Transit di JEWEL dan Terminal 4 Changi Airport Singapura

Bandara Changi semakin memikat hati. Setelah sekian tahun membuat gue terpesona dengan kenyamanan dan kelengkapan fasilitasnya, bandara Singapura ini sekarang semakin bersinar dengan kehadiran JEWEL Changi. Fotonya sudah ramai wara-wiri di linimasa Instagram dan blog gue sejak pertengahan 2019, tapi barulah pada November 2019 gue berkesempatan mendatanginya sendiri.

Jewel menjadi pelengkap dalam 18 hal yang bisa dilakukan saat transit di Bandara Changi. Daya tarik utamanya adalah air terjun HSBC Rain Fortex yang jatuh dari ketinggian 40 meter, menjadikannya air terjun dalam ruangan terbesar di dunia!

Approaching the JEWEL of Changi
Entering the area of JEWEL Changi Airport

Apakah bisa ke Jewel tanpa keluar imigrasi Bandara Changi? Jadi kita memang harus melalui imigrasi karena lokasinya udah di luar gedung bandara. Tapi tenang, Jewel nempel sama Arrival Hall Terminal 1, jadi nggak butuh waktu lama buat mencapainya. Gue misalnya, mampir ke Jewel karena ada jeda transit beberapa jam setelah gue mendarat dari Hainan dengan jadwal penerbangan gue kembali ke Jakarta. Sementara kalo kamu dari T2 atau T3, kamu bisa naik skytrain atau jalan kaki melalui jembatan penghubung kalo kuat hehe.

Lalu, bisa ngapain aja di Jewel Changi?


Foto-Foto di Jewel Changi

Kayaknya ini jadi agenda wajib buat siapa pun yang mampir ke Jewel Changi. Tapi tenang, meski hits banget, ada banyak spot foto di sini jadi nggak usah takut ngantri atau rebutan. Kamu bisa foto di salah satu undakan Shiseido Forest Valley, atau bisa juga di pojok area tempat makan (level tertinggi). Pastikan HSBC Rain Fortex terlihat jelas dan megah sebagai latar fotomu. Oh iya, HSBC Rain Fortex di Jewel Changi beroperasi dari jam 10 pagi hingga 10 malam.

Sudah sah ke JEWEL Changi!

Mengamati Skytrain Hilir-Mudik

Untuk seorang railfans kayak gue, melihat kereta angkasa wara-wiri menembus percikan air terjun raksasa Jewel Changi adalah sebuah kepuasan tersendiri. Nggak usah nunggu lama-lama buat dapet momen dua skytrain bertemu, kereta berangkat tiap beberapa menit sekali selama jam operasional. Skytrain nggak berhenti di Jewel Changi, jadi memang harus jalan kaki dari Terminal 2 atau Terminal 3.

When two skytrain met at JEWEL Changi

Makan di Sekitar Jewel Changi

Makannya nggak di tempat makan yang di Jewel banget sih, mahal ehehe. Carilah kedai yang banyak berjajar di sekitar area Jewel. Gue sendiri makan burger dengan kopi tarik di kedai peranakan bernama Fun Toast dengan harga di bawah SGD 10. Selain burger, ada banyak menu nasi dan roti ala Melayu lainnya. Lokasinya persis di sebelah area Jewel Changi.

Fun Toast, kedai makan Peranakan cepat saji di dekat JEWEL Changi

Update terkait COVID-19: Per 19 Juni 2020, area makan Jewel Changi sudah beroperasi kembali namun tamu dalam kelompok diharapkan tidak lebih dari 5 orang.

Nonton Pertunjukkan Light & Sound Jewel Changi

Sayangnya, gue sendiri melewatkan pertunjukkan Light & Sound ini karena udah keburu mau boarding, hehe. Tapi buat yang tertarik, pertunjukkan ini bisa dinikmati pada jam 19:30, 20:30, 21:30, 22:30, dan 23:30 setiap hari. Terlepas lagi show atau enggak, air terjun HSBC Rain Fortex di Jewel Changi akan berpendar saat malam hari.

Semoga nanti pas ke Changi lagi bisa nonton pertunjukkan ini.

Mengagumi arsitektur kubah JEWEL Changi
JEWEL Changi di malam hari

Update terkait COVID-19: pertunjukkan Light & Sound Jewel Changi dihentikan untuk sementara sampai pengumuman lebih lanjut.

Olahraga di Jewel Changi

Olahraga gimana, emang ada fitness center di dalam Jewel? Enggak sih, tapi kamu bisa jalan kaki naik turun undak-undakan atau menyusuri walking trail di Shiseido Forest Valley dan Canopy Park buat workout hahaha. Katanya ada lebih dari 900 pohon lho di dalam indoor forest ini.

Bisa sekalian workout di JEWEL Changi

Canopy Bridge

Lihat jembatan setinggi 23 meter yang melintang di depan air terjun Jewel Changi? Nah, itu namanya Canopy Bridge, instagrammable spot buat foto-foto karena lebih dekat dengan HSBC Rain Fortex dan jembatan kacanya sendiri juga sudah menarik. Tapi ini berbayar ya, Zeyeng. Ongkosnya adalah SGD 8 atau sekitar Rp80.000 untuk dewasa/anak-anak.

Untuk sementara, atraksi ini juga ditutup karena COVID-19.

Atraksi Wisata Lainnya

Selain yang udah gue sebutkan di atas, atraksi wisata lainnya di Jewel Changi adalah:

  • Hedge Maze (tiket SGD 12/8)
  • Manulife Sky Nets (Bouncing: SGD 22/16, Walking: SGD 15/10)
  • Mirror Maze (tiket SGD 15/10)
  • Discovery Slides (tiket SGD 5 sudah termasuk Canopy Park, Foggy Bowls, Petal Garden, dan Topiary Walk)
  • Changi Experience Studio (tiket SGD 25/17).
JEWEL Changi under the bright blue sky

Kunjungi website resmi Jewel Changi buat informasi selengkapnya dan update terkait COVID-19. Kalo semua udah beroperasi normal, kamu bisa beli tiketnya secara online di KKDay. Lebih murah dari beli langsung dan nggak perlu ngantri lho!


Transfer ke Terminal 4 Bandara Changi

Setelah cukup foto-foto, istirahat, dan makan, gue lalu jalan kaki menuju Terminal 2 Bandara Changi melalui lorong penghubungnya. Lorongnya memang instagrammable sih, tapi jauh bangeeettt. Gue yang cowok dan udah dibantu eskalator aja masih berasa capek, wkwkwk. Gue ikuti papan petunjuk yang udah jelas tersebar di Bandara Changi buat naik bus ke Terminal 4.

Link Bridge to Terminal 2 Changi Airport Singapore
Waiting area for free suhttle bus to Terminal 4 Changi

Akhirnya gue berhasil juga ke Terminal 4 Changi Airport. Sebagai pemerhati infrastruktur (halah), gue udah niatin buat review Terminal 4 sejak dia diresmikan tahun 2018 lalu. Tapi berhubung di periode 2018-2019 gue udah jarang banget ke Singapura, dan itu pun naik Jetstar atau Scoot yang ongkosnya lebih murah dari AirAsia, jadinya gue gagal terus ke Terminal 4.

Terminal 4 adalah satu-satunya terminal di Bandara Changi yang terpisah dari bangunan utamanya, nggak terhubung dengan skytrain atau lorong kayak ketiga terminal pendahulunya. Maskapai yang beroperasi di terminal ini juga cuma AirAsia (cmiiw), jadi semakin tricky buat sengaja transit ke terminal bungsu ini.

Nampaknya wisatawan satu bangsa satu negara
Terminal 4 Changi, the airport of future
Exploring dining option at Terminal 4 Changi Airport

November 2019 lalu gue bela-belain naik AirAsia dari SIN ke CGK demi cobain Terminal 4, meski harga maskapai sebelah sebenarnya lebih murah.

Seluruh proses di Terminal 4 Bandara Changi dilakukan mandiri dengan mesin, dari check-in, bag drop, security screening, imigrasi, sampai boarding. Jangan khawatir, petunjuk operasionalnya jelas banget dan ada beberapa petugas manusia tulen yang berjaga.

Tetap ada taman di Terminal 4 Changi Airport
Travelling Family | Terminal 4 Changi Airport
Heritage Facede | Terminal 4 Changi Airport

Sama kayak ketiga terminal lainnya, Terminal 4 Changi punya sederet fasilitas dan instagrammable spot. Ada Heritage Façade yang terinspirasi dari fasad rumah ala Peranakan, Immersive Wall, The Birds, Traveling Family, Petalclouds, patung Ah Chek, TV Lounge, serta berbagai rupa dan warna seating area. Not to mention, bangunannya luas, modern, rapi, elegan, dan bersih banget!


Pesawat AirAsia dengan nomor penerbangan QZ269 membawa gue kembali ke Jakarta dengan jadwal keberangkatan pukul 21:55. Selama penerbangan yang tak lebih dari 2 jam itu, gue memanjakan diri dengan Nasi Lemak Pak Nasser dan segelas kopi tarik panas yang sudah gue reservasi online sebelumnya. Pukul 22:40 pada 6 November 2019, gue mendarat di Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

Area ruang tunggu malam itu di Terminal 4 Changi
Nasi Lemak Pak Nasser with kopi tarik panas on board AirAsia

Dengan ini, rangkaian cerita perjalanan gue selama 5 hari di Hainan, China, berakhir. Makasih banget buat yang udah nyimak seri tulisan ini dari awal hingga selesai. Mari berdoa bersama agar kita bisa jalan-jalan dan backpacking lagi agar bisa keep learning by traveling~

40 komentar

  1. Ini spot biasanya banyak banget yang berfoto hehehehhe. Keren sih Singapura, bikin betah aja di sana ahahahah

  2. Wah mengagumkan,, menyenangkan pasti.. Membaca dan melihat tulisan ini saja sudah senang dan seakan berada di sana juga, apalagi kalo benaran di sana.. hehehheh
    Terima kasih bg sudah berbagi..semoga harapan dan doa kita terkabul. Amin..^_^

    1. Amin amin. Makasih sudah mampir kak.

    2. rahma ahmad · · Balas

      Beneran bisa ga keluar imigrasi? Apa ga keluar bandara mksdnya?

      Gw baru sekali ke sini dan gagal nonton air terjunnya karena pesawat dari Seoul delay, pas sampe sana dah kelar pertunjukannya. Padahal bagus yaaa

      1. Beneran gak keluar kak, soalnya waktu transit-ku mepet jadi aku gak keluar imigrasi. Eh ternyata ketemu JEWEL ini.

      2. rahma ahmad · ·

        Ah siap….berarti bsk bisa coba kalau transit di situ. Tengs infonyaa

      3. Ralat, kak. Ternyata bener, harus keluar imigrasi. Aku lupa karena udah lama hahaha, maapkan.

      4. rahma ahmad · ·

        Siap….

  3. Suka banget sama Jewel, pernah transit lumayan lama di Changi, alhasil nongki-nongki cantik di coffee shop nggak jauh dari Jewel πŸ˜† hehehe. Tapi kalau lagi unlucky, pernah saat mau lihat Jewel eh ternyata lagi maintenance πŸ€ͺ

    Eniho, dari kesemua terminal di Changi, saya paling suka terminal 4 mas. Nyaman kalau mau menunggu di sana entah kenapa feel more cleaner compare to terminal yang lainnya πŸ™ˆ jadilah meski penerbangan lanjutan ada di terminal lain, saya tetap standby di terminal 4 sambil tunggu waktu check-in baru pindah πŸ˜‚

    1. Aku setuju kalo Terminal 4 terkesan lebih bersih dan cakep. Tapi karena males bolak-balik naik bus, jadi biasanya wandering di antara Terminal 1-3 aja πŸ˜€

  4. Kalo bisa camping di Jewel ingin rasanya pasang tenda didekat air terjun nya,,wkwkkwkwk , oh singapura, betapa rindunya aku ingin kesana namun sampai desember orang batam tidak dibolehkan masuk selama masih banyak yang terkena covid.. syeddiiiihhhh

    1. Ahahaha terus nanti kita masak pake nesting dan dilihatin orang-orang πŸ˜€

      serius sampe Desember? lama banget yak, aku juga rindu 😦

  5. Satu informasi paling penting yang aku dapatkan di tulisan ini bahwa jika mau ke Jewel nggak harus keluar imigrasi! ah siyaaap. Ini yang penting. Soalnya kalau mesti keluar, PR banget ya antre dan cop paspor berkali-kali haha. Sama kayak pengalaman aku dulu ikutan Free Singapore Tour juga tanpa dicop. Tapi kami dikasih stiker aja bahwa kami rombongan turnya. Terakhir ke Singapura 2018 dan ini belum selesai. Next mesti diagendakan ke sini.

    1. Bener, emang PR banget kalo jeda transit di bawah 6 jam tapi harus antre keluar masuk imigrasi.

    2. Ralat, mas. Ternyata bener, harus keluar imigrasi. Aku lupa karena udah lama hahaha, maapkan. Tapi lokasinya nempel sama Arrival Hall Terminal 1, jadi gak butuh waktu lama buat cari-cari.

  6. Saya tuh kadang membayangkan apa yang ada di otak sang arsitektur saat merancang bagian Jewel ini. Kok ya bisa se-modern dan seindah itu, ditambah lagi memasukkan tanaman yang jumlahnya nggak sedikit ke dalamnya. Berapa ya biaya maintenance-nya?

    Meletakkan tempat makan di sekitar Rain Fortex ini juga oke sih, jadi menggoda pengunjung untuk makan. Apalagi ada spot “premium” di salah satu food court-nya. Oh ya, penataan area makan ini juga harus pas biar tetap terlihat bagus.

    Sampai seniat itu ya untuk review terminal 4. Salut sama usahanya. Tiket lebih mahal sedikit tapi yang penting keinginan terpuaskan πŸ™‚

    1. Emang Changi ini bikin kita geleng-geleng kepala ya, bang. Arsitektur, fasilitas, dan konsepnya keren banget!

  7. Terakhir ke Singapore itu akhir tahun 2019 kenapa aku lupa ya mau mampir lihat si Jewel ini.

    1. Karena mungkin nggak diagendakan?

  8. Ngggg,,, aku baca post ini trus makin kangen sama bandara, tapi entah kapan bisa ketemuan sama si bandara ini karena di masa sekarang bepergian jauh, naik pesawat ribet dan beresiko tinggi terpapar virus corona.

    Btw, thanks untuk ulasan Jewel Changi Airport-nya. Aku ada keinginan buat main di air terjun indoor raksasa ini, entah kapan…

    1. Bahkan buat bepergian ke bandara ini yang terbilang dekat pun masih belum bisa juga kayaknya.
      Semoga corona segera sirna.

  9. Duuhhh, saya aja yang bolak-balik melintas Singapura belum pernah ke Jewel Changi. Rasanya gak pengen terburu-buru datang ke sana.

    1. Kurang minat ya mas? πŸ˜€

  10. Bisa lihat Jewel tanpa perlu keluar imigrasi, tapi cuma lewat train atau sky bridge aja kan mas?

    1. Sama sekali nggak, mas. Itu aku gak keluar imigrasi, bisa masuk ke dalam. Dia masih di area transit.

      1. Ohhh.. tp hanya lantai tertentukah?

      2. Setelah aku browsing ulang, ternyata emang bener keluar imigrasi. Aku gak ingat sama sekali karena udah lama hahaha.

        Makasih udah ngingetin mas, aku koreksi di artikelnya.

      3. Mantap mas! Aku udah baca juga kayaknya waktu itu.

  11. Jujur Singapura itu adalah negara terakhir dlm list negara Asean yg ingin gue kunjungi.. Eh tapi malah justru Singapura lah saat ini luar negeri pertama yg udh gue datangi wkwkwk, ya tapi lewat Batam sih, nggak lewat udara.. Pgn juga lewat udara karena tertarik sama air terjunnya,, gue yg bukan pecinta infrastruktur aja amazed sama keindahannya.

    1. Kemegahan Bandara Changi adalah salah satu daya tarik wisata Singapura, bro! Jangan lewatkan.

  12. Semoga dikabulkan doanya. Amiiin. Baca apa aja yg musti disiapin u naik pesawat kok jiper duluan dng tes ini-itunya. Aku kagum tuh Singapur menyiapkan Terminal 4 serius banget. Pernah nonton di Nat Geo, itu pohon-pohonnya, pohon udah jadi dipindahin dong dari kebun khusus, dibawa pakai truk. Trus tarrraaa…ditanam aja di Changi. Makanya tau-tau udah tinggi dan rimbun. Salut deh. Ada aja ide supaya orang betah di bandara…

    1. Iyaaaaaa aku juga nonton di NatGeo. Kalo Jewel, aku nonton dokumenternya dari CGTN kalo gak salah.

  13. Aku blm prnh liat Jewel hahahahah. Trakhir ke sing, ini blm ada :D. Huffttt…. Biasanya aku ga terlalu excited kalo denger kata Singapura, LBH menarik tetangganya. Tp sejak pandemi, even baca Jewel ini aja lgs kangeeeeeennnnn hahahahhaha.. sepengen itu balik traveling.

    Td aku baca Manulife sky net, ada bouncing, ada walking.jd penasaraaaan Doong :p. Kok sepertinya naikin adrenalin ini hahahahha. Fix laaah kalo udh aman,aku selipin agenda ke sing sesegera mungkin πŸ˜€

    1. Wah berarti udah lama juga ya terakhir kali kamu ke Singapura. Dasar pecinta adrenalin sejati, fokusnya ke Manulife Skynet.

  14. Sekarang ini bandara pun bisa menjadi tempat yang viral di medsos karena adanya spot foto menarik atau memang bandara nya sangat instagramable kaya di changi airport ini. Apalagi ditambah dengan adanya changi jewel udah jadi menarik kunjungan wisatawan ke singapura

  15. Wow Changi Airport modern dan futuristik banget. Pengen ke sana juga, soalnya destinasi terjauh hanya sampai Bali dan palingan ngubek-ngubek Bandung. Tempatnya bagus dan instagramble banget.

    1. Kudukung kak, ke Singapura itu deket dan murah.

  16. […] Ulasan selengkapnya, baca di: Transit di Jewel dan Terminal 4 Changi Airport Singapura […]

  17. JEWEL Changi Airport sangat instagram-able ya, betah banget transit disana πŸ˜€

Like atau komentar dulu, kak. Baca tanpa komentar itu kayak ngasih harapan semu :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Khairunnisa Siregar's

Learn from yesterday, live for today, and hope for tomorrow

Jilbab Backpacker

Travel - Halal Lifestyle Blog

Guru Kelana

Perjalanan sang guru di berbagai belahan dunia

Ferdi Cullen-The Microtraveller

A microtraveller is a journey local or overseas that is short, flexible, simple, cheap – yet still fun, exciting, challenging, refreshing and rewarding

Pink Traveler

Kemasi ranselmu dan pergilah melihat dunia

#FDCG

SEBUAH CATATAN TENGIK ANAK TEKNIK

dyahpamelablog

Writing Traveling Addict

Andromeda Noholo

Catatan Perjalanan, Ulasan Tempat, dan Daily Blog

Daily Bible Devotion

Ps.Cahya adi Candra Blog

Lonely Traveler

Jalan-jalan, Makan dan Foto Sendirian

bardiq

Travel to see the world through my own eyes.

CERITA LIANA

Travel More, Share More

Casa Fasa

Travel & Life

Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

Mollyta Mochtar

Travel and Lifestyle Blogger Medan

aryantowijaya.wordpress.com/

Tiap Perjalanan Punya Cerita

Tukang Ngider

Ngider terus, terus ngider. Kuy, der!

Liza-Fathia.Com

a Lifestyle and Travel Blog

liandamarta.com

A Personal Blog of Lianda Marta

Eka Hei

Selalu ada cerita dalam setiap langkah

D Sukmana Adi

Ordinary people who want to share experiences

Papan Pelangi

tempat berjalan dan bercerita

Guratan Kaki

Travel Blog

Omnduut

Melangkahkan kaki ke mana angin mengarahkan

The Spiffy Traveler

Exploring Endless Paradise

Efenerr

mari berjalan, kawan

BARTZAP.COM

Travel Journals and Soliloquies

Bukanrastaman

Not lost just undiscovered

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

Travel Blog Indonesia

Cerita Perjalanan Wisata dan Budaya

Travel Vlogger Indonesia

Travel Vlogger Indonesia, menginspirasi lewat travel vlog Indonesia, berbagi informasi liburan dan vlog jalan jalan!

Plus Ultra

Stories and photographs from places β€œfurther beyond”.

backpackology.me

An Indonesian family backpacker, been to 25+ countries as a family. Yogyakarta native, now living in Crawley, UK. Author of several traveling books and travelogue. Owner of OmahSelo Family Guest House Jogja. Strongly support family traveling with kids.

Musafir Kehidupan

Live in this world as a wayfarer

Fahmi Anhar

Travelogue

Cerita Riyanti

... semua kejadian itu bukanlah suatu kebetulan...

Ceritaeka

Travel Blogger Indonesia

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

Usemayjourney

Melihat, Mendengar, Memaknai

Winny Marlina

Winny Marlina– whatever you or dream can do, do it! travel

%d blogger menyukai ini: