Kejadian-Kejadian Apes Saat Traveling

Namanya juga hidup. Apes itu udah biasa, termasuk saat traveling. Gue juga nggak bebas dari kejadian-kejadian apes yang gue alami saat traveling, padahal gue adalah orang yang prepared dan main aman. Nggak ada yang tau musibah yang akan kita alami di masa depan, hanya Tuhan dan Doctor Strange yang tau.

So, without a further do, let the story begins…


Hape dan Sweater Hilang di Myanmar

Gue mulai dari kejadian yang menurut gue paling ngenes. Insiden ini terjadi bulan Agustus 2017 lalu di Yangon, Myanmar. Saat itu, gue baru saja turun dari bus kota di halte dekat Sule Pagoda bersama satu orang travelmate gue. Kami berjalan kaki menuju Bogyoke Market sambil sesekali memperhatikan Google Maps di smartphone sebagai petunjuk arah. Saat itu, kondisinya gue cuma bawa satu sling bag kecil Eiger, nggak bawa kamera.

Sule Pagoda di Yangon, Myanmar

Kami menyeberang melalui jembatan, lalu tiba di Bogyoke Market. Travelmate gue, bang Ricky, mau cari batu mulia buat oleh-oleh. Batu mulia memang jadi salah satu komoditi perdagangan populer di Yangon dan Myanmar pada umumnya. Pas lagi di salah satu toko, gue tiba-tiba sadar ada sesuatu yang kurang. Hape gue nggak ada!

Gue cari di semua saku, di dalam tas, bahkan kami susuri lagi jalan yang tadi kami lalui dan nanya ke satpam mal di jembatan penyeberangan. Hasilnya nihil. Sampai sekarang, gue nggak tau apakah hape itu jatuh atau dicopet, padahal itu baru hari kedua dan hapenya belum ada setahun gue pake.

the majestic Buddha image at chauk htat gyi pagoda

Selain hape, turtle neck sweater yang baru gue beli dan perdana dipakai pun hilang dong di kuil Chauk Htat Gyi Yangon! Gara-garanya, sweater-nya gue lepas karena mau difoto terus gue taroh gitu aja di pagar pembatas di dalam kuil. Gue kelupaan, dan baru sadar saat kami udah sampe jalan raya. Gue buru-buru balik ke kuil, dan sweater gue udah nggak ada. Udah dicari keliling kuil dibantu petugas keamanan kuil, tapi tetep nggak ketemu.

Malamnya, gue meringkuk kedinginan saat bermalam di KLIA1 karena gue nggak bawa jaket atau sweater lainnya.


Foto-Foto Hilang di Macau

Ini baru banget kejadian bulan Mei 2019 lalu. Jadi, saat gue di dalam bus dari Macau ke Hong Kong dan niatnya cuma mau hapus satu foto yang menurut gue jelek, gue malah hapus satu album dong karena gue pikir gue udah buka file fotonya. Ternyata gue nggak sadar kalo foto itu jadi thumbnail album kamera, secara dia foto terbaru.

Inside bus 101X to HZMB Macau Port | Di dalam bus inilah gue kehilangan foto-foto gue

Gue kesel karena emang banyak foto yang gue ambil pake hape, beberapa di antaranya udah antusias banget buat gue jadiin tulisan di blog, yaitu foto-foto di Bandara Husein Sastranegara Bandung dan KLIA. Gue udah install beberapa aplikasi buat balikin foto, tapi nggak ada yang berhasil. Tentu saja, foto-foto selfie seharian di Macau yang udah susah payah diambil pake tripod juga lenyap.


Kena Scam Sopir Taksi dan Ladyboy di Bangkok

Kita mundur semakin ke belakang yok, kejadian ini gue alami pada Juli 2016. Saat itu, gue dan peserta open trip mau nonton ladyboy cabaret show di Mambo Cabaret. Kabaret ini memang nggak populer, makanya harganya lebih murah. Sialnya, taksi yang kami naiki ini ngerjain kami. Cerita lengkapnya bisa disimak di podcast karena panjang banget.

Simak juga podcast gue lainnya hehe

Pertama, cara berkendaranya nggak nyaman banget, nggak smooth kayak naik angkot. Kedua, entah dia udah niat dari awal atau karena melihat celah kami yang nggak hafal tujuan kami, tapi kami diputer-puterin nggak jelas. Dia bilang, β€œOh iya, emang jalannya nggak ke sini sih, tapi karena kalian suka banget pake Google Maps jadi saya ikutin aja.” Ngeselin bangeeettt! Bahkan setelah kami udah sadar dia kerjain pun, dia masih berusaha muter-muter.

Pertunjukkan ladyboy di Mambo Cabaret, Bangkok
Tergoda bujuk rayu syaiton nirozim

Long story short, pertunjukkan kabaretnya keren banget. Saat penonton berjalan keluar, para ladyboy yang tadi manggung berdiri berjajar di depan pintu keluar. Mereka mengulurkan tangannya, dan gue adalah salah satu penonton yang tergoda bujuk rayu iblis itu. Detik berikutnya, gue udah berada di antara 2 ladyboy dengan seorang cowok pemain kabaret yang fotoin kami. Eh ternyata bayar dong! Gue terpaksa kasih THB 100 yang ada di saku.


Asma Kambuh di Phuket

Gue nggak tau gimana penyakit kambuhan lainnya, tapi asma adalah penyakit kambuhan yang nggak enak banget. Meski cuma sedikit sesak, tapi udah nggak bikin nyaman ngapa-ngapain, termasuk tidur sekali pun. Sialnya ini terjadi saat gue ke Phuket pada April 2018 lalu.

Naik tuk-tuk bareng di Phuket

Gue udah nggak sehat sejak awal, pilek dan meriang, yang ternyata tentu saja jadi lebih parah di hari berikutnya. Hari ketiga, asma gue fix kambuh. Udah minum obat persediaan, tapi nyaris nggak ngefek. Padahal gue harus jalan kaki naik turun tanjakan buat nganterin temen gue ke jalan raya, balik lagi ke homestay, terus check-out dan ke kota karena harus naik bus ke bandara Phuket. Apesnya lagi, 2 travelmate gue udah cabut ke Krabi.

Pas ke Palembang Januari 2020 lalu asma gue juga kambuh parah saat dini hari di Bandara Soekarno-Hatta dan malam berikutnya di hotel. Setelah gue periksa ke rumah sakit bulan berikutnya, ternyata gue kena bronkhitis akut wkwkwk.


Diperas Abang Bentor di Medan

Kejadian apes pun pernah gue alami di negeri sendiri. Saat itu Agustus 2016, gue sewa bentor (becak motor) dari Masjid Raya Medan ke Istana Maimun, sarapan, beli oleh-oleh, terus ke Stasiun Medan. Sesingkat dan sedekat itu, nggak sampe setengah hari, coba cek di Google Maps. Gue habis dari Danau Toba dan berniat menghabiskan waktu setengah hari buat city tour di Medan.

thetravelearn.com sudah menjejak di Masjid Raya Al-Mashun, Medan

Salahnya gue adalah nggak deal-dealan dari awal, saat itu emang masih tergolong tahun-tahun pertama traveling. Begitu sampai di Stasiun Medan, gue syok sama tagihan si abang bentor. Jujur gue lupa berapa, tapi menurut gue nggak worth the price banget. Yang lebih ngeselin adalah si abang malah playing victim. Akhirnya setelah bales ngomel dan kasih duit yang ada, gue masuk ke dalam stasiun, bodo amat sama dia yang masih ngoceh.

Btw, mungkin juga harganya nggak mahal-mahal amat buat ukuran Medan dan gue yang salah. Gue waktu itu nggak tau Medan semahal itu.


Terjebak Banjir di Jakarta

Hampir aja gue lupa kejadian apes ini. Jaraknya yang deket dan frekwensinya yang sering bikin ke Jakarta itu nggak terasa kayak traveling. Tapi tetep aja, Jakarta adalah kota di luar Bandung yang berjarak lebih dari 3 jam perjalanan kereta api. Kejadiannya paling baru, bulan Januari 2020 kemarin saat gue ada hotel review job di All Sedayu Kelapa Gading.

Biasanya ruang fitness di All Sedayu Hotel Kelapa Gading sepi sih

Gue check-in hari Sabtu siang dan check-out besok Minggunya. Bulan itu Jakarta memang lagi banjir-banjiran, dan hujan turun deras hari Sabtu malam. Gue, yang terus menerus di dalam hotel, had no idea seberapa parah kondisi di luar. Kamar gue ada jendela, tapi menghadap ke area apartemen yang bebas banjir. Lalu hotelnya berada di dalam Mall of Indonesia (MOI), yang areanya lebih tinggi dari jalan raya.

Begitu gue check-out dan mau jalan ke pool Cititrans yang sebetulnya hanya berjarak beberapa puluh meter, gue terkesiap karena sepanjang jalan banjir selutut bahkan di beberapa titik, sepaha. Gue coba keberuntungan ke Cititrans karena gue udah reservasi, ternyata armada mereka juga dihentikan sementara.

Terjebak banjir di Kelapa Gading, Jakarta Utara | Januari 2020

Gue lalu tertatih-tatih jalan kaki menerabas banjir lebih dari 1 km ke stasiun LRT Jakarta. Celana, bagian bawah tas, bahkan sepatu gue udah basah karena sempat nggak sengaja lepas dari genggaman. Gue nggak berhasil cegat satu mobil pun, dan udah nggak ada kendaraan Dishub yang lewat. Padahal saat jalan kaki ke Cititrans, ada beberapa mobil yang nawarin.

Mendekati stasiun LRT, gue mampir beli sandal di Indomaret. Gue naik LRT sampe stasiun terakhir di Velodrome, ganti baju dan cuci tangan-kaki di toilet stasiun, lalu transfer ke busway. Gue turun di halte Dukuh Atas, lalu jalan kaki ke pool Xtrans. Puji Tuhan masih ada satu travel terakhir. Telat dikit aja, gue mungkin harus nginep semalam di Jakarta.


Di luar itu, masih ada beberapa kejadian not-so-nyesek lainnya yang gue alami saat traveling. Di antaranya adalah kartu ATM yang kelupaan di Bandara Soekarno-Hatta dan kartu kamar hotel di KL yang jatuh di tempat makan (thanks God abangnya lihat dan nyimpen). Air minum dan benda cair lainnya yang disita di bandara entah udah berapa kali hahaha.

Kalo kamu, ada kejadian apes aja yang kamu alami? Share di kolom komentar yak. Meski ngeselin, tapi mari kita keep learning by traveling~

31 komentar

  1. Mungkin aku tidak punya drama selama dolan mas, itu juga akrena dolannya tidak jauh ahahahha. Tapi memang harus diwaspadai sih kalau pas kita lagi plesiran

    1. Kalo kategori “drama” aku ada lagi mas, beneran drama wkwkwk.

      Gpp gak punya drama selama perjalanan, nanti akan ada drama di bagian hidup lainnya hahaha πŸ˜‚

  2. Dulu jaman blackberry pas di LCCT, trackballnya rusak, bisanya zoom-in gak bs balik normal jadi foto selfinya isinya pipi semua πŸ˜€ πŸ˜€ :D, mana gak hafal pake keypadnya.
    Kalo kesasar ya biasa deh hahaha, di HK karena patokan gedung2, sampe kaki mau potek rasanya. Ada juga, salah makan pas hari terakhir di Kamboja, sampe rumah alerginya baru muncul, bontol-bontol tangan dan badan. Kalo soal foto hilang ya kejadian juga sih, maksudnya mau delete karena udah dicopy ke external storage, ternyata copy-nya masih dalam tahap rencana hahaha…

    1. Wahaha, kesasar mah udah jadi drama rutin ya.

      Aku juga seriiiiingggg kayak gitu. Merasa udah melakukan sesuatu tapi ternyata baru di tahap rencana πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  3. Untung pas hp ilang itu ngga lagi solo traveling gi, bakal lebih ribet kalau lagi jalan sendiri..

    yg sama ladyboy itu bukan apes, tapi beruntung, biar ada fotonya dipajang di blog hahaha..

    kejadian apes selama traveling aduuuh banyak bgt,, terinspirasi buat bikin postingan kek gini juga nih, ntar ah pan-kapan..

    -traveler paruh waktu

    1. Hooh, Bar. Bakal lebih ribet kalo jalan sendiri.

      Kuylah bikin, ntar kubaca

  4. 100 baht lumayan banget haha. Tapi ya anggap aja kesempatan langka bisa foto sama mereka.
    Aku alhamdulillah selama ini nggak pernah ada cerita kehilangan. Kalau hampir ya ada, cuma gak sampe apes banget.

    Soal asma, gak enak banget ya pasti. Mungkin sama nggak enaknya kalau kena diare. Lemes sebadan-badan.

    1. 100 Baht jatah makan sehariiii hahahaha. Sangat berharga untuk anak kost saat itu.

      Sakit itu emang nggak enak banget ya mas saat traveling. Bersyukur banget saat bisa traveling dengan sehat meski kadang kondisinya harus hemat.

  5. Banyak juga ternyata kejadiannya, mas Nugie πŸ˜„

    Nggak kebayang pusingnya kena banjir setinggi itu, pasti bingung banget ya pas kejadian. Saya pun setiap banjir dan masih di luar rumah bawaannya rungsing semacam ingin cepat-cepat pulang πŸ˜‚ belum lagi kalau sampai sepatu basah, bakal dingin kaki dan nggak nyaman untuk jalan πŸ™ˆ

    By the way, saya belum pernah punya pengalaman seperti kehilangan barang, dan lain sebagainya (semoga nggak pernah *ketok meja*) πŸ˜† paling kalaupun ada, pengalaman yang nggak mengenakan itu related to harus transit tapi ternyata pesawat pertama delay jadi ketinggalan pesawat ke dua yang mana cukup membuat KZL juga pas kejadian πŸ˜…

    1. Eh kena banjir di mana, kak? Jakarta juga?

      Puji Tuhan kalo belum pernah mengalami kejadian-kejadian apes saat traveling, kak. Mungkin Tuhan mau menggembleng saya dengan kejadian-kejadian itu 😸😸😸

  6. Kejadian paling apes saat traveling? Tentu saja kehilangan kamera underwater saat liputan ke Belitung tahun 2012. Dan sampai sekarang masih bertanya-tanya ilangnya tuh di mana. Soalnya beberapa waktu sebelumnya masih aku pegang dan aku pake buat motret. Dalam jarak 30 menit kamera sudah nggak ada. Aku dan temanku udah nyusuri jalan yang kami lalui, termasuk singgah ke lokasi-lokasi yang kami datangi sebelum kamera ilang. Tetep nggak ketemu. Hiks, sedih banget. Kamera kantor pulak, dan belum dipake buat motret underwater.

    Terus pas sampai di penginapan ngobrol sama ownernya dong. Ditanyain kami seharian ke mana aja. Ku bilang kami sempat ke situs di tengah hutan buat motret dan ambil data lokasi pake GPS. Si bapak terus berpraduga macam-macam hahaha. Abis itu aku dipanggilin orang pinter dong, padahal aku ndak minta. Ah runyam lah malam itu. And you know, efek dari “dipanggilin orang pinter buat baca pikiranku” berdampak ke banyak hal lo, Gie.

    Tahun 2018 aku ikut kelas wise women di gereja. Di retreat penutupan ada didoain satu-satu. Pas pembicaranya lihat aku beliau langsung bilang “kamu yang saya cari dari tadi. kamu pernah berhubungan dengan okultisme ya? sayamerasa ada roh lain di tubuhmu” btw ibu pendeta itu emang dikenal punya karunia mengusir roh jahat dan sebagainya. wis lah pas kui aku lemes. aku bilang enggak. dari orangtua juga nggak ada pegangan. terus aku ingat momen di belitung itulah. dan ternyata iya, itu jadi titik masuk roh lain. Terus ada doa pelepasan khusus buat aku. Tanganku tu bisa panas banget dan gemetar hebat pas didoain sampai semuanya keluar. Nggak lagi-lagi deh berhubungan dengan “orang pinter”. Kalau ndak dipertemukan dengan ibu pendeta tersebut ya mungkin “dia” masih ada di aku sampai sekarang tanpa aku tahu. Ini beneran pengalaman apes seapesnya.

    Lah, kok malah aku curhat ya? Bisa jadi postingan blogku sendiri nih harusnya hahaha.

    1. What a story, mbak! Menarik banget jadi satu tulisan tersendiri, takdukung. Jadi reminder juga buat aku, biar jangan sampe berurusan sama “orang pinter” dan semacamnya meski hanya sebagai pasien.

      Kejadian kameramu mirip kayak hapeku ya, nggak jelas gimana hilangnya. Aku jadi inget pas kang Asep “Presiden Asep Sedunia” nggak sengaja jatohin hapenya di Danau Toba xD

  7. Rizki Kurniawan · · Balas

    Wah pengalaman apes ya, paling “berkesan” sih pas saya memulai perjalanan internasional

    Yang pertama sekitar April 2016, long weekend Jumat Agung kalau gak salah. Belum ada kereta bandara, belum tahu trik ngeteng KRL Duri – Kalideres – Gojek – Soetta, dan dengan pedenya ambil penerbangan AirAsia sekitar jam 8 malam ke Kota Kinabalu via T3 yang baru 10% jadi itu. Lah apes dong, keluar kantor jam 5 sore ke Gambir, bus damrinya gak ada. Naiklah travel gelap. Macet sepanjang tol Sedyatmo. Pas udah sampe Bandara, yang dianter duluan penumpang T1 dan T2. Nyampe depan Gate T3 Internasional, petugasnya udah kemas-kemas, dan ditolak. Akhirnya dengan gontai berjalan cari duduk di salah satu ruang tunggu… dan nangis. Puas nangis, pulang ke kosan sudah lewat tengah malam, tidur, dan bangun 12 jam kemudian~ Namun Akhirnya saya merealisasikan perjalanan Kota Kinabalu – Bandar Seri Begawan di Libur Idul Adha tahun yang sama

    Lalu April 2017, sama pula, di sekitar libur Jumat Agung. Pulang dari Jepang untuk pertama kali dengan koleksi foto seabrek di hape, ceritanya mau ambil uang di ATM area publik T2. Lalu asal jalan aja ke Solaria Terminal Damri buat makan. Lah keinget dong hape yang kecil ditaruh di atas ATM belum diambil. Balik ke ATM, hape lenyap. Tanya sekuriti bandara bilang kagak tahu. Panik buka google, mau factory reset ceritanya. Lah yang kepencet factory reset malah hape yang lagi saya pakai dengan foto seabrek itu. Ilang sudah itu ratusan foto. Dua hari masih utak utik cari cara biar fotonya balik, gak bisa, dan akhirnya berdamai dengan kenyataan. Yah setidaknya sudah ada yang diunggah ke Instagram dan jadi sedikit kenangan bahwa pernah ke Jepang tahun 2017

    Dan ternyata…. saya masih mengalami apes di libur Jumat Agung bulan April 2018, saat perjalanan ke Yangoon. Uang yang baru ditukarkan dengan nilai ekuivalen Rp400.000,00 lenyap entah kemana saat saya meninggalkan bandara. Saya tidak tahu apakah uangnya jatuh atau tertinggal di dekat money changer, dan baru menyadarinya setelah saya berjalan kaki 2 km dan tiba di Stasiun KA untuk memesan tiket kereta loopline menuju Yangoon. Ini kesel, gemes, speechless, campur aduk lah. Baru juga keluar bandara, hahahah. Untung tidak terlalu mengganggu kelancaran perjalanan saya

    Oh tentu saja ada hal apes yang terjadi di Jumat Agung April 2019. Yang ini malah perjalanan belum dimulai. Kali ini tepat pula di libur Paskah. Saya batal ke India karena maskapai Jet Airways yang rencananya menerbangkan saya bangkruuuut, minta refund sampai sekarang gak pernah ada kabarnya. Yah namanya juga bangkrut~~

    And we all know what happened in April 2020 anyway~ perjalanan darat, laut, dan udara bisa dikatakan lumpuh, saya yang udah pesan tiket buat liburan Jumat Agung ke Jogja buat semi honeymoon pun harus refund tiket dengan berlapang dada dan memutuskan semi honeymoon di kasur berdua saja sepanjang libur *ups*

    Yah walaupun selalu ada kejadian apes di bulan April, saya tidak akan kapok merencanakan perjalanan di Bulan April. Secara statistik wajar sih harusnya, makin banyak perjalanan tahunan yang direncanakan di bulan April, makin tinggi pula peluang ada gangguan di bulan itu juga. Soalnya bulan yang konsisten memberikan long weekend di Indonesia setahu saya cuma bulan April dengan Jumat Agung. Dan walau belum tentu tiket pesawat selalu yang termurah, yang pasti bukan harga Batas Atas. Belum lagi belahan bumi utara dan selatan lagi sama-sama sejuk-sejuknya, Yang utara memasuki musim semi dan yang selatan di musim gugur. Semoga dunia membaik di April 2021 biar saya bisa melakukan perjalanan ke… Jepang maybe, buat melaksanakan deferred honey moon *halah*

    Ups maaf komentarnya panjang om, wkwkwkwk

    1. HUAHAHAHA AKU NGAKAK BACA CERITAMU YANG KEDUA.

      Makanya Jumat Agung tuh ibadaaahhh jangan foya-foyaaa (percikin air baptisan ke Rizki)
      Biar kejadian hilang foto gak terulang, tiap hari aku backup either ke Google Drive atau PC, or both.

      Aku gak nyangka kamu bisa nangis juga lho mas. Memang yang paling apes adalah penerbangan yang batal karena kelalaian kita. Tapi kamu risky banget sih ambil flight jam 8 malem dan nggak cuti, mntang-mentang namanya Rizki.

      1. Rizki Kurniawan · ·

        Ya gimana mas cowok juga manusia biasa hiks *halah*. Gatau itu kayaknya emang lagi mellow dari beberapa hari sebelum terbang, dan masih belum tau medan Soetta. Ditambah kesel banget itu macetnya Soetta dan Sedyatmo beneran gak wajar, macam hampir stuck. Sampai 2020 saya belum pernah mengalami macet separah itu lagi di sekitar Soetta. Jadinya ya udah setelah ditolak ya duduk diem sendiri dekepin muka pake telapak tangan. Lah kok netes, eeeeh nangis doooonggg wkakakak. Yaudah puas-puasin aja, sepi jarang ada orang ini *ups*

        Dan sejak kejadian itu saya riset berbagai macam cara menuju bandara secepat mungkin di hari kerja terakhir menjelang akhir pekan. Ketemu lah cara ngeteng via KRL. Dan semenjak KA Bandara beroperasi apalagi berhenti normal di Duri yang dekat dari kantor saya buat naik turun penumpang, beban hidup perjalanan di akhir pekan berkurang drastis, wakakaka

        Oh dan Beberapa bulan setelah salah factory reset saya beli kamera mirrorless karena waktu itu saya lama-lama merasa gak praktis kalau semua hal di kala liburan dibebankan ke smartphone yang baterainya sangat krusial dan harus dijaga biar seawet mungkin dan gak lowbet atau mati tiba-tiba saat ada momen penting. Dan yah mulai rajin backup juga sekarang, hahahah

      2. Bwtul, mas. Buat dokumentasi, jangan pake gadget yang sama dengan sehari-hari. Minimal dua hape.

  8. Yg ladyboy bener2 ga terlupakan yaaa hahahhaha. Serius hasil operasinya halus banget ya mas :D. Tapi yakaliiii megang aja 100 bath wkwkwkwkwk.

    Tp spesial apapun pengalaman traveling kita, itu slalu seru kalo diinget2 πŸ™‚ . Malah bikin pelajaran dan antisipasi kedepannya supaya ga kejadian . Aku pernah lah ngalamin yg ga enak, tapi ga sampe parah2 amat. Palingan yg nyesek pas udah jauh2 hari book hotel , berbintang 4, untuk honeymoon, di Manila, tiba2 pas hari H dicancel Ama mereka Krn sedang renovasi. Itu kampret banget sih. Dibalikin memang tp lamaaa. Artinya aku hrs cari hotel baru, dan ga ada yg murahlah kalo berbintang pesen di hari yg sama.

    Trus pulangnya naik airasia dari Clark. Ga ada notif apapun ternyata mereka reschedule ke hari Selasa ya. Sampe spam aku periksa ga ada 1 pun email ato SMS ato apapun dr mereka. Refund lagi, masuk 3 bulan kemudian. Aku hrs cari pesawat ganti di hari itu juga yg harganya jauuuuuuh LBH mahal. Sejak itu aku slalu pake asuransi perjalanan.

    Tp ga akan kapok lah traveling. Hal2 begitu malah jadi bumbu sbnrnya :).

    1. Wah, kok parah ya servis di Filipina itu. Kesel banget sih udah book mahal jauh-juh hari dan ternyata dibatalin dadakan sepihak dengan refund yang lama.

      Betul, nggak akan bikin kapok traveling, dan justru jadi berkesan πŸ™‚

  9. banyakkkk!!! ntar gw bikin artikel sendiri juga ah soal kesialan plus malu2in pas traveling. hahahaha

    1. Hahaha kabari kalo udah ada artikelnya, text me!

  10. Sama, pernah kehilangan foto-foto pas di Aussie. Gara-gara kesalahan sendiri yang lupa pindahin ke laptop tapi dah di format SD cardnya.

    Arrrghh… sesaknya masi terasa hingga sekarang

    1. Ahahaha kalo udah kayak gitu jadi kesel sama diri sendiri ya πŸ˜‚

  11. #justinindyo · · Balas

    Ini seru banget tulisannya! Saya jadi keingetan juta hal-hal apes yang pernah dialamin, dari yg rugi finansial sampe yang aneh banget wkwk. Pingin bikin ah tulisannya nanti.

    Btw saya pernah kebanjiran pas di Bangkok. Jadi kan teman nitip beli kaos kaki, nah saya cari malem-malem di pasar Khaosan Road. Lha terus hujan deres banget, deres sederes-deresnya terus akhirnya banjir sampe bawah betis. Kami terjebak di toko orang, awkward banget numpang neduh tapi gak beli wkwk. Karena udah kelamaan, akhirnya melipir mepet mepet pinggir terus ke 7eleven beli jas ujan dan jalan pulang sambil ujan-ujanan.

    Gak dapet kaoskaki, badan basah, tapi entah kenapa malah happy hihihi. Jadinya gak apes dong yah ini.

    1. Bahwasanya bahagia adalah perkara hati πŸ™‚
      Tapi buat orang lain tetep terkesan apes, jadi masukkan aja hehe.

      Salam kenal, mas! Aku dukung bikin tulisannya. Makasih udah mampir ya, blog-nya cakep! Mau ulik-ulik tulisannya ah.

  12. andromedanoholo · · Balas

    Aduh itu kehilangan foto satu folder kayaknya nyesek bgt sih mas. Babak belur hati rasanya…hahaha

    Aku pernah di Sulawesi lagi overland dari Poso ke Luwuk Banggai, naik travel malem-malem gelap gulita di jalan kecil pinggir pantai. Tiba-tiba mobilnya ngambang karena ada banjir kiriman dari gunung. Salah2 mobil yang aku tumpangin bisa hanyut ke laut. Hehehe

    1. Eh, jadi gimana akhirnya? Berhasil melalui banjir itu?

      1. andromedanoholo · ·

        Alhamdulillah berhasil mas. Dibantu sama warga sekitar. Pada nahanin trus pasang tali biar bisa ditarik pake truk…ngeri-ngerii sedap

  13. Saya dan keluarga juga pernah mengalami. Tepatnya saat pindah (termasuk traveling gak sih?) dari Makassar ke Lombok. Kami naik kapal Pelni waktu itu, satu kamar kelas 1 atau 2. Lupa.
    Namanya pindahan pasti banyak barang bawaan yaa. Eh pas kapalnya transit di Bima, sebelum tiba di Lombok (Pelabuhan Lembar), kok ya hilang dua kardus 😦

    Dan baru sadar pas kapal udah kembali berlabuh. Mau dicari juga susah sih. Itu pelabuhannya Bima asli ramai banget. Sedihnya karena dua kardus itu isinya gamisnya ibu dan peralatan masaknya beliau. Tiap ingat, pasti melow. Tapi ya udah deh..ikhlaskan aja.

    1. Waduh, sedih banget ya benda-benda kesayangan ibu hilang saat pindahan. Ketuker sama orang lain kali ya, kak.

  14. Apes waktu traveling ya
    Saya juga pernah mas, tp waktu itu saya pendakian bukan traveling
    Waktu itu ke Gunung Slamet sekitar tahun 2016.
    Di awal perjalanan Jogja-Purbalingga aja motor yg dinaikin udah rewel di Kebumen.
    Baru beberapa kilometer ngelewatin gapura pendakian di Jalur Bambangan, kami nyasar di perkebunan. Ternyata kami salah ambil jalan dan malah ambil jalan utk petani cari rumput wkwkwkwk
    Setelah di Pos 5 kami kejebak badai, gelap bgt hujan nya mas. Hujan deres, petir, kabut, angin keras bgt hahaha akhirnya kami berlindung di Selter di pos 5 bareng 2 rombongan pendaki lain.
    Malemnya Selter kami kemasukan Babi Hutan. Jadi tuh Babi berhasil jebol dinding selter yg terbuat dari seng besi. Kebetulan tas Carier ku dan teman ku di seret Babi. Akhirnya berhasil diambil walaupun keadaan udah agak robek dan kotor lumpur. Beberapa baju, jaket, sarung tangan dan kaos kaki basah semua.
    Subuh nya kami lanjut daki sampai puncak, tepat beberapa kilometer sebelum puncak badai datang lagi. Dari 3 rombongan yg naik bareng (sekitar 12 orang) ada 3 orang yang kena Hipotermia. termasuk saya wkwkwkw. Barangkali karena sarung tangan dan kaos kaki yang dipakai masih basah krn tadi diambil babi kali ya. Fisik dan tenaga juga terkuras gara-gara cuaca dan jalur yg nanjak bgt. Tapi Puji Tuhan temen-temen dari rombongan sigap tolongin sampai pulih dan bisa lanjutin pendakian. Puncak berhasil kami dapatkan walau gak bisa lihat apa-apa krn badai wkwkw. Total waktu kami di pendakian kali ini hampir 5 hari padahal kalau normal cuman 2-3 hari. Yahhh buat pelajaran dan pengalaman ya mas πŸ™‚

    1. Pendakian juga termasuk traveling, bro.

      Wew, lengkap banget ya dramanya. Dari motor rewel, nyasar, kena hujan, diserang babi, sampai hipotermia. Puji Tuhan bertahan sampai akhir dan bisa kembali dengan selamat ya.

Like atau komentar dulu, kak. Baca tanpa komentar itu kayak ngasih harapan semu :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Khairunnisa Siregar's

Learn from yesterday, live for today, and hope for tomorrow

Jilbab Backpacker

Travel - Halal Lifestyle Blog

Guru Kelana

Perjalanan sang guru di berbagai belahan dunia

Ferdi Cullen-The Microtraveller

A microtraveller is a journey local or overseas that is short, flexible, simple, cheap – yet still fun, exciting, challenging, refreshing and rewarding

Pink Traveler

Kemasi ranselmu dan pergilah melihat dunia

#FDCG

SEBUAH CATATAN TENGIK ANAK TEKNIK

dyahpamelablog

Writing Traveling Addict

Andromeda Noholo

Ulasan tempat, catatan perjalanan, dan daily blog

Daily Bible Devotion

Ps.Cahya adi Candra Blog

Lonely Traveler

Jalan-jalan, Makan dan Foto Sendirian

bardiq

Travel to see the world through my own eyes.

CERITA LIANA

Travel More, Share More

Casa Fasa

Travel & Life

Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

Mollyta Mochtar

Travel and Lifestyle Blogger Medan

Jalancerita

Tiap Perjalanan Punya Cerita

Tukang Ngider

Ngider terus, terus ngider. Kuy, der!

Liza-Fathia.Com

a Lifestyle and Travel Blog

liandamarta.com

A Personal Blog of Lianda Marta

Eka Hei

Selalu ada cerita dalam setiap langkah

D Sukmana Adi

Ordinary people who want to share experiences

Papan Pelangi

tempat berjalan dan bercerita

Guratan Kaki

Travel Blog

Omnduut

Melangkahkan kaki ke mana angin mengarahkan

The Spiffy Traveler

Exploring Endless Paradise

Efenerr

mari berjalan, kawan

BARTZAP.COM

Travel Journals and Soliloquies

Bukanrastaman

Not lost just undiscovered

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

Jalan-Jalan Terus!

Cerita Perjalanan Wisata dan Budaya

Travel Vlogger Indonesia

Travel Vlogger Indonesia, menginspirasi lewat travel vlog Indonesia, berbagi informasi liburan dan vlog jalan jalan!

Plus Ultra

Stories and photographs from places β€œfurther beyond”.

backpackology.me

An Indonesian family backpacker, been to 25+ countries as a family. Yogyakarta native, now living in Crawley, UK. Author of several traveling books and travelogue. Owner of OmahSelo Family Guest House Jogja. Strongly support family traveling with kids.

Musafir Kehidupan

Live in this world as a wayfarer

Fahmi Anhar

Travelogue

Cerita Riyanti

... semua kejadian itu bukanlah suatu kebetulan...

Ceritaeka

Travel Blogger Indonesia

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

Usemayjourney

Melihat, Mendengar, Memaknai

Winny Marlina

Winny Marlina– whatever you or dream can do, do it! travel

%d blogger menyukai ini: