Review & Guide LRT Palembang, Pertama di Indonesia!

Akhirnya kesampaian juga naik LRT Palembang

Sudah lama gue penasaran dengan the so-called first LRT in Indonesia ini. Gue udah pernah naik LRT di Singapura, Kuala Lumpur, dan Bangkok. Jadi ketika akhirnya negara sendiri punya LRT, gue menyambutnya dengan antusias! Maklum, gue memang seorang rail enthusiast, khususnya kereta di dalam area perkotaan alias urban railway. Tahun 2015 gue udah ke Palembang, tapi saat itu belum ada LRT. Pengen ke Palembang gak kunjung kesampaian, apalagi tahun 2019 kemarin harga tiket domestik sempat melambung.

Namun akhirnya, gue ke Palembang juga. Gue harus ke Palembang. Cewek gue orang Palembang, coy! Berangkat dari Jakarta, gue bela-belain ke Palembang buat ketemu dia dan menunjukkan keseriusan gue.

Stasiun LRT Asrama Haji, Palembang, tempat kami kali pertama bertemu
Pacaran di Stasiun DJKA LRT Palembang, hehe

Hari Sabtu tanggal 18 Januari 2020, gue menjejakkan kaki yang kedua kalinya di Bumi Sriwijaya. Hari itu, Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang sudah tak seperti dulu. Lebih modern, lebih menarik, lebih terfasilitasi. Setelah melangkah keluar gedung bandara, gue berjalan ke arah kanan melalui selasar, lalu naik eskalator mengikuti petunjuk arah di mana stasiun LRT berada. Tinggal menghitung menit, gue akan segera bertemu dengannyaโ€•LRT Palembang.

Ulasan ini juga bisa disimak di podcast berikut:

Baca juga: 15 Hal yang Dapat Kamu Lakukan di Palembang


Seperti Apa Stasiun LRT Palembang?

Stasiun LRT Bandara SMB II memang nggak berada satu gedung dengan gedung bandara. Tapi tenang, antara bandara dan stasiun sudah terhubung dengan jembatan pejalan kaki yang nyaman dan ramah disabilitas. Jarak tempuhnya mungkin sekitar 100-200 meter. Karena indoor dan posisinya melayang, jalan kaki sejauh itu jadi nggak berasa.

Once you’re out of the Palembang’s airport, take a right then climb up the escalator
Elevated indoor bridge to the LRT station of Palembang’s airport
Approaching the LRT station of Sultan Mahmud Badaruddin II Airport in Palembang

Di Stasiun LRT Bandara SMB II, concourse area dan peron berada pada satu lantai. Gue agak kaget karena ternyata pembelian tiket hanya dilayani di loket. Tiketnya berupa secarik kertas yang disertai barcode untuk dipindai di ticketing gates. Di sistem LRT lainnya, termasuk LRT Jakarta dan LRT Kuala Lumpur, tiket bisa dibeli di mesin, malah hampir semua penumpang di LRT Kuala Lumpur beli tiketnya di situ. Pembayaran juga bisa dilakukan secara cashless. Untuk LRT Palembang, pembayaran nontunai bisa dilakukan dengan kartu semacam multitrip dan kartu e-money bank, misalnya BRIZZI. Gue nggak lihat informasi soal ini di stasiun atau kereta.

Fasilitas di Stasiun LRT Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II adalah: ruang tunggu, toilet, musholla, ruang menyusui, dan ruang medis kecil. Karena headway LRT Palembang ini belum serapat LRT Jakarta, kalo nggak salah setiap 17 menit, calon penumpang baru boleh masuk peron saat 5 menit sebelum kereta datang. Jadi kalo kamu beli tiket saat jadwal kereta berikutnya masih lama, kamu harus menunggu dulu di area tunggu kayak gue waktu itu. Baru pertama kalinya gue ketemu sistem kayak gini. Di LRT Kuala Lumpur dan LRT Singapura kereta bisa datang setiap 3 atau 5 menit, jadi bisa langsung masuk ke peron dan nggak perlu berlama-lama menunggu kereta.

Baca juga: Memahami MRT dan LRT Publik di Singapura

Ticketing office and waiting room | LRT Palembang, SMB II Airport Station
My LRT Palembang ticket, IDR 10,000 from/to airport station
Passengers lining up to board the train | LRT Palembang, SMB II Airport Station

Ticketing gates di stasiun-stasiun LRT Palembang modelnya kayak gerbang tiket di stasiun-stasiun KRL Commuter Line dan MTR Hong Kong. Agak disayangkan, sistem baru tapi model gerbang tiketnya out of date. Mungkin karena menyesuaikan dengan anggaran.

Cara tap tiket kertasnya juga ada trik sendiri. Jangan tempelkan kertas tiketnya pada pemindai, tapi sedikit melayang, berjarak 1-2 cm dari scanner. Simpan terus tiketnya, karena akan kamu butuhkan saat keluar di stasiun tujuan. Stasiun yang gue jejaki dari kunjungan di bulan Januari dan Maret ini adalah Stasiun Asrama Haji, Bumi Sriwijaya, DJKA, dan Polresta.

Ticketing gates and empty platforms | LRT Palembang, SMB II Airport Station
On board the train of LRT Palembang in Sumatera Selatan, Indonesia
Palembang Urban Mass Transit Map, the LRT is colored in bold blue

Saat ini, LRT Palembang baru memiliki 1 jalur sepanjang 24.5 kilometer dan melayani 13 stasiun. Walaupun masih 1 jalur, tapi at least udah much better dari LRT Jakarta yang sekarang hanya 6 kilometer. LRT Palembang juga menghubungkan titik-titik penting, seperti Bandara SMB II, RSUD, Jembatan Ampera, dan Jakabaring Sport City. Sebagian besar objek wisata di Palembang terkonsentrasi di kawasan Ampera, seperti: Masjid Agung Palembang, Monpera, pecinan, kampung Arab, dan beragam tempat kuliner. Ketek (perahu kecil) menuju Pulau Kemaro juga bisa diakses dari dermaga Ampera.

Baca juga: Bertandang ke Pulau Kemaro, Palembang


Seperti Apa Kereta LRT Palembang

LRT Palembang menggunakan rangkaian kereta buatan negara sendiri, PT INKA (Industri Nasional Kereta Api). Warna putih dan biru menjadi tema dominan, baik di eksterior maupun interior. Satu rangkaian terdiri dari 4 gerbong, dijalankan oleh masinis, jadi belum driverless.

LRT Palembang train at DJKA Station, made by state-owned PT INKA of Indonesia
Passengers waiting to board the LRT in Palembang, Sumatera Selatan

Sama seperti LRT pada umumnya, LRT Palembang memiliki pintu otomatis, pendingin udara, bangku penumpang yang memanjang berhadapan dengan lorong untuk penumpang berdiri di antaranya, passenger announcement (PA), dan layar running text. Tersedia overhead storage untuk menyimpan barang bawaan, asal jangan lupa bawa aja ya pas keluar hehe. Sayangnya, PA hanya tersedia dalam bahasa Indonesia. Namun karena ada running text dengan bahasa Inggris (dan pada dasarnya sistem LRT Palembang mudah banget dipahami) hopefully masih ramah untuk foreigners.

Yang bener-bener gue sayangkan dari kereta LRT Palembang adalah bangku penumpangnya. Material yang digunakan bukan plastik atau sejenisnya, tapi mirip bangku di angkot. Akibatnya, sekarang bangku penumpang di LRT Palembang sudah โ€œretak-retakโ€. Untuk sebuah rapid transit, rasanya material itu bukan material yang terbaik. Interior kereta jadi nggak terlalu enak dipandang, terkesan tua padahal baru beberapa tahun.

LRT Palembang train at Bumi Sriwijaya Station, Sumatera Selatan
It’s nice taking a ride of LRT Palembang on a sunny day!
We enjoyed dating, eh riding, the LRT Palembang in Sumatera Selatan, Indonesia

Yang gue suka, jendela keretanya itu bening banget, tapi suhu di dalam tetap adem. Jadi kalo kamu naik kereta LRT Palembang saat cuaca cerah, cobalah mengambil foto atau video tegak lurus sesuai arah jalan kereta. Cakep banget!


Dengan ongkos flat rate Rp5.000,00 dan Rp10.000,00 (untuk dari atau menuju bandara), LRT Palembang adalah moda transportasi yang terjangkau untuk menjelajah kota. LRT Palembang sudah terintegrasi dengan bus TransMusi. Coba temukan rute tujuanmu di Google Maps, informasi jalur LRT dan busnya sudah cukup akurat. Buat temen-temen wisatawan, ayo berdayakan LRT Palembang ke dalam itinerary kamu. Bandara dan banyak tempat wisata sudah terhubung dengan LRT.

Still feeling proud of LRT Palembang, the first in Indonesia!

Banyak hotel juga terletak dekat stasiun LRT, seperti Santika Premiere Bandara, Red Planet Hotel, Grand Inna Palembang, Ayola Sentosa Palembang, Favehotel Palembang, dan ASTON Palembang Hotel & Conference. Buat warga lokal Palembang, jadikan LRT sebagai bagian dari keseharian kamu. Kalo tujuan kamu bisa dicapai dengan LRT, naik LRT aja ya. LRT adalah bagian dari rutinitas sehari-hari masyarakat negara maju. Jadi, apakah kamu sudah berpikiran maju, atau masih mental bangsa terjajah yang malu naik angkutan umum?

41 komentar

  1. Asiiiik banget mas, pacaran naik LRT hihihi. Sekalian mau ucapkan selamat, semoga langgeng sama sang kekasih tercinta ๐Ÿ˜€ dan semakin giat menabungnya, agar bisa PP ke Palembang kapanpun diinginkan. Sebagai yang pernah berjuang untuk LDR juga, tau banget rasanya ๐Ÿ˜†

    By the way, semakin nggak sabar menunggu pembangunan LRT di Bali, pasti akan senyaman Palembang nantinya kalau sudah jadi ๐Ÿ˜ dari mapsnya sudah kelihatan karena transportasi di Palembang termasuk yang sudah maju pesat dibanding kota lain ๐Ÿ˜

    1. Hihihi selamat, kak Menooo (boleh ya kupanggil gitu)

      Palembang udah bagus transportasinya, cuma warganya masih perlu sedikit lagi dipecut buat naik. Atau mungkin Palembang perlu digenjot bisnis dan pariwisatanya.
      Kalo LRT Bali udah jadi, aku ke sana deh.

  2. Malah sebelumnya diwajibkan cashless Nug. Tapi masyarakat berat jika harus beli kartu puluhan ribu tapi dipakai jarang. Makanya sekarang bisa cash. Tapi setahuku, jika mau tetap cashless pun bisa. Cmiiw.

    Soal jenis jok kursinya aku setuju. Semoga nanti bisa diganti bahan kain kayak CL di Jakarta.

    1. Eh bisa cashless pake apa, mas? Kartu multitrip gitu? Pake kartu bank bisa?

      1. Banyak bank.

        Bank BUMN terutama. Pakai flazz BCA juga bisa seingatku.

      2. I see. Oke makasih infonya mas, kurevisi kalo gitu.

  3. Ini yang dulu sempat terinformasikan kalau sepi pengguna kah? Kalau melihat proyek pembanguannya memang bagus untuk kemajuan, Tinggal bagaimana pengguna LRT-nya yang harus punya kesadaran lebih. Kebayang kalau di Jogja sudah ada dari kota ke Bandara baru tanpa ganti-ganti transportasi ahhahhahhaha

    1. Iya betul, kedua LRT kita (baik di Palembang maupun Jakarta) sepi penumpang. Sekarang di Palembang udah mending.

      Naaahhh penting banget tuh kereta langsung dari pusat kota Jogja ke YIA. Gak LRT gpp, asal berangkat tiap setengah jam haha.

  4. Fanny Fristhika Nila · · Balas

    Ya ampuuun, iyaa yaa, kursinya kayak di angkot. Mungkin Krn dulu pembangunannya kan utk Asian games , terkesan buru2, jd material bangku cari seadanya dulu demi ngejar waktu kali yaaaaa..

    Sayang amat kalo udh mulai retak2.. pas aku ke Palembang belum ada nih LRT. Jd g sempet nyoba. Ntr abis Corona, planning mau ke Palembang LG Ama temen2 kantor, hrs cobain ini utk wisata nya ๐Ÿ˜€

    1. Iya, sayang sekali ya mbak. Tapi tetap menarik untuk dicoba ๐Ÿ™‚

  5. Kami selalu suka dengan tulisannya mas. Pembahasannya apik sekali dan padat informasi.
    Mantap!

    Salam hangat dari kami Ibadah Mimpi

    1. Terima kasih, bro. Appreciated that.

  6. Ini kapan bro? Masih bunyi2 berdecit ganggu ngga waktu pengereman?

    1. Pertengahan Januari sama awal Maret kemarin, mas. Iya, masih berdecit dan pernah sampe memekakkan telinga banget!

  7. dgoreinnamah · · Balas

    Audah 2 tahun sejak saya main ke Palembang dan sistem ticketingnya masih seperti itu? Nggak ada perkembangan sama sekali.
    Bahkan waktu saya cobain LRT Palembang tahun 2018, petugasnya cuma 1, sedangkan yang mau beli tiket banyak, jadi antrinya panjang banget.

    Waktu itu aku nggak pake kertas dengan barcode semacam itu, tapi beli semacam emoney punya Bank Sumsel gitu. Mana pembeliannya nghak praktis pula.

    Untuk bangkunya, saya setuju. Itu jelek banget.

    Yang saya suka waktu naik LRT Palembang adalah pas melewati Masjid Agung dan juga Jembatan Amperanya. View masjid dan sungai Musinya jelas.

    Thanks sudah berbagi ya

    1. Oh iya, ada e-money sebenernya tapi selama di sana aku nggak liat, jadi kukira memang nggak ada.

      Iya bang, sayang banget untuk bangkunya ya. Semoga LRT Palembang bisa lebih baik lagi.

  8. so far, LRT Palembang masih asyik buat jadi transportasi oncak. Cuma buat ku yang aksesnya cukup jauh ke stasiun, LRT ini jarang kepake.

    Kalau buat hotel sendiri yang cukup dekat LRT itu Santika Premiere, sedangkan hotel lainnya yang kamu sebut : Red Planet Hotel, Grand Inna Palembang, Ayola Sentosa Palembang, Favehotel Palembang, dan ASTON Palembang Hotel & Conference. Ini jarak hotel cukup jauh, kamu perlu naik transportasi lain untuk capai ke stasiun terdekat. Kurang fleksibel untuk disarankan bagi wisatawan.

    1. Iya bener koh, yang bener-bener deket emang Santika.

      Oncak itu apa ya? Haha

  9. Aaak bulan lalu aku dinas ke Palembang tapi gak sempet mau coba naik LRT. Udah mulai rame juga ya Kak Nugie penumpang yang ngegunain LRT di Palembang tapi kayanya banyakan buat menuju ke Bandara sama dari Bandara ke pusat kota karena aku liat banyak yang bawa koper hihi.

    1. Betul kak, yang banyak emang dari dan ke bandara, dan biasanya turis

  10. Syaiful BS · · Balas

    Asik dating dong dia haha. Aku juga kemaren naik ini bang, tapi mohon maaf infonya ada yang keliru, LRT Palembang udah bisa pake cashless tapi cuma beberapa kartu dari Bank BUMN sama yang punyanya Palembang. Kemaren aku coba pake Brizzi bisa kok hehe

    1. Iya, Pul. Ternyata bisa ya, aku gak liat infonya di stasiun jadi kupikir gak bisa.

  11. ariefpokto · · Balas

    Wah selamat ya udah punya pacar. Semoga langgeng. LRT Palembang emang bikin bangga, pioneer LRT Indonesia. Sayang bangkunya kok jadi kayak angkot ya. Semoga bisa diperbaiki. Naik kereta dengan kaka bening itu emang Asik sensasinya

    1. Hehe amin amin. Iya, semoga LRT Palembang ke depannya lebih baik ya.

  12. […] atau bahkan semua, keinginan gue akan terwujud. Jika maksudnya adalah kesampaian naik LRT Jakarta, LRT Palembang, dan punya pacar, maka ramalannya […]

  13. Fery Arifian · · Balas

    bersih juga ya stasiunnya. tapi kalau diliat-liat lebar gerbong LRT Palembang ini nggak selebar MRT Jakarta ya, kalau LRT Jakarta aku belum pernah naik sih, kira-kira selebar LRT Palembang ini juga nggak ya?

    1. Betul, mas. LRT memang nggak selebar MRT. Kalo LRT Jakarta dan LRT Palembang kayaknya kurang lebih sama.

  14. Suka deh melihat foto2 di stasiunnya. Cakeeep.. Jangan2 klo ke sana juga aku akan lebih sibuk foto2 di stasiun hihi..

    1. Hihihi gapapa banyakin foto mumpung di sana ๐Ÿ˜€

  15. wah keren bangett! Seneng transportasi modern menjadi merata di berbagai daerah ๐Ÿ˜€

  16. Ya elah, senengnya hati gw liat orang pacaran :))

    LRT-nya Palembang keren beut ya. Gw jadi kepingin naek biarpun bangkunya kayaknya udah retak-retak. Thanks banget nih buat gubernurnya Sumatera Selatan yang udah mengkondisikan daerahnya supaya kondusif buat dibikinin LRT.

    Very very happy to see it!

    1. Semoga Surabaya dan daerah lainnya menyusul ya, mbak.

  17. Nurul Sufitri · · Balas

    AKu kalah nih sama mamahku yang udah duluan jalan2 ke Palembang dan nyobain naik LRT wkwkwkwkw ๐Ÿ™‚ Jalan 100-200 meter mah deket ya dari bandara menuju stasiun LRT nya ๐Ÿ™‚ Cakep bener, bersih dan kelihatan eksklusif. Fasilitasnya juga lengkap kalau aku baca ulasan Mas Nugi hehehe ๐Ÿ™‚ Eh, cie..cie..berduaan muyuuu nih wkwkwkwk ๐Ÿ˜€

    1. Hihihi, ayo cobain LRT Palembang mbak ๐Ÿ˜€

  18. Jadi pengen ke Palembang, nyobainnya langsung.
    Tapi Medan kok belum ada ya? Padahal Medan lebih gede dari Palembang dan tiap hari kemacetannya semakin parah. -_-

    #CeritaAnakMedan

    1. Tapi Medan udah lebih dulu ada kereta bandara, hehe. Kalo gak salah di Medan juga mau bangun LRT. Doakan segera terwujud.

  19. […] Lanjutan ceritanya bisa dibaca di: Review & Travel Guide LRT Palembang […]

  20. ainunisnaeni · · Balas

    waktu di Indo akan dibangun LRT, ikut seneng, akhirnya negara sendiri punya transportasi massal keren kayak di LN. Meskipun lokasinya jauhhh banget dari tempatku dan untuk nyobain mungkin juga nggak dalam waktu dekat dekat ini.
    kalo tiket berupa kertas kecil gini biasanya sering lupa naruh atau bahkan jatuh tanpa disadari, agak rawan juga

    1. Iya bener, aku aja pernah kehilangan karcis parkir wkwkwk

  21. […] Baca lebih lanjut di: Review dan Panduan LRT Palembang […]

  22. […] Baca ulasan selengkapnya soal LRT di: Ulasan dan Panduan LRT Palembang. […]

Like atau komentar dulu, kak. Baca tanpa komentar itu kayak ngasih harapan semu :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Khairunnisa Siregar's

Learn from yesterday, live for today, and hope for tomorrow

Jilbab Backpacker

Travel-Architecture-Halal Lifestyle Blog

Guru Kelana

Perjalanan sang guru di berbagai belahan dunia

Ferdi Cullen-The Microtraveller

A microtraveller is a journey local or overseas that is short, flexible, simple, cheap โ€“ yet still fun, exciting, challenging, refreshing and rewarding

Pink Traveler

Kemasi ranselmu dan pergilah melihat dunia

#FDCG

SEBUAH CATATAN TENGIK ANAK TEKNIK

dyahpamelablog

Writing Traveling Addict

Daily Bible Devotion

Ps.Cahya adi Candra Blog

Lonely Traveler

Jalan-jalan, Makan dan Foto Sendirian

bardiq

Travel to see the world through my own eyes.

CERITA LIANA

Travel More, Share More

Casa Fasa

Travel & Life

Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

Mollyta Mochtar

Travel and Lifestyle Blogger Medan

aryantowijaya.wordpress.com/

Tiap Perjalanan Punya Cerita

Tukang Ngider

Ngider terus, terus ngider. KUY, DER!

Liza-Fathia.Com

a Lifestyle and Travel Blog

liandamarta.com

A Personal Blog of Lianda Marta

Eka Hei

Selalu ada cerita dalam setiap langkah

D Sukmana Adi

Ordinary people who want to share experiences

Papan Pelangi

tempat berjalan dan bercerita

Guratan Kaki

Travel Blog

Omnduut

Melangkahkan kaki ke mana angin mengarahkan

The Spiffy Traveler

Exploring Endless Paradise

Efenerr

mari berjalan, kawan

BARTZAP.COM

Travel Journals and Soliloquies

Bukanrastaman

Not lost just undiscovered

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

Travel Blog Evi Indrawanto

Cerita Perjalanan Wisata dan Budaya

Travel Vlogger Indonesia

Travel Vlogger Indonesia, menginspirasi lewat travel vlog Indonesia, berbagi informasi liburan dan vlog jalan jalan!

Plus Ultra

Stories and photographs from places โ€œfurther beyondโ€.

backpackology.me

An Indonesian family backpacker, been to 25+ countries as a family. Yogyakarta native, now living in Crawley, UK. Author of several traveling books and travelogue. Owner of OmahSelo Family Guest House Jogja. Strongly support family traveling with kids.

Musafir Kehidupan

Live in this world as a wayfarer

Fahmi Anhar

Travelogue

Cerita Riyanti

... semua kejadian itu bukanlah suatu kebetulan...

Ceritaeka

Travel Blogger Indonesia

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

Usemayjourney

Melihat, Mendengar, Memaknai

Winny Marlina

Winny Marlinaโ€“ whatever you or dream can do, do it! travel

%d blogger menyukai ini: