Sany Rosa Hotel, Tenang dan Rindang di Bandung Utara

Jarang-jarang gue menemukan hotel di Bandung yang lokasinya strategis tapi lingkungan sekitarnya nyaman. Maksudnya, deket jalan raya di kawasan pusat kota, tapi tetap rindang dan tenang. Ternyata, kriteria seperti itu bisa gue temukan di Sany Rosa, sebuah hotel bintang 3 yang berdiri di kawasan Bandung Utara.

Lebih tepatnya, Sany Rosa Hotel beralamat di Jalan Hegarmanah no. 2a, Bandung. Mungkin sekilas kamu merasa asing dengan nama Jalan Hegarmanah, tapi kalo Jalan Setiabudhi tau ‘kan? Nah, Hotel Sany Rosa ini berada di pertigaan Jalan Hegarmanah dan Jalan Setiabudhi. Beberapa meter di sebelah Setiabudhi Supermarket, deket sama factory outlet Rumah Mode dan Cihampelas Walk. Lalu karena lokasinya udah agak ke utara, Hotel Sany Rosa cocok buat kamu yang mau ke Observatorium Bosscha, museum 3D Amazing Art World, dan kawasan wisata Lembang.

Tampilan fasad Sany Rosa Hotel Bandung

Lobi Sany Rosa Hotel Bandung

Lobi Hotel Sany Rosa Bandung cukup luas dan fungsional. Ada beberapa set tempat duduk dengan sofa yang empuk. Tersedia beberapa majalah dan surat kabar untuk menunggu antrian check-in atau sekadar teman bersantai. Ruang makan berada di sebelah lobi, tak ada pembatas masif di antara keduanya.


Fasilitas Kamar Hotel Sany Rosa Bandung

Oleh front officer, gue diberi kamar dengan tempat tidur double bed di kamar standard lantai 2. Kamar ini menempati salah satu bangunan lama yang ada di belakang bangunan utama, jadi memang agak terpisah dari bangunan utama. Gedung dua lantai itu menghadap halaman parkir dan gedung baru yang berdiri beberapa meter di seberangnya. Karena cuma dua lantai dan gedung lama, jadi akses ke lantai 2 hanya melalui tangga manual.

Saat udah tepar tapi nggak mau berantakin kamar

Ukuran kamarnya sendiri cukup minimalis, namun dibalut dengan desain interior bernuansa alam dan tradisional Sunda yang kaya unsur kayu dan warna coklat. Buat solo traveler muda kayak gue, luas kamarnya udah cukup.

Meski bangunan lama, namun akses pintu udah pake teknologi smart card kok. Fasilitas di dalamnya adalah:

  • Teko listrik, air mineral, kopi-teh-gula, dan cangkir
  • Meja dan kursi kerja
  • TV
  • Slippers
  • Lemari baju
  • Kamar mandi dengan hot shower
  • Toiletries: sabun bar, sabun cair, sikat gigi, pasta gigi, shower cap.

Peralatan mandi di kamar Sany Rosa Hotel Bandung

Yang gue suka dari kamar gue ini adalah meja kerja yang kokoh dan lega. Lantai kamar juga berlapis karpet, jadi nggak terasa dingin. Ada nakas di masing-masing sisi ranjang dengan beberapa laci penyimpanan.

Untuk kamar mandi memang standar, desain khas kamar mandi lama dengan shower reguler dan tirai untuk menjaga area shower dengan area kering. Karena nggak suka sama tirai ini, jadi tirai selalu gue buka. Tapi kamar mandinya lega kok, dan air panas berfungsi dengan baik.

Area duduk di depan kamar Sany Rosa Hotel Bandung

Salah satu fitur yang gue suka dari hotel-hotel lama adalah kehadiran area bersantai di teras, dan ternyata fasilitas ini nggak absen di Sany Rosa Hotel. Persis di depan kamar gue ada kursi sofa dan meja yang cocok banget buat ngopi-ngopi sembari ngobrol di malam hari. Gue suka dengan pemandangan “bukit bintang” yang terbentang, suasana jadi terasa semakin syahdu dan teduh..


Fasilitas Hotel Sany Rosa Bandung

Ternyata ada banyak communal space di Sany Rosa Hotel. Selain area duduk di depan kamar gue, di lantai satunya sendiri ada area duduk yang lebih luas dengan beberapa surat kabar. Lalu di bangunan utama, ada open space yang letaknya di tengah, dikelilingi oleh kamar-kamar tamu dari keempat sisinya. Area terbuka ini berada tepat di sisi lobi.

Area duduk di lantai 1 Sany Rosa Hotel Bandung

Area terbuka seperti resor di Sany Rosa Hotel Bandung

Walaupun hotel tua dan kondisinya saat itu juga sepi, namun suasananya sama sekali nggak serem. Serius! Saat malam, lorong-lorong Sany Rosa Hotel dan area terbuka itu terkesan romantis dengan pencahayaan keemasan yang sedikit temaram. Namun saat terang, aura liburan begitu terasa, apalagi dengan kehadiran pohon-pohon palem dan pilar-pilar berlapis marmer di sepanjang koridor.

Fasilitas lain yang cukup menarik di Sany Rosa Hotel adalah kolam renang. Lokasinya memang agak tersembunyi di belakang gedung baru. Gue aja baru tau di hari kedua gue nginep. Rencana mau foto-foto sebelum check-out seperti usulnya @kepinhelmy, eh begitu gue di kolam tiba-tiba ada rombongan sirkus yang ucluk-ucluk dateng, memutuskan menunggu waktu check-in dengan bermain di kolam renang. Ya udah, terpaksa cuma bisa foto-foto di sudut yang kurang instagrammable. Fasilitasnya sendiri menarik. Ada outdoor shower dan kamar mandi tertutup.

Memantau rombongan sirkus

Lokasi kolam renang Sany Rosa Hotel memag agak tersembunyi

Sany Rosa Hotel juga menempati lahan yang sama dengan restoran Jepang bernama Musouya dan sebuah toko gadget yang ada di deket kolam renang. Oh iya, untuk bangunan baru Sany Rosa Hotel, kamar bisa diakses dengan elevator alias lift.


Sarapan, Black Burger, dan Angkringan di Sany Rosa Hotel

Sany Rosa Hotel membuka sarapan dari jam 6 pagi. Tapi kalau mau seluruh menu siap, dateng aja sekitar jam 7 pagi. Buat seorang travel blogger dan hotel reviewer kayak gue, kelengkapan menu ini penting banget. Buat yang udah siap dari jam 6, tenang, main course dan beberapa menu pendamping udah siap kok.

Sarapan gue di Sany Rosa Hotel

Pilihan minum saat sarapan di Sany Rosa Hotel Bandung

Bubur ayam di Sany Rosa Hotel Bandung

Ruang makan di Sany Rosa Hotel

Variasi menu sarapan di Sany Rosa Hotel ini beyond my expectation. Lebih bermacam-macam dari yang gue duga! Selain nasi goreng dan lauk pauk sebagai main course, juga ada nasi kuning, omelet, kue-kue, puding, sushi, bubur sumsum, bubur ayam, dan snack. Untuk minumannya tersedia kopi, teh, infused water, dan jus.

Gue juga cobain menu makan malam Sany Rosa Hotel, yaitu Black Chicken Burger dan Green Fantasy yang harganya cuma Rp35.000,00 aja! Burgernya diisi daging ayam, telur ceplok setengah matang, keju, dan sayuran, disajikan dengan french fries. Green Fantasy-nya terbuat dari mojito dan buah kiwi, manis segeeerrr!

Black Burger Sany Rosa Hotel

Green Fantasy, Sany Rosa Hotel

Saat itu (bulan Oktober) paket Black Burger memang lagi jadi Promo of The Month, semoga pas kamu nginep di situ masih promo juga ya. Karena buat ukuran burger dengan porsi yang cukup besar dan udah paket sama minuman, Rp35.000,00 itu murah banget! Apalagi ini adalah menu hotel yang biasanya harganya mahal. Walaupun packaging-nya nggak mewah-mewah banget, tapi cukuplah buat difoto, dan yang penting rasanya enaaakkk.

Kangen suasana angkringan Jogja tapi bete sama hiruk pikuk lalu lintas Bandung? Nah, ada angkringan yang hadir setiap hari Jumat & Sabtu pukul 15:00-21:00. Karena gue nginep di sini hari Kamis-Sabtu, jadi gue bisa sempet cobain. Suasananya tenang, tempat duduknya banyak jadi nggak usah takut rebutan.

Menu angkringan Sany Rosa Hotel yang bervariasi

Harga angkringan Sany Rosa Hotel mulai Rp7.500,00


Menu-menu khas angkringan seperti sego kucing, sate-satean, dan gorengan lengkap tersedia berpadu dengan kuliner lokal Bandung seperti siomay, mie, dll. Harganya Rp7.500 atau Rp15.000,00 untuk item-item tertentu. Dengan alunan musik tradisional Sunda, suasana angkringan jadi semakin enakeun. Program angkringan ini terbuka buat umum, jadi bukan buat tamu hotel aja.


Kamar-Kamar Sany Rosa Hotel

Selain kamar Standard Room yang gue inapi, ada beberapa tipe kamar lain di Sany Rosa Hotel Bandung, yaitu: Deluxe Room, Grand Deluxe Room, dan Suite Room. Ada yang twin bed, dan ada yang double bed. Ada yang di gedung lama, dan ada yang di gedung baru. Thankfully, gue sempet diajak hotel tour dengan mengintip beberapa tipe kamarnya.

Twin Bed kamar deluxe Sany Rosa Hotel

Deluxe Room Sany Rosa Hotel dilengkapi sepasang kursi empuk

Dari segi ukuran, Deluxe Room hampir sama dengan Standard Room. Bedanya, luas kamarnya 26 m², sementara luas kamar Standard adalah 22 m². Selain area kerja, Deluxe Room juga dilengkapi dengan area santai berupa sepasang kursi dan coffee table.

Grand Deluxe Room, dengan luas kamar 32 m², dilengkapi sofa dan kulkas, selain fasilitas yang ada seperti 2 tipe kamar sebelumnya. Sementara Suite Room lebih luas lagi, 45 m². Foto-foto di bawah ini adalah foto Suite Room di gedung lama. Selain fasilitas yang ada di 3 tipe kamar sebelumnya, kamar suite Sany Rosa Hotel dilengkapi ruang keluarga dan ruang makan, jadi ada 2 seating area yang nggak disekat.

Kamar Suite Sany Rosa Hotel di bangunan lama

Suite Room Sany Rosa Hotel versi lama memiliki 2 area duduk tanpa sekat

Lantainya dilapisi karpet, lalu kamar mandi didukung dengan bath tub selain regular shower. Sementara kamar-kamar suite yang baru udah nggak pake karpet dan desainnya lebih modern! Hal ini bisa dilihat dari aplikasi rainforest shower dan secondary shower di kamar mandi. Antara area basah dan area kering juga dipisahkan oleh sekat kaca, bukan lagi dengan tirai. Pemilihan furnitur di kamar dan kamar mandi suite baru juga lebih minimalis.

Di kamar suite Sany Rosa Hotel yang baru juga ada dua seating area. Namun nggak kayak di Suite Room yang lama, ruang tamu dan ruang makan di Suite Room yang baru berada di 2 ruangan berbeda. Jadi kayak di rumah!

Suite Room yang baru di Sany Rosa Hotel

 

Lalu berapa kocek yang harus dirogoh untuk menikmati kamar grand deluxe dan suite Sany Rosa Hotel? Gue cek di Booking.com, rate-nya masing-masing di kisaran Rp1.000.000-an dan Rp1.500.000-an per malam. Cukup jauh dengan rate standard room yang cuma Rp300.000an per malam, hehe.


Aduh, gue pengen banget sih staycation di Sany Rosa Hotel lagi, di kamar yang standard juga nggak apa-apa buat menikmati suasana malamnya. Tapi pengen juga sih coba nginep di kamar bangunan baru yang lebih modern suasananya minimalis. Kalo nginepnya pas weekend, siangnya gue eksplor café dulu di kawasan Hegarmanah yang tenang dan rindang, seperti Kineruku. Kamu gimana?

34 komentar

  1. Tempat seperti ini enak bagi yang datang sendirian ataupun keluarga, penting ggak salah pilih jenis kamarnya. Menu angkringannya itu cukup menarik loh. Pasti semacam nostalgia hehehehehe.

    Lihat bantal keci, dan motif yang ada di kasurnya kok pikiranku malah keingat sama bentuk kamar-kamar yang ditawarkan aplikasi merah ahahahahahha

    1. Haha, aku tau maksudmu mas. Tapi sebenernya warnanya nggak merah, melainkan cokelat, efek Lightroom 😀

      Hotel ini memang cocok buat semua macam traveler

  2. Itu gazebonya cocok buat ngobrol santai sama temen ya Nug. Asal, mudah-mudahan gak ada nyamuk aja haha. Btw, kayaknya bisa nih menjelang akhir tahun bikin kolase/ranking hotel mana yang paling berkesan selama tahun 2019 ini 🙂

    1. Gak ada nyamuk, mas. Baik di gazebo, di kamar, koridor, aman.
      Wah, ide menarik, sekalian kolase foto punggung #tetep

  3. Foto di kamar mandi nggak ada nih?

    Hotel Sanny Rosa ini khas hotel tua yang masih eksis sampe sekarang ya. Dari segi bangunan, ruangan, kamar mandi, sampe ke ruang terbuka berasa vintage banget suasanyanya. Aku paling suka bagian terbuka yang ada pohon-pohonnya, adem, syahdu, dan berasa lebih kekinian.

    Poin plus-nya ada di kolam renang yang nampak adem. Trus sarapannya banyak banget ya untuk ukuran hotel bintang 3. Jadi pengen nyobain nginep di Sanny Rosa juga.

    1. Iya nggak ada kak, kurang cocok buat gaya punggungku 😀
      Kalo aku lebih suka koridor lntai 2 gedung lama yang ngadep ke perkampungan itu. Syahdu…

  4. lagi mikir kenapa yang ini nggak ada foto pas mandi? Pasti kamar mandinya standar, nggak transparan pake kaca getuh yah…hhahahahahah

    1. Hahaha, iya mas. Nanti malah kesannya foto mesum wkwkwk.

    2. Hotel ini rasanya sempet engga laku apa ya? Tapi masih eksis, ya berarti msh laku. Pengen tahu juga interior anex hotel yg baru. Kamarnya lumayan besar, eh…suite room deng ya.
      Sering lewat situ, soalnya ke Supermarket Setiabudi.
      Review apartemen juga ga? Sebelahnya ada tuh baru. Jadi inceran org Jakarta u investasi. Hehe…

      1. Yes, suite-nya gede bangeeettt. Hehe enggak, mbak. Aku review hotelnya aja 😂

  5. Wah Black Burger cuma 35k udah sama minum 😍 , ngeces dong. Smoga kapan2 bisa check-in di SANY ROSA HOTEL dan dapet promo jugak 😁

    1. Cus, kak. Semoga terwujud ya.

  6. Mas kok rate kamar standar dan deluxe nya jauh banget ya. Sampai 700 ribu. Biasanya saya kalau nginap di kamar deluxe karena bawa bocah-bocah. Nanti pas sarapan tinggal tambah bayar anak anak 2 porsi. Tapi kalau selisih banyak gini mending sewa standar 2 kamar ya. Itupun masih lebih murah daripada satu kamar deluxe. Dapat sarapan lagi buat 4 orang. Nggak usah nambah bayar .

  7. dianisekaring · · Balas

    Area terbukanya cakep banget, cantik dan klasik gitu, bikin makin betah nginep pastinya. Kamarnya juga kelihatan nyaman. BTW ini hotel tua ya kak? Creepy gak? Hehehe

    1. Iya kak, hotel lama, kalo aku sih nggak terkesan creepy ya 🙂

  8. Duh jadi kepengen ikutan nginep disana kak, dari zaman film sherina pengen banget wisata ke boscha… eh ada penginapan yg recommended ini.. semoga aja kesampean 😀

    1. Hehe semoga kesampaian ya, terus ke Boscha deh 🙂

  9. Wah kapan kapan harus coba nih

  10. seperti biasa, review hotelnya lengkap nih si raja hotel.. tapi ada yang kurang nih, gak ada foto mandatory, guess what? hahaha..

    -Traveler Paruh Waktu

    1. Hahaha iya nih lagi gak ada, bro. Kurang pas buat foto mandatory itu 😂😂😂

  11. Angkringan ini sistemnya makan semua baru bayar atau pas pesan langsung bayar?

    Kalau saya, entah kenapa lebih suka lantai yang diberi alas karpet ketimbang yang tidak. Merasa lebih nyaman aja.

    Selalu suka baca review-mu soal hotel. Sejauh ini, untuk review makanan dan penginapan , saya belum ketemu feelnya.

    1. Makan semua baru bayar, bang. Haha aku gak masalah gak pake karpet, asal bersih dan materialnya bagus.

      Eh kalimat terakhir aku gak paham, bang 😀

  12. Deket sama Ciwalk? Kayaknya kapan-kapan saya harus cobain nginep di sini, deh. Sebetulnya ada rumah keluarga di tengah kota Bandung. Tetapi, kalau lagi diniatin jalan-jalan banget, apalagi kalau ke daerah atas suka milih cari penginapan. Malas banget kena macetnya. Termasuk waktu ke Cihampelas juga lebih memilih menginap di hotel. Biar bisa jalan kaki aja di Cihampelas

    1. Iya betul mbak, ke Cihampelas tinggal jalan turun.

  13. Sany Rosa, dari jaman kuliah kalau ke Bandung cari hotel pasti direkomendasiin ini. Sampai sekarang masih eksis.

    1. Wah, udah recommended dari dulu ya.

  14. wahh baru tahu ada hotel ini di Bandung mas. Kayaknya seru juga. Rekomendasi buat nginap kalau nanti main ke Bandung. Ahha

  15. wah.. menarik nih mas. Kapan2 kalau ke Bandung dan mau ke observatorium Boschanya bisa dipertimbangkan nih 😀

  16. Ada angkringannya. Ada bath tubnya. Dua itu aja cukup bikin saya suka. Kalau nginap di hotel yang kamarnya ada bath tub itu langsung auto pengen berendam air hangat.

    1. Me-time berkualitas gitu ya, kak 😀

  17. Harus nih masukin Sany Rosa Hotel ke list hotel buat liburan ke Bandung.
    Bagian paling bikin ngiler itu angkringannya. Hahaha
    Apalah daya aku yg suka jajan malam ini tak berdaya melihat kenikmatan angkringan. Wkwkwkwk

    Tapi kok aku kemaren jalan di Ciwalk gk ada liat ini hotel ya…
    Makasih kak rekomentasiny

    1. Dari Ciwalk dia ke atas dikit lagi, kak. Jadi memang nggak di Jalan Cihampelas-nya. Ditunggu kunjungannya di Bandung ya.

  18. ainunisnaeni · · Balas

    dari fotonya keliatan kalo rindang, adem dan interiornya banyakan kayu jadi adem juga liatnya
    ada angkringan juga baru tau nih jarang2 ada konsep angkringan di hotel

  19. […] 4 ke atas yang bilik shower-nya elegan. Makanya, di beberapa hotel kayak Zest Hotel Bandung dan Sany Rosa Hotel, gue nggak ada foto […]

Like atau komentar dulu, kak. Baca tanpa komentar itu kayak ngasih harapan semu :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Khairunnisa Siregar's

Learn from yesterday, live for today, and hope for tomorrow

Jilbab Backpacker

Travel-Architecture-Halal Lifestyle Blog

Guru Kelana

Perjalanan sang guru di berbagai belahan dunia

Ferdi Cullen-The Microtraveller

A microtraveller is a journey local or overseas that is short, flexible, simple, cheap – yet still fun, exciting, challenging, refreshing and rewarding

Pink Traveler

Kemasi ranselmu dan pergilah melihat dunia

#FDCG

SEBUAH CATATAN TENGIK ANAK TEKNIK

dyahpamelablog

Writing Traveling Addict

Andromeda Noholo

Yang terjadi di Andromeda

Daily Bible Devotion

Ps.Cahya adi Candra Blog

Lonely Traveler

Jalan-jalan, Makan dan Foto Sendirian

bardiq

Travel to see the world through my own eyes.

CERITA LIANA

Travel More, Share More

Casa Fasa

Travel & Life

Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

Mollyta Mochtar

Travel and Lifestyle Blogger Medan

Jalancerita

Tiap Perjalanan Punya Cerita

Tukang Ngider

Ngider terus, terus ngider. KUY, DER!

Liza-Fathia.Com

a Lifestyle and Travel Blog

liandamarta.com

A Personal Blog of Lianda Marta

Eka Hei

Selalu ada cerita dalam setiap langkah

D Sukmana Adi

Ordinary people who want to share experiences

Papan Pelangi

tempat berjalan dan bercerita

Guratan Kaki

Travel Blog

Omnduut

Melangkahkan kaki ke mana angin mengarahkan

The Spiffy Traveler

Exploring Endless Paradise

Efenerr

mari berjalan, kawan

BARTZAP.COM

Travel Journals and Soliloquies

Bukanrastaman

Not lost just undiscovered

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

Travel Blog Evi Indrawanto

Cerita Perjalanan Wisata dan Budaya

Travel Vlogger Indonesia

Travel Vlogger Indonesia, menginspirasi lewat travel vlog Indonesia, berbagi informasi liburan dan vlog jalan jalan!

Plus Ultra

Stories and photographs from places “further beyond”.

backpackology.me

An Indonesian family backpacker, been to 25+ countries as a family. Yogyakarta native, now living in Crawley, UK. Author of several traveling books and travelogue. Owner of OmahSelo Family Guest House Jogja. Strongly support family traveling with kids.

Musafir Kehidupan

Live in this world as a wayfarer

Fahmi Anhar

Travelogue

Cerita Riyanti

... semua kejadian itu bukanlah suatu kebetulan...

Ceritaeka

Travel Blogger Indonesia

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

Usemayjourney

Melihat, Mendengar, Memaknai

Winny Marlina

Winny Marlina– whatever you or dream can do, do it! travel

%d blogger menyukai ini: