ingin melewatkan momen long weekend ini. Gue duduk di antara sekumpulan anak muda ibukota yang juga berangkat menuju Yogyakarta untuk jalan-jalan. Saat menit-menit awal perjalanan, alam menyuguhkan panorama Gunung Ciremai yang tetap tampak gagah meski sedikit berselimut awan. Beberapa menit kemudian, kami dimanjakan dengan panorama Gunung Slamet yang elok saat semburat keperakan matahari sore mulai terpoles samar di langit Jawa. Sayang gue nggak punya kamera yang cukup canggih untuk mengabadikan momen indah itu dari dalam kereta yang tetap melaju kencang.

Beberapa saat kemudian, gue udah bener-bener kesel dengan diri gue sendiri. Semburat kemerahan berpendar malu-malu di balik kumpulan awan gelap dan pegunungan yang tampak gelap, lalu bergradasi dengan warna birunya langit, menjadi latar apik dari siluet pepohonan. Sungguh sebuah senja yang indah, namun sayang gue hanya dapat mengaguminya dalam diam dan mengabadikannya dalam memori, tanpa bisa menyimpannya dalam sebuah kamera.

Pukul 10 malam, kereta Bengawan sampai di Stasiun Lempuyangan Yogyakarta. Ah, gue udah kangen banget dengan kota kelahiran ini. Gue berjalan berdesak-desakan bersama ratusan penumpang yang lain menuju pintu keluar.

“This is home. Now I’m finally where I belong, where I belong. Yeah, this is home. I’ve been searching for a place of my own. Now I’ve found it, maybe this is home. Yeah this is home…” – taken from “This is Home” by Switchfoot.

Iklan

18 komentar

  1. Saya juga suka naik kereta, karena jarak dari rumah ke stasiun lumayan deket, hahahaha. Kalau soal kursi A atau C itu kita nggak bisa mengandalkan tiket doang. Kadang udah mesen deket jendela tapi ternyata udah “dijajah” duluan sama penghuni B atau D. Haduh…

    1. Nah, kalo kayak gitu, aku adalah orang yg cukup tega buat mengusir orang yg harusnya duduk di B atau D itu sih haha.

      Lha omahmu nengdi, bro?

      1. Utara stasiun Tugu bro, belakang gudang beras.

      2. Oalah di situ. Rumahku di Kadipiro, bro.

  2. sama, paling doyan naik kereta api kalau perjalanan darat 😀 lebih romantis 😀

    1. Pemandangannya lebih syahdu ya :3

  3. Wah, wong Jogja ya mas? Aku bar ko Jogja lho mas -> http://adiedoes.blogspot.com/2014/03/jogja-melankolia.html
    Nanti akhir bulan mau ke Jogja lagi ah 🙂

    1. Iya, mas. Salam kenal 🙂

  4. kereta tuh andalan bgt deh waktu yg ga terlalu lama dibandingkan naik kendaraan umum, murah juga dan lumayan tepat waktu

    1. Iya sekarang murah, nyaman, dan cepet!

  5. Udah lama aku nggak naik kereta >.< duh terakhir kapan ya? Mungkin 3 atau 4 tahun lalu. Menurutku kereta itu nostaljik banget ^_^

    1. Wah, kak Eka mampir! Pasti waktu masih jaman2 gak enak ya, kak? Hehe.

      1. Hahaha semua jaman enak kooook. Cuma dulu tiket pesawat kan nggak semurah sekarang.

      2. Jaman ra enak itu.. Saat kereta ekonomi tanpa ac, berdiri atau duduk atau ngampar desek-desekan, sementara pedagang2 asongan hilir mudik melangkahi jasad demi jasad wkwkwk.

      3. Aku pernah sekali naik bisnis, agak mendingan >.< kalo ekonomi nggak pernah. Hajiiir, mana berani begituuuuu

      4. Aku pernah sekali Bandung Jogja PP. Nyampe rumah langsung masuk angin.

  6. […] Kereta ekonomi Serayu menjadi moda transportasi yang kami pilih untuk mencapai Cilacap dari titik keberangkatan kami di Bandung, Jawa Barat. Gue dan Kodon berangkat dari Stasiun Kiara Condong lepas tengah hari, tepat pada tanggal 1 Januari 2016. Sempat bingung apakah akan turun di Stasiun Kroya atau Maos, namun dengan dibantu oleh beberapa penumpang baik hati, kami memutuskan untuk turun di Stasiun Maos. […]

Tinggalkan Balasan ke Pesona Pantai Teluk Penyu dan Pantai Karang Bolong, Cilacap – The TraveLearn Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Jilbab Backpacker

Travel-Architecture-Halal Lifestyle Blog

Guru Kelana

Perjalanan sang guru di berbagai belahan dunia

Ferdi Cullen-The Microtraveller

A microtraveller is a journey local or overseas that is short, flexible, simple, cheap – yet still fun, exciting, challenging, refreshing and rewarding

Pink Traveler

Kemasi ranselmu dan pergilah melihat dunia

#FDCG

SEBUAH CATATAN TENGIK ANAK TEKNIK

dyahpamelablog

Writing Traveling Addict

Andromeda Noholo

Yang terjadi di Andromeda

fainun.com

Family Blogger Indonesia

Daily Bible Devotion

Ps.Cahya adi Candra Blog

Lonely Traveler

Jalan-jalan, Makan dan Foto Sendirian

bardiq

Travel to see the world through my own eyes.

CERITA LIANA

Travel More, Share More

Casa Fasa

Travel & Life

Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

Mollyta Mochtar

Travel and Lifestyle Blogger Medan

Jalancerita

Tiap perjalanan punya cerita

Tukang Ngider

Ngider terus, terus ngider. KUY, DER!

Liza-Fathia.Com

a Lifestyle and Travel Blog

liandamarta.com

A Personal Blog of Lianda Marta

Eka Hei

Selalu ada cerita dalam setiap langkah

D Sukmana Adi

Ordinary people who want to share experiences

Papan Pelangi

tempat berjalan dan bercerita

Peregrination

Jalan-Jalan | Kuliner | Review

Guratan Kaki

Travel Blog

Omnduut

Melangkahkan kaki ke mana angin mengarahkan

The Spiffy Traveler

Exploring Endless Paradise

Efenerr

mari berjalan, kawan

BARTZAP.COM

Travel Journals and Soliloquies

virustraveling.com

Pack your dream and GO!!

Bukanrastaman

Not lost just undiscovered

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

Travel Blog Evi Indrawanto

Cerita Perjalanan Wisata dan Budaya

Plus Ultra

Stories and photographs from places “further beyond”.

backpackology.me

An Indonesian family backpacker, been to 25+ countries as a family. Yogyakarta native, now living in Crawley, UK. Author of several traveling books and travelogue. Owner of OmahSelo Family Guest House Jogja. Strongly support family traveling with kids.

Musafir Kehidupan

Live in this world as a wayfarer

Fahmi Anhar

Travelogue

Cerita Riyanti

... semua kejadian itu bukanlah suatu kebetulan...

Sharon Loh

Food dan Travel Blogger Indonesia

Ceritaeka

Travel Blogger Indonesia

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

Usemayjourney

Melihat, Mendengar, Memaknai

Winny Marlina

Winny Marlina– whatever you or dream can do, do it! travel

%d blogger menyukai ini: